Menteri Pertahanan Indonesia digugat karena perampasan tanah

Selain kepentingan bisnis yang luas, Pak Prabowo memiliki sejarah panjang dinas militer setelah lulus dari Akademi Militer Indonesia pada tahun 1974. Pada 1980-an ia adalah salah satu perwira Indonesia yang dilatih di Fort Benning, Georgia. Pak Sudarsono, yang sekarang menjadi penggugat utama dalam kasus melawan Prabowo, berlatih bersamanya di Amerika Serikat.

Tradisi Angkatan Laut Indonesia memberi penghargaan kepada perwira senior dengan sebidang tanah dimulai pada tahun 1970-an. Kepala Staf Angkatan Laut saat itu, Laksamana RS Subijakto, mengembangkan dan menerapkan program kepemilikan rumah sehingga perwira dapat memiliki rumah sendiri selama dinas dan setelah pensiun. Rumah-rumah ini tidak dimiliki oleh negara, juga tidak terikat pada posisi perwira di militer.

“Saya sudah tinggal di sini bersama keluarga saya sejak 1986,” kata Pak Sudarsono Laporan Keuangan Australia. “Beberapa perwira senior saya telah berada di sini lebih lama sejak 1974, ketika mereka diberitahu bahwa tanah itu milik mereka jika mereka membayar untuk membangun rumah.”

Untuk ini mereka diberikan dokumen.

Dia mengatakan Prabowo tidak menanggapi permintaan pejabat untuk bertemu dan membahas masalah tersebut. Jalur hukum adalah pilihan terakhir. Pengangkatan itu karena banyak pejabat dan keluarganya yang sebagian di antaranya mewarisi rumah dari orang tua yang sudah meninggal, khawatir ada rencana pengalihan lahan ke pengembang, Grup Megapolitan..

Perusahaan telah mengiklankan rencananya untuk membangun di mana banyak rumah perwira berada.

“Kami telah hidup damai dan bahagia dalam persaudaraan Angkatan Laut kami begitu lama. Kami tidak ingin tinggal di apartemen yang ingin diberikan pengembang sebagai ganti rumah kami, ”kata Sudarsono.

Perwira Angkatan Laut memiliki jejak kertas yang menegaskan hak mereka atas tanah. Namun, para menteri pertahanan berturut-turut gagal mengambil langkah-langkah yang diperlukan. Pada tahun 2013, Panglima TNI kembali mengajukan permohonan kepada Kementerian Pertahanan untuk mentransfer properti ke Kementerian Keuangan untuk penilaian, persyaratan yang diperlukan untuk perubahan kepemilikan.

READ  China dan Indonesia mengadakan pertemuan pembukaan tentang mekanisme kerja sama dialog tingkat tinggi

Transfer ini masih belum terjadi. Prabowo telah merujuk pertanyaan media ke Kementerian Pertahanan tentang masalah ini.

Pada akhir pekan, kementerian mengumumkan bahwa menteri pertahanan saat itu telah mengajukan transfer pada tahun 2014 dan kementerian keuangan tidak menindaklanjuti masalah tersebut.

Surat tahun 2016 dari Departemen Keuangan, seperti yang terlihat oleh Tinjauan keuangan menyarankan sesuatu yang lain. Dikatakan, Finance belum menerima permintaan transfer resmi dari pihak pembela.

dr. Wibawanto Nugroho Widodo, pakar pertahanan negara yang memiliki minat pada strategi pertahanan dan kesejahteraan prajurit, saat dihubungi Tinjauan keuanganmengatakan bahwa Prabowo harus berpikir strategis tentang masalah ini.

“Ini sudah saatnya diselesaikan, dan Prabowo bisa melakukannya dengan melepaskan lahan. Orang-orang ini dan keluarga mereka telah melayani negara dengan baik dan berhak atas apa yang telah dijanjikan kepada mereka, ”kata Dr. Wibawanto.

Sudarsono menekankan bahwa tindakan terhadap Prabowo telah dilakukan sebagai Menteri Pertahanan dan bukan sebagai individu.

“Saya sendiri sangat mengenalnya; Kami berada di Fort Benning bersama ketika dia menjadi letnan dan kami banyak berlatih bersama ketika kami berdua bertugas, ”katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *