Korea Selatan terkena virus Corona gelombang ketiga, Seoul PSBB Page all

SEOUL, KOMPAS.com – Ibu Kota Korea Selatan, Seoul dan sekitarnya akan menutup bar dan klub malam, membatasi jamaah dan membatasi layanan makanan, saat “Tanah Ginseng” mencapai gelombang tiga. virus corona.

Aturan yang diumumkan pada Minggu (22/11/2020) itu serupa PSBB (Pembatasan sosial skala besar) diberlakukan di sejumlah kota / wilayah di Indonesia.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC) melaporkan 330 kasus Covid-19 Harian baru itu pada tengah malam pada hari Sabtu, naik dari 386 pada hari Jumat, tetapi ini adalah hari kelima berturut-turut bahwa lebih dari 300 kasus telah ditambahkan per hari.

Baca juga: Diimpor oleh Amerika Serikat dari Korea Selatan, alat uji Covid-19 senilai Rs 134 miliar rusak dan tidak digunakan

“Gelombang ketiga epidemi Covid-19 sedang meningkat,” kata Menteri Kesehatan Korsel Park Neung-hoo dikutip Kompas.com dari Reuters.

Situasinya sangat serius dan mendesak, tambahnya.

Wabah virus korona nasional ini dipicu oleh sekelompok infeksi di wilayah metropolitan Seoul, yang merupakan rumah bagi setengah dari 52 juta penduduk Korea Selatan.

Baca juga: Penyiar pertunjukan kecerdasan buatan yang sukses debut di TV Korea Selatan

Mulai Selasa (24/11/2020), kafe-kafe besar di Seoul hanya akan diundang untuk melayani untuk mengambil dan memesan pengiriman, sementara restoran tidak dapat menyajikan makanan di lokasi setelah pukul 21:00.

PSBB lainnya akan dilaksanakan di tempat-tempat seperti gimnasium, jemaah ibadah, dan acara olahraga.

Perdana Menteri Korea Selatan Chung Sye-kyun mengatakan dalam pertemuan pemerintah bahwa aturan jarak sosial mungkin diperlukan untuk mencegah penyebaran epidemi.

Baca juga: Investigasi menemukan perusahaan Korea Selatan membakar hutan Papua untuk ekspansi kelapa sawit

“Kami berada pada titik kritis dalam menangani sejumlah besar infeksi di seluruh negeri,” kata Chung, dilansir Yonhap.

READ  Ditanya perihal aksi demonstrasi reformasi monarki, berikut tanggapan Raja Thailand.

Pada Sabtu (21/11/2020), seorang pejabat KCDC memperingatkan bahwa Korea Selatan bisa mengalami epidemi yang lebih parah dari dua gelombang sebelumnya, jika gagal menahan penyebarannya saat ini.

Aturan yang lebih kuat juga telah dirancang sebagian untuk memungkinkan siswa melanjutkan ujian masuk perguruan tinggi tahunan, yang akan berlangsung pada 3 Desember.

Baca juga: Dari Korea Selatan sampai Jepang, Kenapa Flu Burung Kembali Berulang?

Tanpa lockdown, Korea Selatan akan agresif melakukan pemantauan, pengujian, dan karantina untuk membendung penyebaran Covid-19.

Tetapi negara Moon Jae-in terus dilanda sejumlah kecil infeksi yang terus terjadi, sehingga jumlah kasus sekarang menjadi lebih dari 30.000 dan jumlah kematian menjadi lebih dari 500.

Baca juga: Timnas Korsel kena mahkota, Son Heung-min kena

Written By
More from Kaheela Miah

Warga AS yang meroket ingin pindah ke Kanada setelah berdebat …

Memuat… WASHINGTON – Debat pertama calon presiden Amerika Serikat (AS) antara presiden...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *