Elon Musk dilaporkan memberi tahu staf Twitter bahwa kebangkrutan tidak mungkin terjadi

Itu adalah hari yang penting bagi Twitter. Dua minggu setelah Elon Musk menyelesaikan akuisisi raksasa media sosialnya, Musk membuat perubahan lebih lanjut dan dilaporkan memperingatkan bahwa perusahaan mungkin tidak dapat bertahan dari apa yang disebutnya penurunan ekonomi yang akan datang.

Seperti yang dilaporkan dalam Waktu New York, Musk mengirim email kepada staf pagi ini yang menggambarkan iklim ekonomi yang akan datang sebagai “suram.” Dia juga mengatakan bahwa Twitter sangat bergantung pada pengiklan, banyak di antaranya telah berhenti memposting di platform dalam beberapa minggu terakhir, dan bahwa “prioritas utama mutlak adalah menemukan dan memblokir semua bot/troll/spam yang diverifikasi”.

Setelah itu, Musk mengadakan pertemuan all-hands untuk karyawan Twitter, seperti dilansir Zoe Schiffer. Membahas keputusan untuk mengakhiri pekerjaan jarak jauh untuk karyawan Twitter, Musk dilaporkan mengatakan kepada karyawan Twitter, “Jika Anda secara fisik datang ke kantor dan tidak muncul, pemecatan akan diterima.”

Musk juga dilaporkan mengumumkan rencana untuk menjadikan Twitter sebagai platform pembayaran peer-to-peer, bahwa “kebangkrutan tidak mungkin” dan bahwa karyawan Twitter “harus lebih keras.”

Twitter bisa menghadapi denda miliaran

Komentar Musk yang dilaporkan datang di tengah masa kacau bagi perusahaan. Awal pekan ini, Twitter meluncurkan strategi verifikasi barunya, Twitter Blue, yang menghasilkan akun yang mengaku semua orang dari LeBron James hingga Nintendo memposting gambar kasar dan berita palsu di bawah centang biru — tanda kepercayaan tradisional pada Platform mereka.

Sementara itu, Twitter terus berdarah karyawan melalui kombinasi PHK dan keberangkatan sukarela. Beberapa eksekutif dikatakan akan meninggalkan perusahaan, termasuk Head of Trust & Safety Yoel Roth dan Chief Information Security Officer Lea Kissner.

Ketika Twitter bergerak dengan sangat cepat untuk menerapkan perubahan yang diminta Musk, seorang pengacara internal memperingatkan dalam sebuah catatan tentang perusahaan Slack yang dilihat oleh The Verge bahwa para insinyur dapat menanggung “risiko pribadi, profesional, dan hukum” yang dihadapi perusahaan. Ini sebagian karena perjanjian 2011 dengan Komisi Perdagangan Federal yang memberikan otoritas kepada badan tersebut atas praktik keamanan datanya, dengan pelanggaran yang berpotensi membawa denda ratusan juta atau bahkan miliaran dolar.

Seorang juru bicara Komisi Perdagangan Federal mengatakan kepada The Verge bahwa badan tersebut “mengikuti perkembangan terakhir di Twitter dengan sangat prihatin.”

Musk menyelesaikan akuisisi Twitter senilai $44 miliar bulan lalu, mengakhiri opera sabun yang berlarut-larut di mana kedua pihak saling bertikai melalui dokumen hukum dan cara lain. Musk memasuki markas Twitter dengan wastafel dan men-tweet, “Masuk markas Twitter – biarkan ini meresap.”

Pekan lalu, Twitter mulai memberhentikan ribuan karyawan, dan jelas kisahnya masih jauh dari selesai.

Kat Bailey adalah Editor Berita Senior di IGN dan co-host Nintendo Voice Chat. Apakah Anda punya tip? DM dia ke @the_katbot.

READ  Utusan Indonesia mencari daftar produk untuk perjanjian perdagangan bebas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.