Gejala demensia dianggap ‘menjadi tua’ – sebagai daftar periksa baru yang dibuat oleh badan amal | Berita Inggris

Gejala demensia seringkali dapat secara keliru dikaitkan hanya dengan penuaan – yang menunda waktu sebelum orang menerima diagnosis yang benar, penelitian telah menunjukkan.

Alzheimer’s Society telah bekerja dengan Royal College of GPs untuk membantu orang mengidentifikasi gejala demensia dan mencari dukungan.

Studi ini menemukan bahwa satu dari empat orang dengan demensia memiliki gejala selama lebih dari dua tahun sebelum mereka didiagnosis.

Penelitian menunjukkan bahwa terlalu sering tanda-tanda demensia diabaikan begitu saja sebagai tanda-tanda penuaan oleh keluarga atau individu.

Sebuah survei terhadap 1.019 orang dengan demensia dan pengasuh mereka menemukan bahwa gejala demensia yang membingungkan dengan penuaan (42%) adalah alasan utama orang membutuhkan waktu lama untuk mendapatkan diagnosis.

Sekitar 26% dari semua orang membutuhkan waktu lebih dari dua tahun untuk menerima diagnosis, dengan lebih dari seperempat dari mereka tidak menerima atau mencari diagnosis sampai mereka mencapai titik kritis.

Daftar periksa amal bertujuan untuk membantu orang mengomunikasikan gejala ke dokter umum.

Daftar periksa mencakup hal-hal seperti:

Ajukan pertanyaan yang sama berulang kali.

Kesulitan menemukan kata yang tepat atau mengulang pertanyaan dan frase.

Masalah dengan kehidupan sehari-hari, seperti B. Kesulitan membayar tagihan atau tersesat.

Masalah perilaku atau emosional seperti agresivitas, menarik diri, perilaku yang tidak pantas, atau bergerak.

Tempatkan benda-benda di tempat yang tidak biasa.

Tidak dapat mempelajari tugas baru.

Sering mengalami kesulitan menemukan kata yang tepat atau menyebut objek sebagai “benda” secara teratur.

Daftar periksa dapat ditemukan di sini.

Kampanye baru Alzheimer’s Society – ‘Ini bukan tentang menjadi tua, ini tentang sakit’ – mendorong orang-orang yang khawatir tentang ingatan mereka atau orang yang mereka cintai untuk mencari dukungan.

READ  Varian Covid Baru: Gejala Deltracron dan Apa yang Kita Ketahui

Kepala eksekutif badan amal, Kate Lee, mengatakan: “Jika Anda khawatir tentang diri sendiri atau seseorang yang Anda cintai, ambil langkah pertama dalam Pekan Aksi Demensia ini – datang untuk mendukung Alzheimer’s Society.

“Hasil nyata dari survei kami yang dirilis hari ini menunjukkan betapa berbahayanya melawan gejala demensia sendirian dan menunda mendapatkan bantuan.

“Ya, mendapatkan diagnosis bisa menakutkan – saya tahu saya takut ketika ibu saya didiagnosis.

“Tapi itu sepadan – lebih dari sembilan dari 10 orang dengan demensia memberi tahu kami bahwa mereka mendapat manfaat dari diagnosis.”

Lanjut membaca:
Pelacak GPS diberikan kepada penderita demensia untuk mencegah insiden ‘tragis’

dr Jill Rasmussen, Perwakilan Klinis untuk Demensia di Royal College of General Practitioners, mengatakan: “Sangat penting bagi pasien, keluarga mereka, dan dokter umum bahwa diskusi dengan potensi diagnosis demensia tepat waktu dan efektif.

“Daftar periksa baru, yang dikembangkan bersama Alzheimer’s Society, adalah alat sederhana dan gratis untuk membantu pasien dan keluarga mereka dengan jelas mengomunikasikan gejala dan kekhawatiran mereka selama janji temu yang sering kali terdesak.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.