Ilmuwan menemukan ompong dinosaurus | Republika Online

Dinosaurus ompong menyerupai burung beo.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ilmuwan menemukan spesies dinosaurus ompong atau ompong dengan dua jari baru. Hasilnya menjelaskan bagaimana sekelompok hewan mirip burung beo bereproduksi lebih dari 68 juta tahun yang lalu.

Para peneliti menunjukkan bahwa spesies yang tidak biasa memiliki satu jari lebih sedikit di setiap lengan daripada kerabat dekat mereka. Hasil ini menunjukkan kemampuan beradaptasi yang memungkinkan hewan menyebar selama Zaman Kapur Akhir.

Beberapa kerangka lengkap spesies itu ditemukan di Gurun Gobi Mongolia oleh tim dari Universitas Edinburgh. Makhluk itu diberi nama Oksoko Avarsan.

Oksoko Avarsan adalah omnivora berbulu yang tumbuh sekitar dua meter dan hanya memiliki dua jari fungsional di setiap lengan. Hewan itu memiliki paruh besar ompong, mirip dengan spesies burung beo masa kini.

Fosil yang terawetkan dengan sangat baik memberikan bukti pertama kehilangan jari dalam keluarga dinosaurus berjari tiga yang dikenal sebagai oviraptor.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa mereka dapat mengembangkan penyesuaian kaki depan. Ini menunjukkan bahwa kelompok tersebut dapat mengubah pola makan dan gaya hidup mereka. Serta memungkinkan mereka untuk melakukan diversifikasi dan reproduksi.

Para peneliti melihat pengurangan ukuran yang akhirnya menemukan jari ketiga yang hilang dalam sejarah evolusi Oviraptor. Lengan dan tangan kelompok tersebut berubah secara dramatis saat mereka bermigrasi ke wilayah geografis baru, terutama yang sekarang menjadi Amerika Utara dan Gurun Gobi.

Selain itu, tim juga ditemukan Oksoko Avarsan Sama seperti banyak spesies prasejarah lainnya, bersosialisasi seperti spesies muda Sisa-sisa fosil dari empat dinosaurus muda terawetkan ketika mereka beristirahat bersama.

Penelitian tersebut dipublikasikan di jurnal Royal Society Open Science didanai oleh Royal Society dan Dewan Ilmu Pengetahuan Alam dan Teknik Kanada. Peneliti dari Universitas Alberta dan Museum Dinosaurus Philip J. Currie di Kanada, Universitas Hokkaido di Jepang dan Akademi Ilmu Pengetahuan Mongolia terlibat.

READ  Simak 5 fakta menarik seputar asteroid SX3 2020 dekat Bumi hari ini

Gregory Funston, direktur penelitian di School of GeoSciences Universitas Edinburgh, mengatakan Oksoko Avarsan menarik karena kerangkanya lengkap. Ini menunjukkan mereka sebagai spesies muda yang hidup berkelompok.

“Yang terpenting, kedua jarinya mendorong kami untuk mempelajari bagaimana tangan dan lengan bawah berubah selama evolusi oviraptor, yang belum pernah dipelajari sebelumnya. Ini menunjukkan mengapa oviraptor begitu beragam sebelum kepunahan sehingga dinosaurus punah. terbunuh, “kata Funston PhysRabu (7/10).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *