GP Abu Dhabi: Max Verstappen mengucapkan selamat tinggal pada F1 2022 dengan penuh gaya, Charles Leclerc menyangkal kemenangan ganda Red Bull



Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Max Verstappen mengakhiri musim yang dominan dengan kemenangan ke-15 yang memecahkan rekor musim ini!

Max Verstappen mengakhiri musim yang dominan dengan kemenangan ke-15 yang memecahkan rekor musim ini!

Max Verstappen meraih kemenangan GP Abu Dhabi yang dominan untuk mengakhiri musim peraih gelar 2022 yang gemerlap dengan penuh gaya, meskipun Charles Leclerc menggagalkan Red Bull untuk mencapai final yang sempurna dengan menahan Sergio Perez untuk posisi kedua dalam balapan dan kejuaraan.

Kemenangan ke-15 yang memperpanjang rekor dari 22 balapan musim tidak pernah terlihat dalam bahaya bagi Verstappen setelah menahan rekan setimnya dari pole ke tikungan pertama, meskipun pertarungan di belakang menarik dan berlanjut ke lap terakhir.

Leclerc dan Perez memasuki balapan terakhir dengan poin yang sama dan Ferrari adalah underdog besar di belakang Red Bulls, meskipun Perez dengan dua langkah gagal mengejar Leclerc, yang satu atap seperti Verstappen, tepat waktu.

Red Bull, tertinggal 1,3 detik dari bendera kotak-kotak, oleh karena itu gagal mencapai satu-dua pertama mereka di kejuaraan dalam sejarah mereka.

“Kami memiliki balapan yang sempurna,” kata Leclerc. Aku tahu kami hanya bisa mengalahkan Checo dengan strategi yang berbeda.

“Saya sangat berharap tahun depan kami bisa mengambil langkah maju dan berjuang untuk kejuaraan.”

Carlos Sainz finis keempat di Ferrari lainnya sementara Mercedes berjuang di balapan terakhir musim yang sulit.

Lewis Hamilton tepat di depan Sainz yang melaju di lap terakhir sebelum mengalami masalah hidrolik; Kerusakan mekanis pertama Mercedes tahun ini. Hal yang tak terelakkan telah ditentukan: untuk pertama kalinya dalam 22 tahun karirnya, Hamilton gagal memenangkan balapan dalam satu musim.

George Russell finis kelima, tetapi hanya setelah melakukan penalti lima detik karena jalur pit yang tidak aman.

Dalam balapan terakhirnya dari karir F1 yang gemerlap dan sarat gelar, Sebastian Vettel mencetak satu poin di Aston Martin – meskipun menginginkan lebih setelah tertinggal dari rekan satu timnya dan Esteban Ocon dari Alpine dengan strategi satu atap.

Dia selesai tepat di belakang Daniel Ricciardo, yang juga meninggalkan olahraga – mungkin secara permanen – saat dia meninggalkan McLaren untuk segera kembali ke Red Bull sebagai pembalap pengembangan.

Juara berganda Fernando Alonso kembali pensiun, yang keempat dalam tujuh balapan terakhir dalam karir pegunungannya, sebelum menggantikan Vettel di Aston Martin untuk tahun 2023.

Grand Prix Abu Dhabi: hasil akhir
1) Max Verstappen, Banteng Merah
2) Charles Leclerc, Ferrari
3) Sergio Perez, Banteng Merah
4) Carlos Sainz, Ferrari
5) George Russel, Mercedez
6) Lando Norris, McLaren
7) Esteban Ocon, Alpen
8) Lance Stroll, Aston Martin
9) Daniel Ricciardo, McLaren
10) Sebastian Vettel, Aston Martin

Bagaimana Leclerc Red Bull menggagalkan final sempurna mereka

Kemenangan Verstappen mungkin tidak mengejutkan Yas Marina, tetapi Perez, yang kalah dari Leclerc, tentu saja.

Perez memasuki balapan terakhir dengan lebih banyak momentum, kecepatan, dan posisi awal yang lebih baik daripada Leclerc, yang belum pernah memenangkan balapan sejak GP Austria pada bulan Juli dan belum pernah finis lebih tinggi dari posisi ketiga dalam empat balapan.

READ  Lionel Messi akhirnya membuat keputusan transfer Man City dan PSG di tengah ketidakpastian Barcelona Football | Olahraga

Tapi Leclerc, yang sering tertinggal dari Red Bulls karena kecepatan balapan dengan manajemen ban di bawah standar Ferrari, membalikkan performanya dan bertahan di putaran pertama dan terutama yang kedua dengan Red Bulls.

Langkahnya di belakang Verstappen dan Perez memaksa Red Bull melakukan pemberhentian kedua bagi pebalap Meksiko itu dengan 25 lap tersisa.

Dalam gerakan yang sangat mirip dengan pembalikan tahun lalu, Hamilton menahan Perez di balapan terakhir musim ini.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Dalam gerakan yang sangat mirip dengan pembalikan tahun lalu, Hamilton menahan Perez di balapan terakhir musim ini.

Dalam gerakan yang sangat mirip dengan pembalikan tahun lalu, Hamilton menahan Perez di balapan terakhir musim ini.

Perez berada sekitar satu detik per lap lebih cepat daripada Leclerc dengan ban baru tetapi ditahan secara potensial oleh Hamilton – dengan pembalap Mercedes melewatinya dalam pembalikan peran dari penentu kontroversial tahun lalu di Abu Dhabi – meskipun Monegasque dan Verstappen, berhasil melakukannya dengan ahli terus memakai permen karet.

Leclerc menahan Perez keluar dari jangkauan DRS di lap terakhir dan melewati bendera kotak-kotak satu detik untuk menyegel hasil kejuaraan terbaiknya.

“Jika Anda melihat musimnya, itu masih melampaui apa pun yang pernah kami bayangkan atau apa pun yang pernah kami capai,” kata bos Red Bull Christian Horner kepada Sky Sports F1.

Mercedes mengakhiri musim yang mengecewakan di titik terendah

Mercedes mengatakan mereka fokus pada balapan setelah sesi kualifikasi yang mengecewakan, meski berjuang di dalam dan di luar lintasan di Yas Marina.

Dari sisi Hamilton, dia memulai balapan dengan sangat baik dan finis yang menakjubkan.

Juara dunia tujuh kali itu melawan Sainz di lap pertama dan hanya mampu mempertahankan posisinya di chicane pembuka setelah berlari melewati jalur bergemuruh yang mungkin merusak bagian bawah mobilnya. Setelah mengembalikan posisinya, dia melewati Sainz tetapi kemudian kehilangan kecepatan saat dia dilewati oleh Ferrari dan Russell.

READ  Sheffield United vs Middlesbrough telah ditunda untuk selamanya setelah tes positif Covid ke-20

Dia menemukan kecepatan lagi pada ban keras, meskipun tidak senang dengan strategi satu lap, dan ketika dia tampak seperti akan disalip oleh Sainz pada lap 57 dari 58, dia mengalami masalah hidrolik balapan akhir.

Russell juga mengalami masalah pada hari Minggu. Pemenang GP Sao Paulo kehilangan tempat di lap pertama dari Lando Norris yang selalu mengesankan dan, setelah pulih, tampaknya mengejutkan timnya di pit dan melakukan pit stop lambat berikutnya dan clearance lambat yang memberinya biaya lima detik. Pemberhentian selanjutnya.

Dia menyerang di akhir balapan dan mungkin melewati Hamilton di depan DNF rekan setimnya.

Melanjutkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.