Ilmuwan Temukan Bagaimana Nyamuk Bisa “Mengendus” Orang | perilaku hewan

Apakah Anda memilih penolak, lengan panjang atau gulungan serai, auman nyamuk yang menakutkan sepertinya selalu menemukan jalan kembali kepada Anda.

Sekarang para peneliti mengatakan mereka telah menemukan mekanisme di balik kemampuan serangga untuk fokus pada manusia.

Manusia mengeluarkan koktail harum dari bau badan, kehangatan, dan karbon dioksida berbeda dari orang ke orang dan menggunakan nyamuk untuk menemukan makanan mereka berikutnya. Sementara sebagian besar hewan memiliki seperangkat neuron khusus yang mendeteksi setiap jenis bau, nyamuk dapat menangkap bau melalui beberapa jalur yang berbeda, studi tersebut menemukan. diterbitkan dalam jurnal ilmiah Cell.

“Kami menemukan bahwa ada perbedaan nyata dalam cara nyamuk mengkodekan bau yang mereka temui dibandingkan dengan apa yang telah kami pelajari dari hewan lain,” kata Meg Younger, asisten profesor biologi di Universitas Boston dan salah satu penulis utama studi tersebut. Mempelajari.

Para peneliti di Universitas Rockefeller di New York bingung ketika nyamuk entah bagaimana masih dapat menemukan manusia untuk digigit setelah seluruh keluarga protein aroma manusia dikeluarkan dari genom mereka.

Tim kemudian mempelajari reseptor bau di antena nyamuk, yang mengikat bahan kimia di lingkungan dan mengirim sinyal ke otak melalui neuron.

“Kami berasumsi bahwa nyamuk akan mengikuti dogma sentral penciuman, yaitu hanya satu jenis reseptor yang diekspresikan di setiap neuron,” kata Younger. “Sebaliknya, kami melihat bahwa reseptor yang berbeda dapat merespons bau yang berbeda di neuron yang sama.”

Ini berarti bahwa hilangnya satu atau lebih reseptor tidak mempengaruhi kemampuan nyamuk untuk menangkap bau manusia. Sistem cadangan ini mungkin telah berevolusi sebagai mekanisme bertahan hidup, kata para peneliti.

“Nyamuk Aedes aegypti mengkhususkan diri dalam menggigit manusia dan diperkirakan telah berevolusi menjadi ini karena manusia selalu berada di sekitar air tawar dan nyamuk bertelur di air tawar. Kami pada dasarnya adalah makanan yang sempurna, jadi keinginan untuk menemukan orang sangat kuat,” kata Younger.

READ  Curiosity Rover menemukan batu aneh di Mars yang terlihat seperti bunga

Pada akhirnya, kata para peneliti, memahami bagaimana otak nyamuk memproses aroma manusia dapat digunakan untuk mengganggu perilaku menggigit dan mengurangi penyebaran penyakit yang dibawa nyamuk seperti malaria, demam berdarah, dan demam kuning.

“Strategi penting untuk mengendalikan nyamuk adalah dengan menjebak mereka untuk mengeluarkannya dari populasi yang menggigit. Jika kita dapat menggunakan pengetahuan ini untuk memahami bagaimana bau manusia direpresentasikan dalam antena dan otak nyamuk, kita dapat merancang senyawa yang lebih menarik bagi nyamuk daripada kita. Kami juga dapat mengembangkan penolak yang menargetkan reseptor dan neuron yang mendeteksi bau manusia,” kata Younger.

dr Olena Riabinina dari Laboratorium Neuro Serangga Durham University, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan: “Kami sudah tahu bahwa nyamuk dirancang untuk menggigit manusia, tetapi penelitian ini memberi tahu kami bahwa sistem penciuman mereka berbeda dan lebih kompleks seperti yang kami duga. Intervensi berdasarkan informasi baru ini bisa sangat menjanjikan.”

dr Marta Andres Miguel dari University College London, yang juga tidak terlibat, mengatakan: “Ini adalah penemuan yang luar biasa, tidak hanya dari perspektif biologi dasar, tetapi juga dari perspektif pengendalian penyakit, karena membuka jalan baru untuk pengembangan alat baru. untuk mengendalikan Nyamuk penyakit, baik untuk memancing mereka ke dalam perangkap atau untuk mengusir mereka dan menghindari gigitan manusia.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.