Ilmuwan mengungkap sejarah kompleks asteroid Bennu

Bennu telah melalui evolusi yang kompleks akibat pelapukan angkasa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Enam kajian baru di jurnal Kemajuan ilmu pengetahuan dan ilmu pengetahuan mempresentasikan hasil penelitian kepada asteroid dekat bumi, Bennu. Penelitian ini muncul dari pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx.

Tujuan utama misi OSIRIS-Rex NASA (Origin, Spectral Interpretation, Resource Identification, Security, Regolith Explorer) adalah untuk mengumpulkan sampel dari permukaan Bennu. Tumpukan puing-puing kaya karbon telah dikeluarkan dari asteroid induknya dan dikembalikan ke Bumi untuk dianalisis.

Sejak bertemu Bennu pada akhir tahun 2018 lalu, OSIRIS-REx telah melakukan survei orbit rinci dan pengintaian permukaan Bennu dengan mengumpulkan data tentang komposisi dan struktur asteroid. Pesawat juga telah mengidentifikasi lokasi yang cocok untuk pengambilan sampel, yang dijadwalkan pada 20 Oktober 2020.

Hasil yang disajikan dalam penelitian ini memberikan informasi tentang sejarah dan konteks Bennu untuk sampel yang dikembalikan ke Bumi pada tahun 2023.

Dilaporkan tentang Eurekalert, Jumat (9/10), pada pelajaran pertama dari tiga pelajaran ilmuDaniella DellaGiustina dan rekannya mempresentasikan gambar multispektral yang menggambarkan warna optik dan pantulan permukaan Bennu.

DellaGiustina membandingkan perbedaan warna dan albedo antara batu besar dan kawah. Dari sini ia dapat menyimpulkan bagaimana permukaan Bennu mengalami perkembangan yang kompleks akibat proses pelapukan angkasa.

Dilakukan selama studi kedua oleh Amy Simon dan rekan. Mereka menggunakan spektroskopi infra merah untuk menunjukkan bahwa bahan berkarbon seperti molekul organik dan / atau mineral karbonat tersebar luas di sebagian besar permukaan Bennu. Molekul ini terutama terkonsentrasi di batu besar.

Untuk studi ketiga di jurnal ilmu oleh Hannah Kaplan dan rekannya menyajikan gambar resolusi tinggi dan spektrum titik sampel utama OSIRIS-Rex. Sebuah kawah yang dijuluki Burung Bulbul.

READ  Pesawat ruang angkasa NASA menyentuh permukaan asteroid untuk mengambil sampel

Mereka mengidentifikasi vena di beberapa batuan besar di wilayah tersebut dengan berbagai tingkat penyerapan inframerah. Ternyata itu adalah mineral karbonat. Pembuluh darah terbentuk oleh reaksi dengan arus air di asteroid induk Bennu selama masa awal tata surya.

Di ruang kerja Kemajuan dalam sains oleh Michael Daly dan rekannya yang mengamati Bennu dengan OSIRIS-REx Laser Altimeter (OLA). Mereka menggunakan data OLA untuk membuat model 3D Bennu dengan resolusi 20 cm dan mengukur struktur batuan asteroid.

Mereka menemukan bahwa belahan bumi selatan Bennu lebih bulat dan halus. Belahan utara sekarang memiliki lereng yang lebih tinggi dan bentuk yang lebih tidak beraturan.

Pelajaran kedua di jurnal Kemajuan dalam sains Teliti sifat fisik bebatuan yang menyusun struktur tumpukan puing asteroid. Peneliti Ben Rozitis dan koleganya menggunakan data termal infra merah untuk menentukan kekasaran permukaan dan kelembaman termal bebatuan Bennu.

Mereka menemukan bahwa Bennu kemungkinan besar terdiri dari dua jenis batuan besar dengan komposisi mineral yang sama tetapi berbeda warna dan albedo, yang juga dapat memiliki sifat struktur yang berbeda.

Di ruang kerja Kemajuan dalam sains Baru-baru ini, Daniel Scheeres dan rekannya mengikuti pergerakan pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx di medan gravitasi lemah Bennu dan orbit partikel berukuran kerikil yang dikeluarkan dari permukaan Bennu. Dengan memodelkan gerakan tersebut, penulis dapat menentukan sebaran medan gravitasi asteroid tersebut.

Temuan menunjukkan bahwa kepadatan tumpukan sampah tidak merata. Daerah dengan kepadatan rendah berada di ekuator dan di tengah. Mereka menyimpulkan bahwa fitur bentuk Bennu di atas adalah karena kecepatan putaran sebelumnya yang cepat atau ketidaksempurnaan permukaan sebelumnya.

Written By
More from Said Rafiq

BI mengungkap kasus pembobolan Uang Elektronik Jumbo Balance

Jakarta, CNN Indonesia – Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (DENGAN) Hancurkan Damayanti...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *