Donald Trump merencanakan tweet pertama sejak larangan dicabut – dan dia juga ingin kembali ke Facebook | Berita Amerika

Donald Trump mungkin akan segera mulai men-tweet lagi, seorang orang kepercayaan mantan presiden telah mengungkapkan.

Menurut NBC News, penasihat kampanye presiden 2024 telah mempertimbangkan apa pekerjaan pertamanya.

Mr Trump telah dilarang dari Twitter setelah kerusuhan Capitol – tetapi diizinkan untuk kembali ke platform setelah pengambilalihan Elon Musk.

Gambar:
Gas air mata dilemparkan ke kerumunan perusuh selama penangkapan Capitol pada Januari 2021

Seorang Republikan, yang berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas percakapan pribadi dengan Tuan Trump tentang kembali ke platform, mengatakan: “Trump mungkin akan kembali ke Twitter. Ini hanya masalah bagaimana dan kapan.

“Dia sudah membicarakannya selama berminggu-minggu, tetapi Trump berbicara untuk Trump, jadi siapa pun bisa menebak apa yang akan dia lakukan atau katakan atau kapan.”

Mantan presiden itu juga mengatakan kepada Fox News bahwa dia sedang berbicara dengan Meta tentang kemungkinan kembali ke Facebook dan Instagram.

Dia berkata: “Kami berbicara dengan mereka dan kami akan melihat bagaimana semuanya berjalan.

“Jika mereka membawa kita kembali, itu akan sangat membantu mereka, dan itu tidak masalah bagi saya. Tapi mereka membutuhkan kita lebih dari kita membutuhkan mereka.”

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Trump ‘tidak layak untuk posisi apa pun’

Facebook mengatakan larangan Trump akan ditinjau setelah dua tahun ketika diberlakukan pada Januari 2021 – tanggal peninjauan itu datang pada 7 Januari 2023.

Raksasa media sosial itu mengatakan pada saat larangan itu diberlakukan bahwa Trump hanya akan diizinkan untuk kembali ke platform tersebut jika “risiko terhadap keselamatan publik” telah berkurang.

READ  Tokoh radio anti-vaxx Italia yang membual sebagai 'penyebar wabah' meninggal karena Covid

“Kami percaya pelarangan akun Facebook Presiden Trump telah secara signifikan mendistorsi dan menghambat wacana publik,” tulis tim kampanye Trump dalam sebuah surat kepada Meta pada hari Selasa, menurut salinan yang ditinjau oleh NBC News.

Kampanye Mr Trump tidak mengancam tindakan hukum, karena beberapa sumber yang dekat dengannya percaya dia akan melakukannya.

Sebaliknya, dia berbicara tentang pentingnya kebebasan berbicara dan meminta Meta untuk “bertemu untuk membahas pemulihan cepat Presiden Trump di platform.”

Seorang juru bicara Meta menolak berkomentar tentang Tuan Trump selain mengatakan perusahaan “akan mengumumkan keputusan dalam beberapa minggu mendatang sesuai dengan proses yang telah kami tetapkan.”

Seorang penasihat Mr. Trump yang berbicara dengan NBC News mengatakan kampanyenya yakin Facebook akan mengembalikannya.

Demokrat House, termasuk Adam Schiff dari California, mengatakan kepada Facebook bulan lalu untuk menjauhkan Trump dari platform.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Apa peluang Trump?

Rencana Trump untuk memperluas jejak media sosialnya juga berbicara tentang lemahnya jangkauan Truth Social – platform yang ia ciptakan untuk menjangkau para pendukungnya.

Mantan presiden AS itu memiliki lebih dari 4,8 juta pengikut di platform tersebut, dibandingkan dengan hampir 88 juta di Twitter dan 34 juta di Facebook.

Facebook memainkan peran penting dalam kesuksesan Trump pada tahun 2016, ketika kampanyenya menggunakan pemrograman komputer untuk menyesuaikan iklan dengan data pemirsa – disebut penargetan mikro – yang membantunya mengumpulkan uang dari donor kecil dan mengirim pesan ke kampanye Demokrat Hillary Clinton.

Sebuah laporan internal Facebook menemukan bahwa Trump menjalankan 5,9 juta versi iklan yang berbeda, dibandingkan dengan 66.000 untuk Clinton, menurut Bloomberg News.

READ  Trump menerima 'nasihat mengerikan' ketika merencanakan konferensi pers pada peringatan kerusuhan Capitol, kata mantan ajudan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.