Burung dan mamalia berkembang lebih cepat seiring pertumbuhan rumah mereka, kata sebuah penelitian

Mamalia dan burung berevolusi lebih cepat di daerah pegunungan, menurut sebuah studi baru.

Para penulis dari Universitas Cambridge mengatakan bahwa naik turunnya permukaan tanah bumi selama tiga juta tahun terakhir membentuk evolusi burung dan mamalia.

Hebatnya, peningkatan ini lebih berdampak pada pembentukan spesies baru – yang dikenal sebagai “spesiasi” – daripada suhu dan perubahan iklim historis.

Perubahan topografi dalam bentuk pegunungan yang menanjak dapat “menciptakan tipe habitat dan relung baru di mana spesies baru berkembang dan berdiversifikasi,” kata para ahli.

Contoh spesies baru yang unik yang berkembang di pegunungan termasuk kea, burung beo besar yang ditemukan di daerah Alpen Selandia Baru, dan domba bighorn di Pegunungan Rocky.

Kea (Nestor notabilis), burung beo besar yang ditemukan di daerah Alpen di Selandia Baru, adalah contoh spesies baru yang unik yang telah berevolusi di pegunungan. Keas dikenal dengan tubuh hijau zaitun dan bulu oranye di bawah sayapnya. Mereka juga memiliki paruh abu-abu yang panjang dan melengkung sempit

Itu membentang di sepanjang daerah pegunungan di Pulau Selatan negara itu, termasuk Taman Nasional Gunung Cook.

“Seringkali ada lebih banyak spesies unik di puncak gunung yang tidak dapat ditemukan di tempat lain,” kata penulis senior Dr. Andrew Tanentzap.

SPESIES UNIK DI DAERAH GUNUNG

– Kea (Nestor notabilis) di daerah Alpen Selandia Baru

– Macan tutul salju (Panthera uncia) di Himalaya dan di dataran tinggi Tibet

– Domba Bighorn (Ovis canadensis) di Pegunungan Rocky

– Kondor Andes (Vultur gryphus) di Andes

“Meskipun sebelumnya diperkirakan bahwa pembentukan spesies baru didorong oleh iklim, kami telah menemukan bahwa perubahan ketinggian memiliki dampak yang lebih besar pada skala global.”

Efek peningkatan peningkatan pada laju pembentukan spesies baru dari waktu ke waktu lebih terasa pada mamalia daripada burung, tim menemukan.

Namun, ini kemungkinan karena burung dapat melintasi penghalang untuk menemukan pasangan di daerah lain. Burung lebih terpengaruh oleh suhu saat ini daripada mamalia.

READ  Hubble menemukan eksoplanet aneh dan memperkuat bukti Planet Sembilan

dr. Tanentzap mengatakan dua faktor penting dapat membantu menjelaskan mengapa peningkatan lahan sama dengan evolusi yang lebih cepat.

“Pertama, ini menciptakan habitat baru yang dapat diadaptasi oleh berbagai jenis spesies,” katanya kepada MailOnline.

“Contoh yang bagus dari ini adalah peta ikonik oleh naturalis Victoria Alexander von Humboldt, yang menunjukkan bagaimana habitat berubah ketika Anda mendaki lebih tinggi.

“Keragaman dan kompleksitas habitat yang lebih besar ini memungkinkan populasi organisme untuk berdiferensiasi menjadi spesies baru lebih cepat.”

Dalam gambar adalah peta oleh naturalis Victoria Alexander von Humboldt, yang menunjukkan bagaimana habitat berubah ketika Anda mendaki lebih tinggi

Dalam gambar adalah peta oleh naturalis Victoria Alexander von Humboldt, yang menunjukkan bagaimana habitat berubah ketika Anda mendaki lebih tinggi

Kedua, kata dr. Tanentzap, tanah yang naik menciptakan hambatan pergerakan yang mencegah percampuran populasi.

“Ketika sebuah populasi organisme bergerak di lereng gunung yang terpisah, kedua populasi ini mungkin tidak dapat bercampur karena mereka terpisah dalam jarak yang sangat jauh,” katanya.

“Kami percaya inilah mengapa efek dari naiknya daratan lebih kuat pada mamalia daripada pada burung, karena burung dapat menempuh jarak yang lebih jauh.”

Kea membentang di sepanjang daerah pegunungan di Pulau Selatan negara itu, termasuk Taman Nasional Mount Cook (foto)

Kea membentang di sepanjang daerah pegunungan di Pulau Selatan negara itu, termasuk Taman Nasional Mount Cook (foto)

Untuk penelitian ini, para peneliti menggabungkan rekonstruksi ketinggian permukaan bumi yang berubah selama tiga juta tahun terakhir dengan data tentang perubahan iklim pada periode yang sama dan dengan lokasi spesies burung dan mamalia.

Secara umum, dengan meningkatnya elevasi tanah, suhu menurun dan kompleksitas habitat meningkat.

Dalam beberapa kasus – misalnya, dalam pembentukan pegunungan – peningkatan ketinggian menciptakan penghalang yang mencegah pergerakan dan pencampuran spesies, mengisolasi populasi.

Para ahli melaporkan bahwa ini adalah langkah pertama menuju munculnya spesies baru.

Grafik dari makalah menunjukkan sebab dan akibat antara tingkat spesiasi dan variabel iklim dan geologi

Grafik dari makalah menunjukkan sebab dan akibat antara tingkat spesiasi dan variabel iklim dan geologi

Pada burung seperti kea, fluktuasi suhu menyebabkan perbedaan waktu dan tingkat perkawinan, yang menempatkan isolasi reproduksi populasi spesies yang sama di tempat lain dalam risiko.

Isolasi reproduktif adalah pencegahan percampuran dua atau lebih populasi.

Pengecualian yang menarik untuk keseluruhan temuan adalah hutan hujan Amazon, yang kaya akan keanekaragaman hayati tetapi tidak terlalu tinggi.

Namun, menurut universitas tersebut, hasilnya menunjukkan bagaimana spesies berevolusi menjadi spesies baru saat ketinggian tanah berubah – dan “memisahkan efek ketinggian dari efek iklim”.

“Mengejutkan apa pengaruh perubahan historis ketinggian terhadap keanekaragaman hayati dunia – mereka jauh lebih penting daripada variabel yang dipelajari secara tradisional seperti suhu,” kata penulis pertama Dr. Javier Igea dari Departemen Ilmu Tanaman di Universitas Cambridge.

“Kecepatan spesies berevolusi di berbagai belahan dunia terkait erat dengan perubahan topografi selama jutaan tahun.

Gambar menunjukkan domba bighorn (Ovis canadensis), yang dinamai berdasarkan tanduknya yang mengesankan dan berasal dari Amerika Utara

Gambar menunjukkan domba bighorn (Ovis canadensis), yang dinamai berdasarkan tanduknya yang mengesankan dan berasal dari Amerika Utara

Hutan hujan Amazon (foto) kaya akan keanekaragaman hayati tetapi tidak terlalu tinggi

Hutan hujan Amazon (foto) kaya akan keanekaragaman hayati tetapi tidak terlalu tinggi

“Karya ini menunjukkan arena penting untuk evolusi. Dari perspektif pelestarian alam, inilah tempat-tempat yang ingin kita lindungi, terutama mengingat perubahan iklim.

“Meskipun perubahan iklim terjadi selama beberapa dekade daripada jutaan tahun, penelitian kami menunjukkan area yang mungkin menampung spesies dengan potensi pengembangan yang lebih besar.”

Para peneliti mengatakan bahwa topografi akan tetap menjadi mesin utama perubahan evolusioner karena permukaan bumi terus naik dan turun.

Hasilnya dipublikasikan di jurnal Ekologi dan evolusi alam.

PARROT ALPINE SELANDIA BARU MUNGKIN TELAH MENYEBABKAN KE GUNUNG UNTUK MENGHINDARI ORANG

Keas, sejenis burung beo besar yang ditemukan di daerah Alpen Selandia Baru, mungkin telah melarikan diri ke sana untuk melarikan diri dari manusia, menurut sebuah studi tahun 2021 dalam jurnal tersebut. Ekologi molekuler.

Penelitian mencatat bahwa ada bukti bahwa burung mengadaptasi daerah tersebut sebagai rumah mereka karena itu adalah daerah yang sebagian besar tidak tersentuh oleh manusia.

READ  Peta materi gelap terbesar di alam semesta hingga saat ini dipublikasikan di Science & Tech News

Rekan penulis studi dan Associate Professor di University of Otago, Michael Knapp, bertanya pada dirinya sendiri dengan jujur, “Jika Kea menggunakan zona Alpine sebagai retret dari aktivitas manusia, pilihan apa lagi yang mereka miliki ketika zona Alpine menghilang?”

Zona Alpine telah banyak berubah dalam beberapa tahun terakhir karena pemanasan global, menurut Jaringan Perlindungan Tanaman Selandia Baru.

Ada kemungkinan bahwa kea lebih banyak memanfaatkan hutan, mungkin membawa mereka ke dalam konflik dengan spesies saudaranya, kākā, tetapi pada titik ini para peneliti tidak mengetahuinya.

“Penting untuk mengetahui bagaimana spesies alpine akan bereaksi terhadap pemanasan global sehingga keputusan konservasi terbaik dapat dibuat untuk melindungi mereka, terutama di lingkungan pulau yang terisolasi dengan peluang yang sangat terbatas bagi spesies untuk pergi ke tempat lain,” tambah Knapp.

Keas, yang memiliki lebar sayap hampir 3 kaki dan panjangnya sekitar 19 inci, telah beradaptasi dengan baik dengan perubahan iklim, tetapi mereka belum keluar dari hutan pepatah.

Untuk mengetahui bagaimana kedua spesies dapat menangani iklim yang memanas, para peneliti melihat sejarah mereka.

Selama Zaman Es, habitat Kea berkembang, sementara Kākā berkembang di antara Zaman Es.

Ukuran populasi kea relatif stabil (walaupun kecil), sedangkan ukuran populasi kākā sangat bervariasi.

Diperkirakan ada antara 3.000 dan 7.000 kea di Selandia Baru Departemen Konservasi.

Sebaliknya, seharusnya ada kurang dari 10.000 kākā yang tersisa Pakar |.

Penulis utama studi tersebut, mahasiswa PhD Universitas Otago, Denise Martini, mengatakan bahwa hasilnya hanyalah “puncak gunung es” untuk apa yang dapat diperoleh peneliti dengan mengamati evolusi kedua burung.

“Sayangnya, keputusan konservasi sering memaksa kita untuk berinvestasi dalam ‘solusi sementara’ jangka pendek, dan jarang peneliti dan praktisi konservasi memiliki kesempatan untuk benar-benar memahami prospek kelangsungan hidup jangka panjang suatu spesies,” kata Martini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *