Gunung berapi Shivulech Rusia dapat meletus dalam ‘letusan dahsyat’ kapan saja

Gunung berapi Shiveluch Rusia berada di bawah aktivitas yang sangat tinggi dan ledakan kuat dapat terjadi kapan saja, Tim Tanggap Letusan Gunung Berapi Kamchatka telah memperingatkan.

Gunung berapi paling aktif di negara itu dan salah satu yang terbesar di Timur Jauh Rusia mencatat abu vulkanik yang naik hingga sekitar 13.000 kaki dpl pada hari Sabtu, menurut observatorium.

“Pertumbuhan kubah lava terus berlanjut, aktivitas fumarol yang kuat, pijaran kubah lava, ledakan dan longsoran panas menyertai proses ini,” kata observatorium itu pada Minggu.

“Ledakan abu hingga 10-15 km (9,32 mil) … dapat terjadi kapan saja. Aktivitas yang sedang berlangsung dapat memengaruhi pesawat internasional dan yang terbang rendah.

Kubah gunung berapi menjadi sangat panas dan bersinar di malam hari, Alexei Ozerov, direktur Institut Vulkanologi dan Seismologi di Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia Cabang Timur Jauh, mengatakan kepada media pemerintah Rusia. RIA.

“Pada malam hari, kubah bersinar hampir di seluruh permukaannya. Longsoran panas dengan suhu 1.000 derajat Celcius (1.832 °F) bergulir menuruni lereng, aliran piroklastik turun.

“Keadaan kubah ini biasanya diamati sebelum letusan paroksismal yang kuat.”

Letusan terkuat yang terakhir terjadi di Shiveluch terjadi pada tahun 2009, menurut NASA.

Shiveluch, salah satu gunung berapi terbesar di Kamchatka, memiliki puncaknya mencapai 3.283 m (10.771 kaki). Itu juga salah satu yang paling aktif di semenanjung, dengan sekitar 60 letusan besar selama 10.000 tahun terakhir.

“Letusan dahsyat terjadi pada tahun 1854 dan 1956, ketika sebagian besar kubah lava runtuh dan menciptakan longsoran puing yang menghancurkan,” kata pengamat tersebut.

READ  Pria selamat setelah dimakamkan selama 33 jam, korban gempa Turki mencapai 62 orang

Itu meletus pada Oktober 2010, memuntahkan abu pada ketinggian 10 km di atas permukaan laut, gumpalan abu gunung berapi menutupi pemukiman Ust-Kamchatsky, sekitar 90 km jauhnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.