1.000 alien berikutnya dengan bintang dapat …

Memuat…

JAKARTA – tunggu sebentarumat manusia Tingkatkan pencariannya untuk hidup luar angkasa atau makhluk luar angkasa (ET) kita juga perlu ingat bahwa mereka mungkin juga memburu kita. (Baca juga: Fisikawan mengungkapkan alasan mengapa alien tidak berkomunikasi dengan penduduk bumi)

Sebuah studi baru mengatakan bahwa dengan mengidentifikasi lebih dari 1.000 bintang di dekatnya yang memiliki posisi yang baik untuk melihat kehidupan di Bumi.

“Jika pengamat di luar sana mencari planet yang mengorbit bintang-bintang ini, mereka dapat melihat tanda-tanda biosfer di atmosfer titik biru muda (Bumi) kita,” kata penulis studi Lisa Kaltenegger, profesor astronomi Cornell dan direktur Carl Sagan Institute University, dilaporkan Space.com.

“Dan kita bahkan bisa melihat beberapa yang paling terang dari bintang-bintang ini di langit malam kita tanpa teropong atau teleskop,” kata Kaltenegger.

Metode transit
Para astronom telah menemukan lebih dari 4.000 exoplanet yang ditemukan menggunakan “metode transit”. Metode ini mendeteksi sedikit penurunan kecerahan yang disebabkan ketika sebuah “dunia” yang mengorbit melintasi permukaan bintang induknya dari perspektif pengamat.

Strategi ini terbukti sangat efektif dalam menggunakan Teleskop Luar Angkasa Kepler, periskop terobosan NASA yang saat ini digunakan oleh penggantinya, Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS).

Dalam waktu dekat, para peneliti juga akan dapat memindai atmosfer beberapa planet transit terdekat untuk mencari tanda-tanda kehidupan potensial. Pencarian itu adalah salah satu dari banyak tugas yang dilakukan oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA senilai $ 9,8 miliar. Peluncuran teleskop direncanakan akhir tahun depan.

Dalam studi baru, Kaltenegger dan koleganya Joshua Pepper, seorang profesor fisika di Universitas Lehigh, memandang bumi sebagai target transit planet daripada sumber pengukuran.

READ  Badan Antariksa Eropa Rover Rosalind Franklin menghadirkan platform permukaan ke planet merah

Para ilmuwan memeriksa kumpulan data TESS dan pesawat ruang angkasa Gaia, yang memetakan bintang di Eropa, mencari bintang dalam jarak 100 parsec (sekitar 326 tahun cahaya) yang bertepatan dengan ekliptika, bidang orbit bumi mengelilingi matahari. Penjajaran seperti itu diperlukan untuk melihat bumi melintasi permukaan matahari.

“Pencarian ini menghasilkan 1.004 bintang deret utama yang memenuhi persyaratan – bintang yang, seperti matahari kita, memasukkan hidrogen ke dalam helium di intinya. Dan 508 bintang ini menjamin pengamatan minimum transit bumi selama 10 jam di atas permukaan matahari.” Kaltenegger dan Pepper dalam studi baru yang diterbitkan on line, Selasa (20/10/2020) di jurnal Pengumuman Bulanan dari Royal Astronomical Society: Letters.

Alat baru untuk menemukan alien
Para ilmuwan tidak tahu berapa banyak planet yang mengorbit 1.004 matahari yang ditandai oleh Kaltenegger dan Pepper. Begitu pula, seberapa banyak dari sistem ini yang ada di dunia yang kondusif untuk kehidupan seperti bumi.

“Angka-angka itu seharusnya menjadi lebih jelas karena pemburu planet ekstrasurya seperti TESS melanjutkan pekerjaan mereka. Dan studi baru ini dapat menjadi indikator bagi ahli astrobiologi saat ini dan masa depan,” kata Kaltenegger.

“Jika kita mencari kehidupan cerdas di alam semesta yang bisa menemukan kita dan mungkin ingin terhubung, kita tinggal membuat peta bintang yang harus kita lihat dulu,” tambahnya. (Baca juga: Indonesia jauh dari negara non-Muslim dan menempati urutan ke-20 di antara pengekspor makanan halal)

(iqb)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *