‘Hancur’ Jordan Henderson mengungkapkan dia menangis setelah Brendan Rodgers mengatakan dia bisa meninggalkan Liverpool

‘Hancur’ Jordan Henderson mengungkapkan dia menangis setelah Brendan Rodgers mengatakan kepadanya bahwa dia bisa meninggalkan Liverpool pada 2012 … tetapi kapten masa depan bertekad untuk tetap tinggal dan ‘membuktikan orang salah’.

  • Jordan Henderson mengatakan dia menangis setelah Brendan Rodgers mengatakan dia bisa pergi
  • Fulham sangat gembira pada tahun 2012 tetapi gelandang memutuskan untuk tetap di Merseyside
  • Pemain berusia 31 tahun ini telah memenangkan enam trofi utama sejak ditunjuk sebagai kapten pada tahun 2015


Kapten Liverpool Jordan Henderson mengklaim dia menangis ketika mantan bos Kop Brendan Rodgers mengatakan kepadanya bahwa dia bisa meninggalkan The Reds pada 2012.

Henderson, 31, hampir meninggalkan Anfield setelah satu musim di Merseyside tetapi sejak itu memuji peran yang dimainkan Rodgers dalam perkembangannya.

The Reds telah menyetujui biaya dengan Fulham tetapi Henderson tidak menyetujui persyaratan pribadi apa pun dan ingin bertahan dan berjuang untuk tempatnya.

Jordan Henderson dari Liverpool memuji mantan manajer Brendan Rodgers

Kapten The Reds diberitahu oleh Rodgers bahwa dia bisa bergabung dengan Fulham pada 2012

Kapten The Reds diberitahu oleh Rodgers bahwa dia bisa bergabung dengan Fulham pada 2012

Gelandang kelahiran Sunderland Henderson mengungkapkan saat dia diberitahu bahwa dia bisa mencari padang rumput baru, membuatnya “hancur”.

Namun dengan bimbingan dan bantuan Rodgers, kapten Liverpool itu terdorong untuk menjadi pemimpin sejati di klub.

“Saya ingat seperti baru kemarin,” kata Henderson di BT Sport “Between the Lines.”

“Itu sebelum kami bermain Hearts di Anfield. Saya melakukan percakapan dengan Brendan [Rodgers] di hotel pada hari pertandingan dan untuk bersikap adil kepada Brendan dia memberi saya pilihan, itu lebih klub yang bersedia untuk membiarkan saya pergi.

READ  Skuad Afrika Selatan harus diisolasi setelah De Jager dinyatakan positif Covid-19 | Tim rugby Afrika Selatan

‘Brendan berkata, ‘Dengar, terserah Anda. Anda tidak akan memulai sebanyak yang Anda inginkan, tetapi saya akan mencoba membantu Anda meningkatkan apa yang perlu Anda tingkatkan. Anda masih muda dan jika Anda melakukannya, Anda mungkin mendapatkan lebih banyak waktu bermain.

“Saya pada dasarnya kembali ke kamar saya, menangis sedikit dan benar-benar hancur. Pergi bukanlah pilihan bagi saya karena saya belum lama berada di klub dan telah bekerja sangat keras untuk sampai ke sana. Saya tidak ingin pergi begitu saja.’

Setelah bergabung dengan The Reds pada 2011 seharga £20 juta dari klub muda Sunderland, ia telah membuat lebih dari 400 penampilan dan mengklaim bahwa berbicara dengan Rodgers terbukti penting dalam membantunya mencapai tonggak sejarah itu.

Henderson telah menjadi kapten timnya untuk lima penghargaan utama termasuk Liga Premier

Henderson telah menjadi kapten timnya untuk lima penghargaan utama termasuk Liga Premier

Pemain berusia 31 tahun itu baru-baru ini mendapatkan Piala Carabao setelah Liverpool mengalahkan Chelsea

Pemain berusia 31 tahun itu baru-baru ini mendapatkan Piala Carabao setelah Liverpool mengalahkan Chelsea

“Saya langsung berkata, ‘Saya tidak ke mana-mana. Saya akan melakukan apa saja untuk masuk tim dan saya akan membuktikan bahwa orang salah.

“Sejak saat itu, setiap hari di gym saya memberikan segalanya, setiap hari di tempat latihan saya memberikan segalanya. Brendan banyak membantu saya secara taktis. Saya bagus di box-to-box, saya sangat baik secara fisik dan teknis, tetapi saya tidak benar-benar diajarkan banyak tentang elemen taktis.

“Dia menunjukkan kepada saya posisi di mana dia menginginkan kami dengan dan tanpa bola dan saya merasa itu membantu kami memahami sepak bola dengan lebih baik. Sejak saat itu, kepercayaan diri saya tumbuh seiring waktu.”

READ  Pendinginan F1 "Pada batasnya" memicu pesan radio Hamilton

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.