Indonesia: Tsunami 2004: 16 tahun kemudian, bantuan Islam masih berada di pihak yang terkena dampak – Indonesia

Saat tsunami Samudra Hindia meletus tahun 2004, masyarakat internasional mengambil tindakan. Islamic Relief telah ada sejak hari pertama dan telah mendukung keluarga dan komunitas yang terkena dampak bencana selama lebih dari 15 tahun.

Pada tanggal 26 Desember 2004, dunia menyaksikan dengan ngeri saat tsunami mematikan melanda Samudra Hindia, menewaskan lebih dari 230.000 orang di seluruh Asia Tenggara dan menyebabkan kerusakan yang meluas.

Sehari setelah tsunami, Islamic Relief membagikan makanan, obat-obatan, tenda, dan perlengkapan mandi. Kami menyediakan ambulans, klinik keliling, dan dua pesawat kargo yang berisi perlengkapan medis dan higienis – 30.000 kg persediaan medis dan 28.000 kg perlengkapan kebersihan. Beberapa hari setelah bencana, kami membagikan 48.000 liter air sehari.

Untuk tahun berikutnya kami fokus pada pembangunan rumah pengganti bagi para korban dan memberi mereka mata pencaharian, pendidikan, dan dukungan perawatan kesehatan. Ini termasuk pembangunan delapan sekolah baru dan dua belas puskesmas, imunisasi 3.500 anak dan pelaksanaan sesi kesehatan dan kebersihan. Kami memulai program cash-for-work dan merawat 300 anak yatim piatu dalam jangka panjang. Kami juga melatih lebih dari 100 bidan, menyediakan paket makanan untuk 17.000 keluarga, dan menyumbangkan bus untuk membantu pemerintah mengangkut para pengungsi.

Kami telah membantu panti asuhan dan pesantren menciptakan kehidupan yang dapat diandalkan melalui budidaya perikanan, sayuran, dan unggas. Panti asuhan menggunakan pendapatan saat ini untuk memperbaiki kondisi kehidupan dan lingkungan belajar untuk anak-anak yang terdaftar di sana.

Pada peringatan 10 tahun tsunami di Aceh, Presiden Republik Indonesia, HE Susilo Bambang Yudoyono, menganugerahi Islamic Aid sebuah sertifikat penghargaan atas kerja kami dalam mendukung mereka yang terkena dampak tsunami.

READ  CATALOG Promo JSM Superindo 9.-11. Diskon Oktober hingga 45 persen mulai dari buah hingga ayam segar

Dukungan dasar untuk Suleiman dan keluarganya

“Hari ini sudah hampir 16 tahun berlalu sejak kematian ayah kami yang menjadi korban bencana tsunami. Pada awalnya tidak lama setelah bencana tsunami, kami hidup dengan ketidakpastian yang serius. Kami tidak memiliki sumber pendapatan dan tinggal di tenda darurat. Saya dan saudara saya masih sangat muda dan ibu saya menderita trauma psikologis yang mendalam karena kehilangan ayah saya, ”kata Suleiman, menggambarkan perjuangan yang dialami keluarganya setelah tsunami.

Islamic Relief campur tangan dan mensponsori Suleiman dan menawarkan dukungan keuangan kepada keluarganya sehingga mereka dapat membeli kebutuhan pokok dan bahan makanan dan memberinya pendidikan. Kami juga telah menawarkan dukungan moral yang sangat dibutuhkan pada saat yang sangat sulit dalam kehidupan keluarga.

“Islamic Relief sangat membantu saya dalam mendorong saya untuk terus maju dan meraih masa depan yang cerah. Saya tidak menjadi yatim piatu karena pilihan, tapi itu fakta kehidupan. Setiap kali muncul pikiran untuk hidup sendiri dan rentan, saya kembali pada kesadaran bahwa Islamic Relief akan terus membantu saya mencapai tujuan hidup saya, ”kata Suleiman.

“Saya ingin berterima kasih kepada Islamic Relief karena telah membantu anak yatim piatu seperti saya. Anda sangat membantu dan kami melihat banyak perubahan dalam hidup kami dan prospek masa depan yang lebih baik. Bimbingan, dukungan dan bantuan dari Islamic Relief sangat penting bagi kami dan perhatian yang kami terima dari mereka sangat luar biasa, ”katanya.

Ketahanan terhadap bencana di masa depan

Indonesia masih sangat rentan terhadap bencana alam dan perubahan iklim, yang kini diperparah oleh Covid-19. Sejak 2004, Islamic Relief menjadi salah satu yang pertama menanggapi bencana di Indonesia, termasuk:

  • gempa Yogyakarta tahun 2006
  • Gempa Sumatera Barat 2010
  • Letusan Gunung Merapi Yogyakarta tahun 2010
  • Jakarta banjir tahun 2013
  • Pidie Jaya, gempa Aceh tahun 2016
READ  Bersiap-siap! Saat level itu rusak, IHSG pergi ke bulan!

Gempa di Lombok, gempa bumi di Sulawesi Tengah, tsunami dan likuifaksi, serta tsunami di Baten pada tahun 2018. Islamic Relief juga mendorong ketahanan masyarakat untuk memitigasi dampak bencana yang akan datang. Dua tahun setelah tsunami di Aceh, kami meluncurkan program pengurangan risiko bencana untuk penduduk setempat, sekolah, dan fasilitas kesehatan.

Pasca gempa di Sumatera Barat, kami memulai program serupa yang melibatkan tokoh agama dan mendirikan tempat ibadah sebagai pusat pengurangan risiko bencana. Demikian pula di Provinsi Lombok, kami telah melibatkan pemuka agama dari komunitas Muslim, Kristen, Katolik dan Hindu sebagai pemimpin perubahan dalam kesiapsiagaan dan perlindungan masyarakat dari bencana. Kami saat ini bekerja dengan para pemuka agama dan pemerintah daerah di Sulawesi untuk membangun ketahanan di tingkat kota dan kabupaten.

Kami bekerja sesuai dengan kerangka kerja internasional untuk pengurangan risiko bencana untuk mengurangi jumlah orang yang terkena dampak dan kerugian ekonomi yang disebabkan oleh bencana. Pada Maret 2019, kami memulai proyek di pulau Sumbawa yang mendukung masyarakat baik dalam pengurangan risiko bencana maupun dalam membangun mata pencaharian yang dapat mereka andalkan.

Ini hanyalah sebagian dari pekerjaan yang telah kami lakukan pada tahun-tahun sejak tsunami 2004. Kami terus bekerja dengan masyarakat Indonesia, membantu mereka mengakses pendidikan, perawatan kesehatan, dan pelatihan untuk mendukung mata pencaharian mereka dan membangun ketahanan terhadap keadaan darurat di masa depan.

Mohon dukung kami untuk terus melayani anggota dunia yang paling rentan di Indonesia dan sekitarnya: Donasi Sekarang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *