Boris Johnson mengecam Jurgen Klopp karena membela fans Liverpool yang mencemooh lagu kebangsaan

Downing Street mengecam Jurgen Klopp karena menyiratkan penggemar Liverpool memiliki alasan untuk mencemooh lagu kebangsaan selama final Piala FA.

Klopp membela pendukung klub sebagai ‘orang luar biasa’ setelah anggota parlemen mengkritik beberapa penonton juga sepertinya mengejek Duke of Cambridge sebelum kick-off di Wembley. “Saya tahu orang-orang kami tidak akan melakukannya kecuali ada alasan untuk itu,” kata manajer itu tentang ejekan lagu kebangsaan pada Senin.

Segera setelah itu, juru bicara resmi Perdana Menteri ditanya apakah Klopp benar ketika dia mengatakan Liverpool punya alasan untuk mencemooh lagu kebangsaan. “Tidak,” jawab juru bicara itu, sebelum menambahkan bahwa itu adalah “sangat memalukan” karena Piala FA dimaksudkan untuk “menyatukan orang”.

Ejekan bisa terdengar di Stadion Wembley ketika Pangeran William, Presiden Asosiasi Sepak Bola, diperkenalkan kepada para penggemar selama liputan TV BBC menjelang pertandingan.

Sebagian dari pendukung stadion juga menyatakan ketidaksetujuan mereka selama lagu kebangsaan dan penampilan himne Kristen Abide With Me.

Liverpool akhirnya mengalahkan Chelsea 6-5 melalui adu penalti Setelah 120 menit tanpa gol tetapi perilaku beberapa penggemar di dalam stadion, juru bicara Commons Sir Lindsay Hoyle “mengutuk keras semua penggemar yang mencemooh Pangeran William”.

Berbicara kepada media menjelang pertandingan kedua terakhir Liga Premier Liverpool, Klopp ditanya langsung tentang lagu kebangsaan yang dicemooh.

Dia berkata pada hari Senin: “Tentu saja saya khawatir. Tapi saya pikir dalam situasi seperti ini selalu yang terbaik untuk bertanya pada diri sendiri mengapa ini terjadi?

“Saya mengenal orang-orang kami dengan sangat baik sehingga mereka tidak akan melakukannya jika tidak ada alasan untuk itu.

“Saya tidak ada [in Liverpool] cukup lama untuk memahami mengapa, itu pasti historis, dan itu adalah pertanyaan yang dapat Anda jawab lebih baik daripada yang pernah saya bisa.

READ  Dimitar Berbatov mengirim pesan ke Man Utd tentang siaran Danny Ings

“Penggemar kami – dan saya tahu beberapa penggemar dari klub lain akan melihatnya sedikit berbeda – mayoritas penggemar kami adalah orang-orang yang luar biasa. Benar-benar cerdas, dan mereka memahami semua hal ini, mereka melewati titik terendah, mereka melewati saat tertinggi, mereka menderita semua hal ini bersama-sama, mereka tidak akan melakukannya jika tidak ada alasan.

“Itulah yang saya tahu, dan mungkin kita harus menanyakan pertanyaan-pertanyaan itu, tetapi tentu saja saya sadar saya tidak menyukainya atau apa pun, tetapi itulah jawabannya.”

Penghinaan penggemar Liverpool terhadap lagu tersebut dapat ditelusuri kembali ke tahun 1980-an, ketika ada kebencian yang meluas di kota itu karena pemerintah Margaret Thatcher yang menganggap Merseyside mengabaikan Merseyside. Sentimen anti-kemapanan kemudian meningkat setelah bencana Hillsborough, ketika 97 penggemar Liverpool dibunuh secara tidak sah di semifinal Piala FA, mendorong polisi menutup-nutupi kesalahan yang menyalahkan pendukung atas tragedi itu.

Namun, ejekan hari Sabtu, yang datang hanya beberapa minggu sebelum perayaan Yubileum Platinum Ratu, menuai kritik tajam dari semua sisi politik. Hoyle mengatakan kepada The Mail pada hari Minggu: “Saya mengutuk sekeras mungkin semua penggemar yang mencemooh Pangeran William di Wembley. Final Piala FA seharusnya menjadi kesempatan bagi kita untuk bersatu sebagai sebuah negara. Itu tidak boleh dirusak oleh perilaku yang benar-benar memalukan dari minoritas penggemar. Di tahun ini – peringatan platinum Ratu – itu mengerikan.”

Anggota parlemen Konservatif dan mantan Sekretaris Kebudayaan Karen Bradley menambahkan: “Sama sekali tidak dapat diterima dan memalukan bahwa para penggemar mencemooh Pangeran William. Saya mendesak FA untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan dan menuntut mereka yang bertanggung jawab.”

READ  Somerset v Essex: Eddie Byrom membantu Cidermen mengambil alih final Bob Willis Trophy

Sir Ed Davey, pemimpin Demokrat Liberal, mengatakan: “Kami memiliki raja yang paling luar biasa dan para penggemar yang telah mencemooh ini tidak mewakili klub mereka atau negara kami.”

Baik FA maupun Istana Kensington secara resmi tidak menanggapi insiden hari Sabtu, meskipun Duke men-tweet ucapan selamatnya kepada Liverpool setelah kemenangan adu penalti mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.