Harvard membatalkan keputusan tentang peran juru bicara Israel setelah protes | Universitas Harvard

Menyusul badai protes, Sekolah Kennedy Harvard membatalkan keputusannya menjadi menolak beasiswa kepada mantan kepala Human Rights Watch (HRW) Kenneth Roth tentang kritik terhadap Israel.

Keputusan dekan Sekolah Kennedy Douglas Elmendorf untuk menolak posisi Roth di Pusat Kebijakan Hak Asasi Manusia sekolah menuai kecaman luastermasuk dari American Civil Liberties Union (ACLU) dan pendukung kebebasan berbicara lainnya, serta ratusan profesor dan mahasiswa Harvard.

Roth mengatakan kepada Guardian pada saat itu bahwa langkah tersebut merupakan “penyensoran yang dipimpin donor” atas pemaparan HRW tentang pelanggaran hak asasi manusia Israel dan laporan terbaru menuduh Israel mempraktikkan bentuk apartheid di wilayah Palestina yang diduduki. Roth mengatakan dia memandang keputusan itu sebagai cerminan dari “ketakutan Sekolah Kennedy terhadap segala kritik terhadap Israel.”

Pada hari Kamis, Elmendorf memberi tahu staf dan siswa Sekolah Kennedy bahwa keputusan itu adalah kesalahan dan Roth pada akhirnya akan diterima.

“Saya sekarang percaya saya keliru dalam keputusan saya untuk tidak menyebutkan namanya,” katanya dalam email. “Saya minta maaf karena keputusan tersebut secara tidak sengaja meragukan misi Sekolah dan komitmen kami untuk membuka diskusi dengan cara yang tidak saya duga dan tidak percaya itu benar.”

Elmendorf mengatakan keputusan awalnya “berdasarkan penilaian saya [Roth’s] kontribusi potensial untuk sekolah”, tetapi dia telah dibujuk untuk berubah pikiran ketika dia mendengar dari “fakultas yang diperluas”.

Roth menuduh Elmendorf menarik beasiswa itu di bawah tekanan, langsung atau tersirat, dari para donor yang merupakan pendukung setia Israel. Dekan membantah.

“Donor tidak mempengaruhi pertimbangan kami dalam hal akademik,” katanya dalam keterangannya. “Keputusan saya juga tidak dibuat untuk membatasi debat di Sekolah Kennedy pada hak asasi manusia di negara mana pun.”

Roth mengatakan dia “senang” dengan keputusan untuk mencabut blok tersebut dan berterima kasih kepada orang-orang di “Harvard dan di seluruh dunia atas ketidaksetujuan mereka yang luar biasa terhadap keputusan awal Dean Elmendorf.”

Tetapi Roth mengatakan Elmendorf tidak mengatakan apa-apa “tentang orang-orang” yang penting baginya “yang dia yakini berada di balik keputusan veto aslinya.”

“Transparansi penuh sangat penting untuk memastikan pengaruh seperti itu tidak diberikan dalam kasus lain,” kata Roth.

“Kedua, saya tetap concern terhadap kebebasan akademik. Mengingat tiga dekade saya memimpin Human Rights Watch, saya bisa menyoroti keputusan Dean Elmendorf, tapi bagaimana dengan orang lain? Masalah orang yang dihukum karena mengkritik Israel tidak terbatas pada saya.

Pusat Kebijakan Hak Asasi Manusia Carr menawari Roth posisi rekan senior tak lama setelah dia pensiun sebagai direktur HRW pada bulan April setelah 29 tahun. Kathryn Sikkink, profesor politik hak asasi manusia di Sekolah Kennedy, beritahu bangsa bahwa Elmendorf memberitahunya bahwa Roth tidak akan diizinkan untuk memegang posisi itu karena HRW memiliki “bias anti-Israel” dan mantan direkturnya telah menulis tweet yang mengkritik Israel.

ACLU menyebut keputusan Elmendorf “sangat meresahkan” dan mendesak Sekolah Kennedy “mempertimbangkan kembali”. Pen America, yang membela kebebasan berbicara, mengatakan keputusan itu “menimbulkan pertanyaan serius” tentang salah satu sekolah pemerintahan terkemuka di Amerika Serikat.

“Adalah peran seorang pembela hak asasi manusia untuk menantang pemerintah dengan keras, untuk mengambil posisi yang tidak populer di kalangan tertentu dan memusuhi mereka yang memegang kekuasaan dan otoritas. Tidak ada saran bahwa kritik Roth terhadap Israel dengan cara apapun didasarkan pada permusuhan rasial atau agama,” kata kelompok itu.

Roth sangat dihormati dalam komunitas hak asasi manusia atas peran organisasinya dalam kemajuan seperti pembentukan Pengadilan Kriminal Internasional dan penuntutan terhadap pelaku utama pelanggaran hak asasi manusia.

Roth telah lama menjadi sasaran kampanye pelecehan yang dipersonalisasi, termasuk tuduhan anti-Semitisme, meskipun ayahnya adalah seorang pengungsi Yahudi dari Nazi Jerman. Dia mengatakan HRW menghadapi serangan serupa atas motifnya ketika dia memposting laporannyaSebuah Ambang Batas Dilintasi: Otoritas Israel dan Kejahatan Apartheid dan Penganiayaan, meskipun politisi terkemuka Israel juga telahmemperingatkan bahwa pendudukan telah menjadi bentuk apartheid”.

READ  Deforestasi di Brasil: Jumlah pohon yang ditebang di Amazon mencapai level tertinggi sejak 2006 | Berita Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.