Penangkapan jurnalis kembali menjadi kontroversi, pemerintah China memperingatkan ini adalah “urusan dalam negeri”

BEIJING, KOMPAS.com – Pemerintah Cina memperingatkan pihak lain yang terlibat dalam masalah penangkapan wartawan yang bekerja untuk Kantor Berita Bloomberg, menyebutnya sebagai “urusan dalam negeri” negara.

Wartawan Kipas Kabut Nasional China ditangkap minggu lalu dengan tuduhan prasangka keamanan nasional oleh pihak berwenang.

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian penangkapan atau deportasi jurnalis di China.

meluncurkan BBC Pada Senin (14/12/2020), Uni Eropa (UE) menanggapi dengan mendesak China untuk membebaskan semua jurnalis yang ditahan terkait pemberitaan mereka.

Baca juga: Dengan tinggi 221 cm, remaja Tionghoa ini memecahkan rekor dunia

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, Uni Eropa mengatakan mereka mengharapkan otoritas China untuk memberikan Fan “bantuan medis jika diperlukan, akses segera ke pengacara pilihannya dan kontak dengan keluarganya.”

Klub Koresponden Asing di Tiongkok (FCCC) juga menyatakan solidaritas, menambahkan bahwa media internasional bergantung pada stafnya di Tiongkok.

Namun, Kedutaan Besar China di Uni Eropa menanggapi pada hari Minggu, mengatakan Fan “dicurigai terlibat dalam aktivitas kriminal yang membahayakan keamanan nasional China dan baru-baru ini mengambil tindakan wajib oleh Biro Keamanan negara Beijing sesuai dengan hukum “.

Di akun WeChat resminya, ditambahkan bahwa kasus Fan saat ini sedang diselidiki menurut hukum dan hak Fan dijamin sepenuhnya.

Kasus yang telah menjadi kontroversial ini, katanya, “benar-benar masalah domestik Cina, dan tidak ada negara atau organisasi lain yang berhak untuk campur tangan.”

Baca juga: Tiongkok memperingati pemerkosaan Jepang dan pembantaian Nanjing tahun 1937

Fan mengerjakan Bloomberg sejak 2017, setelah bekerja untuk agensi pers Reuters, sebaik CNBC, Al Jazeera, dan CBS News.

Dia terlihat dikawal dari gedungnya oleh penjaga keamanan berpakaian preman pada 7 Desember, tak lama setelah bertemu dengan salah satu editornya.

READ  Pelacak Roket Cina: Waktu Tabrakan DIPERBARUI - Kapan roket yang tidak terkendali mendarat malam ini? | Ilmu | Baru

“Kami sangat prihatin tentang dia, dan telah aktif berdiskusi dengan otoritas China untuk lebih memahami situasinya,” kata seorang juru bicara. Bloomberg berbasis di New York.

“Kami terus melakukan semua yang kami bisa untuk mendukungnya saat kami mencari lebih banyak informasi,” tambah juru bicara itu. Bloomberg.

FCCC mengatakan dalam sebuah tweet bahwa mereka “mengungkapkan solidaritasnya dengan warga negara China berbakat yang memberikan layanan tak ternilai kepada media asing di China.”

Baca juga: Kenali Zhou Chengyu, dewi bulan termuda dari komandan luar angkasa Tiongkok

“Warga China memberikan penelitian kritis dan dukungan linguistik untuk liputan asing di China. Tanpa dukungan mereka, akan sulit bagi media asing untuk beroperasi di China,” kata FCCC.

FCCC juga mengatakan sedang mencari “klarifikasi mengapa pihak berwenang menahan Haze Fan.”

Penggemar bukanlah yang pertama menjadi target dalam aksi penangkapan jurnalis dilakukan oleh otoritas China tahun ini.

Sebelumnya pada tahun 2020, China daratan efektif mengeluarkan jurnalis dari 3 koran teratas AS, yakni jurnalis dari Waktu New York, Washington post, dan koran Wall Street.

Baca juga: [KABAR DUNIA SEPEKAN] Matahari buatan China | Tai Chi Expert KO 10 detik

Mereka diperintahkan untuk menyerahkan izin pers mereka dalam beberapa hari setelah hubungan yang memburuk dengan Washington.

Pada bulan Agustus, pihak berwenang di Beijing menangkap warga negara Australia keturunan China Cheng Lei, seorang jurnalis yang bekerja sebagai penyiar. CGTN dikelola Pemerintah Cina, untuk alasan keamanan nasional.

Pada bulan September, dua koresponden Australia tiba-tiba meninggalkan China setelah diinterogasi oleh Kementerian Keamanan Negara China.

Di Hong Kong, pengusaha media pro-demokrasi Jimmy Lai didakwa awal bulan ini berdasarkan undang-undang keamanan nasional baru yang kontroversial di kawasan itu.

READ  Trump memperingatkan Departemen Luar Negeri AS untuk tidak memulai Perang Dunia III dengan Iran Page semua

Baca juga: Peralatan perunggu berusia 5.000 tahun ditemukan di Xinjiang, Tiongkok

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *