Dalam game Warcraft III: Reforged milik Activision Blizzard yang gagal

Remake bencana Blizzard Entertainment dari video game klasik Warcraft III tahun lalu adalah hasil dari salah urus dan tekanan keuangan, menurut dokumen yang baru terungkap dan orang-orang yang mengetahui peluncuran yang gagal. Rilis ini juga mencerminkan perubahan budaya Blizzard yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir karena pemilik perusahaan Activision Blizzard Inc. mendorong pengembang untuk memangkas biaya dan memprioritaskan judul terbesarnya.

Warcraft III: Reforged adalah reinterpretasi yang telah lama ditunggu-tunggu dari salah satu game Blizzard yang paling populer. Presiden Blizzard J. Allen Brack menyebut judul aslinya “penting secara monumental” saat mengumumkan Reforged pada 2018. Perusahaan menjanjikan “lebih dari empat jam cutscene dalam game yang diperbarui dan sulih suara yang baru direkam”. Tetapi proyek itu tidak pernah menjadi prioritas bagi perusahaan, sebagian karena remaster dari permainan strategi lama memiliki sedikit peluang untuk menjadi produk bernilai miliaran dolar yang diinginkan Activision, menurut orang-orang yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena mereka tidak diizinkan untuk melakukannya. membicarakan masalah perusahaan. Dengan Blizzard di bawah tekanan untuk fokus pada waralaba terbesarnya, Warcraft III: Reforged tidak bisa mendapatkan anggaran ambisius yang diinginkan para pemimpinnya.

READ  PS5 dikabarkan akan segera dirilis di Indonesia, menunggu sertifikasi Kominfo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *