Fosil udang bermata lima ditemukan, mata rantai hilang

Fosil udang bermata lima
Ilustrasi fosil udang bermata lima. Foto kesopanan

Fosil udang bermata lima adalah penemuan yang bisa mengakhiri perdebatan evolusi hewan paling umum ini. Para peneliti menemukan bahwa fosil hewan milik arthropoda ini merupakan salah satu perkembangan dalam penelitian mereka.

Penemuan hewan yang hidup kurang lebih 250 juta tahun lalu mungkin merupakan mata rantai yang hilang dan melangkah ke Kylinxia Zhangi. Tak lain adalah makhluk yang mirip udang, yang kemudian mereka simpan di dalam fosil dari Yunnan, China.

Fosil udang bermata lima

Ilmuwan ilmiah mengutip dari Gulf Today dan telah menemukan fosil makhluk hidup selama 250 juta tahun. Makhluk ini mirip dengan udang tetapi memiliki lima mata.

Penemuan ini dapat mengakhiri perdebatan evolusi salah satu hewan paling melimpah dan hidup di bumi.

Hewan seperti udang, kepiting, lobster, dan laba-laba ditemukan pada artropoda hidup, 80 persen di antaranya memiliki kerangka luar atau kerangka luar yang keras. Inilah keunikan dari hewan-hewan tersebut.

Namun, sejauh ini, perkembangan mereka masih menjadi misteri. Hal ini karena tubuh nenek moyang burung merak tidak memiliki ciri fisik yang sama dengan arthropoda modern saat ini.

Hingga akhirnya mereka menemukan Kylinxia Zhangi, hewan mirip udang yang mereka pelihara di dalam fosil udang bermata lima yang disimpan di Yunnan, China.

Hasilnya, kata para peneliti, bisa menjadi kunci dari mata rantai yang hilang dalam sejarah evolusi hewan arthropoda ini.

Baca Juga: Fosil Hewan Laut Gnathomortis Stadtmani, Predator Penguasa Lautan

Kylinxia Zhangi

Kylinxia, ​​mirip dengan jenis arthropoda saat ini, memiliki cangkang atau kerangka luar yang keras, tubuh dan artikulasi yang tersegmentasi. Namun hewan purba ini juga memiliki ciri yang sangat mirip dengan makhluk purba yang lebih tua.

READ  Hujan meteor Perseid dikatakan terlihat di seluruh Irlandia Utara - jadi Anda bisa memanfaatkannya sebaik mungkin

Kemudian peneliti memberinya nama “Kylin”, yang berarti makhluk hidup dalam mitologi Tiongkok tradisional yang menunjukkan ciri-ciri semua atau hewan yang berbeda. Penemuan hewan mirip udang ini memiliki lima mata dengan tiga mata kecil dan berjejer di atas kepala.

Kemudian dua lagi berukuran lebih besar dan berada di belakang. Fosil udang bermata lima ini mungkin terdengar sedikit aneh, tetapi ini adalah ciri yang pernah dilihat para ilmuwan sebelumnya.

Mereka melihatnya pada makhluk yang mereka sebut Opabinia. Makhluk purba ini umumnya dikenal sebagai “keajaiban aneh”. Di bagian depan terdapat dua pelengkap dengan bentuk runcing yang juga dimiliki Kylinxia.

Menurut para ahli dan peneliti, mereka teringat akan makhluk jenis lain yang dianggap nenek moyang dari arthropoda, yaitu Anomalocaris.

Baca Juga: Fosil Beruang Gua Zaman Es Terlihat Utuh Meski Tertimbun Ribuan Tahun

Kesenjangan evolusi

Meskipun Kylinxia dan Anomalocaris secara teoritis dianggap sebagai prekursor arthropoda modern. Tapi celah evolusi pada jejak fosil membuat mereka sulit membuktikannya. Pada saat mereka menemukan fosil udang bermata lima, mereka menemukannya dan itu menjadi kunci jawaban yang mereka inginkan.

“Kylinxia adalah fosil transisi penting yang diprediksi oleh teori evolusi Darwin,” kata Han Zeng. Dia adalah penulis Institut Geologi dan Palaentologi Nanjing (NIGPAS) dari sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

“Fosil-fosil ini mengisi celah dalam evolusi anomalocaris menjadi arthropoda sejati.” Kemudian membentuk “mata rantai yang hilang” ke asal usul arthropoda, “tambah Zheng.

Menurut Diying Huang, profesor NIGPAS, saat ditemukannya fosil udang bermata lima, hanya kaki depannya yang terlihat. Kemudian peneliti juga berasumsi bahwa fosil tersebut hanya sebagian dari spesimen Anomalocaris.

READ  Kehancuran badai matahari: Rusia mengalami pemadaman radio 'berkepanjangan' saat partikel menghantam Bumi | Sains | Pesan

“Hewan itu terlihat aneh, seperti tungkai depan yang biasanya dimiliki anomalocaris. Kemudian ia juga menempel pada tubuh arthropoda biasa, ”kata Huang, salah satu penulis studi tersebut.

“Setelah persiapan yang cermat, saya tahu itu adalah arthropoda baru dan penting.” Sebagian dari nilai Kylinxia terletak pada detail luar biasa yang terawetkan dalam fosil.

“Penemuan fosil udang bermata lima menunjukkan bahwa struktur anatominya sangat indah,” kata Fang Chen Zhao, salah satu penulis studi tersebut.

Ia menambahkan, jika terdapat jaringan mata, saraf, dan sistem pencernaan, itu merupakan bagian tubuh yang lembut. Kemudian umumnya tidak terlihat oleh fosil konvensional. (R10 / HR Online)

Editor: Jujang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.