Dana bailout Emmanuel Macron sudah jauh dari target UE – laporan yang memberatkan | Dunia | Baru

Komisi Eropa telah meminta negara-negara anggota untuk mengalokasikan setidaknya 20% dari dana yang mereka terima dari dana stimulus UE untuk transisi digital. Tetapi sebuah studi oleh Deloitte telah menunjukkan bahwa rencana stimulus yang disetujui oleh Prancis akan gagal memenuhi target blok itu pada 2030.

Mereka mengatakan: “Sebagian besar negara tampaknya telah memposisikan belanja digital tepat pada atau sangat dekat dengan ambang batas minimum 20 persen. “

Pemerintah Prancis awalnya berjanji untuk menginvestasikan 10,3 miliar euro, atau bagian dari 25,1%, dalam transisi digital.

Namun dalam peninjauan dan adopsi rencana berikutnya, pemerintah Presiden Macron mengalokasikan €8,4 miliar atau 21,32% dari total €39,4 miliar untuk transisi digital. .

Meskipun mencapai ambang batas 20%, Deloitte percaya bahwa itu tidak akan cukup untuk memenuhi target Komisi pada 2030.

Secara khusus, Deloitte mempertanyakan kemampuan Prancis untuk menyediakan konektivitas broadband “untuk semua” pada akhir dekade ini.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa jika rencana “France Très Haut Debit” sebesar 240 juta euro, yang bertujuan untuk menutupi seluruh wilayah dengan serat optik, dapat dicapai pada akhir dekade ini, “perkembangan ini tidak dapat dicapai. memperhitungkan tantangan bisnis dan operasional tambahan yang muncul, terutama ketika menerapkan jaringan di 10-20 persen rumah tangga terbawah, yang dapat memperlambat laju peningkatan cakupan (misalnya, biaya per rumah tangga yang lebih tinggi).

Studi ini juga menyoroti bahwa 57% orang Prancis berusia 16 hingga 74 tahun pada tahun 2020 memiliki keterampilan digital dan memperkirakan bahwa angka tersebut akan berada di bawah 70% pada tahun 2030 – jauh di bawah target 80% yang ditetapkan oleh Komisi.

BACA SELENGKAPNYA: Catatan perdagangan UE mencatat penurunan karena transisi dan ‘kesulitan’ Brexit

READ  Liburan Mustique Johnson 'bernilai dua kali lipat dari jumlah yang diklaim'

Komisaris Anggaran UE Johannes Hahn mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Saya sangat senang bahwa kami telah berhasil meluncurkan siaran NextGenerationEU seperti yang direncanakan.”

Dana stimulus COVID-19 dikenal sebagai NextGenerationEU.

Uang tersebut akan mendanai 41 program nasional dan regional yang bertujuan untuk menjembatani kesenjangan antara tindakan tanggap darurat dan investasi jangka panjang, melalui langkah-langkah untuk memperkuat sistem kesehatan, menciptakan lapangan kerja atau memberikan dukungan untuk investasi bisnis.

Ini akan mendukung proyek-proyek yang membantu mengurangi kesenjangan dalam kekuatan ekonomi di berbagai wilayah – yang dikenal dalam jargon UE sebagai “pendanaan kohesi”.

Negara-negara juga dapat menggunakannya untuk mengganti biaya proyek sejak Februari 2020.

Agar memenuhi syarat untuk uang cakar UE, setiap pemerintah harus menentukan bagaimana mereka akan membelanjakan bagiannya, dengan peringatan bahwa setidaknya 37% harus digunakan untuk mengatasi perubahan iklim.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *