Jamie Dimon meminta maaf lagi setelah mengatakan JPMorgan akan hidup lebih lama dari Partai Komunis China

Jamie Dimon meminta maaf setelah memberi tahu sekelompok pemimpin bisnis AS bahwa JPMorgan Chase akan hidup lebih lama dari Partai Komunis China.

Kepala bank mengatakan kepada Boston College Chief Executives Club pada hari Selasa, “Saya membuat lelucon beberapa hari yang lalu bahwa Partai Komunis sedang merayakan hari jadinya yang ke-100. Begitu juga JPMorgan. Saya yakin kita bisa bertahan lebih lama, “menambahkan,” Saya tidak bisa mengatakan itu di Cina. Mereka mungkin tetap mendengarkan.”

Pada hari Rabu, bank berusaha untuk mengurangi kerusakan pada hubungan dengan China, di mana JPMorgan telah menghabiskan beberapa dekade meletakkan dasar untuk memanfaatkan pertumbuhan kemakmuran negara itu.

Pertama, Dimon membuat pernyataan: “Saya minta maaf dan tidak seharusnya membuat komentar ini. Saya mencoba menyoroti kekuatan dan umur panjang perusahaan kami.”

Beberapa jam kemudian dia membuat pernyataan kedua: “Saya menyesali komentar saya baru-baru ini karena tidak pernah benar untuk bercanda atau merendahkan kelompok orang mana pun, baik itu negara, kepemimpinannya, atau bagian mana pun dari masyarakat dan budaya. Berbicara dengan cara ini dapat merusak dialog konstruktif dan bijaksana dalam masyarakat yang lebih dibutuhkan daripada sebelumnya saat ini.”

Bonnie Glaser, pakar China di German Marshall Fund, mengatakan: “Jika permintaan maaf itu berlebihan, Partai Komunis China bisa menyerah.” Dia menambahkan bahwa umur panjang partai adalah “bukan masalah yang disukai China.” .

Komentar Dimon di forum bisnis datang kurang dari seminggu setelah dia datang dengan kejutan suatu hari mengunjungi ke Hong Kong, menjadikannya kepala bank Wall Street pertama yang pergi ke wilayah China sejak pandemi dimulai.

Para eksekutif di perusahaan global yang menghasilkan sebagian besar penjualan mereka di China cenderung enggan mengomentari Beijing. Sejumlah perusahaan luar negeri seperti HSBC dan firma hukum Mayer Braun terkena reaksi di Cina karena kritik yang dirasakan.

READ  Pasar yakin pandemi akan segera berakhir, Dow akan terbuka hijau

Pada tahun 2019, bank Swiss UBS dilarang dari beberapa kesepakatan China yang disponsori pemerintah setelah salah satu ekonomnya berkomentar tentang “Babi di cina“Yang dianggap sebagai penghinaan.

JPMorgan mengatakan Dimon mengakui bahwa dia “tidak boleh berbicara enteng atau tidak hormat tentang negara lain atau kepemimpinannya”.

“Selama diskusi, Jamie menjelaskan bahwa China dan rakyatnya sangat cerdas dan sangat bijaksana,” tambah bank tersebut, dan bahwa Dimon “sangat mendukung dialog ekonomi yang konstruktif dan terperinci dengan China.”

JPMorgan telah beroperasi di China sejak 1921, tahun yang sama dengan Partai Komunis didirikan. Pertumbuhan di China adalah salah satu peluang terbesar bagi bank dan pelanggannya, katanya.

JPMorgan menerima persetujuan dari regulator China awal tahun ini untuk mengoperasikan bank investasi yang dimiliki sepenuhnya di negara itu, menandai tonggak sejarah dalam akses bank asing ke sektor keuangan China. Selain itu, ia mengoperasikan usaha patungan di bidang manajemen aset dan kekayaan di Tiongkok.

Kunjungan Dimon ke Hong Kong menyebabkan beberapa kecemasan bahwa ketua dewan diberikan pengecualian langka dari aturan karantina kota yang ketat. JPMorgan sejak itu mengumumkan bahwa mereka akan memberikan kompensasi kepada karyawan yang telah dikarantina hingga $ 5.000.

Mengenai ketegangan AS-China, Dimon mengatakan di Hong Kong bahwa dia “tidak terpengaruh oleh angin geopolitik” dan percaya bahwa para pemimpin akan memberikan solusi “rasional”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *