Retakan di NU dan PKB mempersulit jalan menuju 2024

Pemimpin baru Nahdlatul Ulama, Yahya Cholil Stafuq, pada 30 Januari di Balikpapan. Foto oleh Novi Abdi untuk Antara.

Pelantikan tim pimpinan organisasi Islam terbesar di Indonesia, Nahdatul Ulama (NU), di bawah ketua barunya, Yahya Cholil Stafuq (atau Gus Yahya), diadakan di Balikpapan, Kalimantan Timur pada 31 Januari. Acara tersebut dihadiri oleh beberapa nama politik besar negara termasuk: Presiden Joko Widodo (Jokowi); mantan Wakil Presiden Yusuf Kalla; dan Puan Maharani, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (dan putri mantan Presiden Megawati Soekarnoputri, pemimpin Partai Demokrasi Perjuangan Indonesia (PDI-P)).

Tapi satu orang sangat tidak hadir — Muhaimin Iskandar (Cak Imim), pemimpin Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Ini penting karena partai ini sering disebut sebagai kendaraan politik NU. Pendirinya antara lain tokoh-tokoh legendaris NU seperti mantan Ketua dan Presiden NU Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Mustofa Bisri (Gus Mus) dan Abdul Muchit Muzadi.

Jadi mengapa Muhaimin menghindari acara tersebut?

Yahya menang atas petahana Said Aqil Siradj, sekutu lama Muhaimin, pada Muktamar Nasional NU ke-34 (muktamar) di Lampung pada Desember 2021. Salah satu janji utama Yahya selama kampanye presiden adalah bahwa NU tidak akan digunakan sebagai kendaraan politik oleh politisi atau partai politik. Dia bahkan berjanji itu “Tidak akan ada calon presiden atau wakil presiden dari Nahdatul Ulama”, yang mengacu pada fakta bahwa Wakil Presiden saat ini Ma’ruf Amin sebelumnya adalah seorang tokoh senior di tim kepemimpinan NU. Yahya menjelaskan ini lebih lanjut NU jangan dijadikan alat politik oleh PKB, tampaknya mengacu pada cara pemimpin PKB Muhaimin mencoba menggunakan NU untuk keuntungan partai.

Namun terlepas dari retorika ini, Yahya menunjuk politisi multi-partai kepada Jajaran Pimpinan NU 2022-2027. Ini termasuk: Mardani H Maming, politisi PDI-P Kalimantan Selatan dan raja batu bara; Nusron Wahid, anggota DPR dari Partai Golkar; dan Taj Yassin Maimoen, Letnan Gubernur Jawa Tengah, dari Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Tak hanya itu, dua politikus PKB juga ikut turun tangan: Wali Kota Pasuruan Saifullah Yusuf (mantan ketua PKB); dan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

READ  Paper.id Indonesia luncurkan alat B2B BNPL

Oleh karena itu, keberatan Yahya tampaknya kurang terkait dengan partai politik, bahkan PKB, dan lebih kepada Muhaimin sendiri.

Urusan yang belum selesai

Sebenarnya, akar konflik antara Yahya dan Muhaimin sudah ada sejak 2008, saat Muhaimin pertama kali menjabat sebagai pemimpin PKB. Menjelang Pemilu 2009, Muhaimin mengadakan beberapa pertemuan dengan lingkaran dalam Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Namun ia gagal meminta persetujuan atas manuver politik tersebut dari Ketua Dewan Pertimbangan PKB Gus Dur, yang langsung memecatnya.

Namun Muhaimin melawan. Dengan dukungan tokoh-tokoh senior di PKB dan NU, Muhaimin mengatur pertemuan khusus partai yang berhasil mempertahankan posisinya sebagai pemimpin PKB, menggulingkan Yenny Wahid (putri Gus Dur) sebagai sekretaris jenderal PKB dan menggantikannya dengan Lukman Eddy. dan yang paling dramatis dia mengangkat KH Aziz Manshur menggantikan Gus Dur. Mantan presiden itu menjauh dari politik sampai kematiannya pada Desember 2009.

Meski beberapa tokoh senior NU mendukung pengambilalihan partai oleh Muhaimin, banyak loyalis Gus Dur masih memandang peristiwa pada masa itu sebagai pengkhianatan terhadap pendiri partai.

Dalam beberapa bulan terakhir, anggota keluarga Wahid dan loyalis Gus Dur lainnya telah menyalakan kembali konflik. Alisa Wahid mengatakan Muhaimin tidak pernah meminta maaf kepada Gus Dur atas apa yang terjadi pada 2008. Kakak perempuannya, Jenny Wahid, menggambarkan kepemimpinan Muhaimin di PKB bercirikan oligarki dan nepotisme. Keduanya mengatakan Muhaimin menghalangi keluarga Gus Dur untuk mengikuti kegiatan PKB.

Yahya, di sisi lain, sebelumnya adalah juru bicara Gus Dur dan tetap dekat dengan keluarga. Dia berbagi kekecewaan keluarga dengan kepemimpinan Muhaimin.

Muhaimin masih memiliki pengaruh kuat di PKB. Namun para loyalis Gus Major, dan semakin sejak Yahya mengambil alih, para tokoh senior NU, kini terang-terangan mengkritik Muhaimin. Beberapa bahkan bertanya Jenny Wahid menggantikan Muhaimin sebagai ketua PKB.

READ  Indonesia memperkirakan hujan lebat akan berlanjut hingga 2022

Bagaimana nasib Muhaimin dan PKB selanjutnya?

Muhaimin telah mengembangkan hubungan yang kuat dengan banyak pemimpin agama senior (kiai) di Jawa Timur dan Jawa Tengah, benteng penting bagi NU. Para loyalisnya di eselon tinggi PKB memujinya karena kemampuannya membangun hubungan yang kuat dengan para aktivis NU setempat.

Bukan rahasia lagi bahwa Muhaimin telah lama memendam ambisi untuk jabatan yang lebih tinggi. Dia berharap untuk mengamankan tempat sebagai wakil presiden Jokowi pada 2019 dan sekarang bersiap untuk mencalonkan diri pada 2024. kiai dan cuplikan NU di dalam beberapa wilayah di Jawa Timur telah menyatakan dukungannya kepada Muhaimin sebagai calon presiden potensial pada 2024.

Hal ini membuat Yahya kesal, yang langsung berusaha mencela pimpinan NU Banyuwangi, Sidoarjo dan Bodowoso, dan mengingatkan mereka untuk menjauhi politik. Demikian pula, hanya dua hari sebelum pengambilan sumpah di Balikpapan, dua tokoh muda NU, KH Abdussalam Shohib (Gus Salam) dan Abdurrohman Al-Kautsar (Gus Kautsar), mengundurkan diri dari Tim Pimpinan Senior NU. Keduanya terang-terangan mendukung Muhaimin.

Muhaimin pasti akan berusaha untuk memperbaiki hubungannya dengan Yahya karena keretakan yang berkepanjangan dapat menghambat ambisi politiknya di masa depan. Jika dia tidak segera menyelesaikan masalah, kemungkinan besar kita akan melihat lebih banyak tokoh senior NU, mungkin termasuk Yahya sendiri, secara terbuka mengkritik Muhaimin.

Namun, Yahya tidak mau terlalu keras. Dia tahu dia memiliki lawannya sendiri di NU. Jika dia terlalu agresif dalam mengkritik, itu bisa membuat lawan-lawannya di dalam organisasi berani untuk mendukung Muhaimin secara terbuka.

Apa pun yang terjadi, ketegangan yang sedang berlangsung ini kemungkinan hanya akan menguntungkan partai politik lain. Dua partai yang paling diuntungkan dari gesekan ini adalah PDI-P yang telah mengupayakannya Penguatan hubungan dengan NU di bawah Yahya dan partai Islam tertua, PPP.

READ  Gunung berapi Indonesia memuntahkan abu saat para pejabat bergulat dengan bencana

Mengingat permusuhan lama antara Muhaimin dan Yahya, orang mungkin bertanya-tanya mengapa Muhaimin tidak secara terbuka mendukung lawan Yahya untuk kepemimpinan NU, Said Aqil Siradj. Padahal, Muhaimin dan Said Aqil sudah lama menjadi sekutu politik dan Said Aqil malah mendukung Muhaimin sebagai calon wakil presiden Jokowi di Pilpres 2019.

Ada yang berpendapat bahwa Muhaimin memilih untuk tidak mendukung Said Aqil secara terbuka karena ingin menghindari kemungkinan konflik dengan Jokowi, yang disebut-sebut mendukung Yahya dalam kontes kepemimpinan NU. Tetapi ada bukti kuat yang terbatas untuk mendukung ini.

Sulit untuk mengatakan apakah dukungan dan dukungan yang lebih terbuka dari Muhaimin bisa membuat Said Aqil melewati batas, tetapi kegagalan Muhaimin untuk mendukung Said Aqil sekarang tampaknya seperti sebuah kesalahan. Itu berarti Muhaimin sekarang harus bersaing dengan salah satu saingan politik utamanya sebagai ketua organisasi Islam terbesar di Indonesia, sebuah organisasi yang akan sangat penting bagi ambisi politiknya di masa depan. Sejarah akan sangat berbeda jika Said Aqil tetap mempertahankan posisinya sebagai ketua NU.

Jalan menuju ke sana tidak mulus. Kecerdasan politik Muhaimin tentu akan diuji jika berharap menjadi pemain serius pada 2024.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.