Bulan-bulan es Uranus bisa menyembunyikan lautan yang terkubur, kata para ilmuwan

Dua bulan terbesar Uranus, planet ketujuh di tata surya kita, bisa menyembunyikan lautan yang terkubur, menurut sebuah studi baru.

Uranus memiliki 27 bulan yang diketahui, di mana Titania dan Oberon masing-masing adalah yang terbesar dan terbesar kedua.

Para peneliti yang melakukan simulasi komputer menunjukkan bahwa keduanya dapat mendukung lautan bawah tanah saat ini jika ada sedikit kehilangan panas melalui cangkang es luarnya.

Komposit warna Titania resolusi tinggi ini dibuat dari gambar Voyager 2 yang diambil pada 24 Januari 1986 saat pesawat ruang angkasa itu mendekati pendekatan terdekatnya dengan Uranus

APA YANG KITA KETAHUI TENTANG URANUS?

Uranus ditemukan oleh William Herschel pada tahun 1781 dan dinamai menurut dewa langit Yunani, Ouranos.

Jaraknya 1,84 miliar mil dari Matahari dan mengorbit setiap 84 tahun. Satelit terbesarnya adalah Miranda, Ariel, Umbriel, Titania, dan Oberon.

Ia berputar satu kali pada porosnya setiap 17 jam 14 menit.

Ini memiliki suhu terdingin dari planet mana pun di tata surya dengan suhu minimum -371F.

Ia memiliki serangkaian cincin berwarna gelap dan sangat tipis yang mengelilinginya.

“Saya yakin mereka memiliki lautan,” kata penulis studi Francis Nimmo dari University of California di Santa Cruz Ilmuwan baru. “Sama sekali tidak mengejutkan.”

Uranus, yang dikenal sebagai “raksasa es”, berdiameter 31.000 mil (50.000 km) dan mengorbit 1,6 miliar mil (2,6 miliar km) dari Bumi.

Bulan terbesarnya, Titania, berdiameter sekitar 980 mil (1.576 km), sedangkan Oberon berdiameter sekitar 946 mil (1.522 km).

Keduanya memiliki suhu permukaan rata-rata -392 ° F (-200 ° C), tetapi elemen radioaktif jauh di dalam bulan-bulan ini dapat melelehkan sebagian air internal mereka.

READ  Apakah ada energi gelap di alam semesta?

Banyak bulan Uranus yang lebih kecil mengorbit planet ini lebih dekat daripada Titania dan Oberon mendapatkan sebagian besar panas internal mereka dari pemanasan pasang surut – pemanasan gesekan inti mereka oleh tarikan gravitasi planet induk.

Namun, pemanasan pasang surut tidak akan cukup untuk mencairkan es di bawah permukaan beku dari bulan yang lebih besar dan lebih jauh, termasuk Titania dan Oberon, kata mereka.

Namun, lautan cair bawah tanah Titania dan Oberon dapat dicegah dari pembekuan oleh faktor lain.

Gambar Voyager 2 dari Oberon ini adalah yang terbaik dari pesawat ruang angkasa yang diperoleh dari bulan terbesar kedua Uranus

Gambar Voyager 2 dari Oberon ini adalah yang terbaik dari pesawat ruang angkasa yang diperoleh dari bulan terbesar kedua Uranus

Salah satu faktornya adalah berapa banyak pori-pori yang dimiliki bulan dan seberapa besar pori-pori itu. Bulan dengan permukaan yang kurang berpori akan melepaskan lebih banyak panas ke luar angkasa daripada permukaan yang lebih berpori.

Faktor lain adalah apakah lautan cair mengandung amonia atau tidak, yang akan menurunkan suhu leleh cairan.

Ketiga, clathrates – sangkar yang terbuat dari atom di mana atom lain terperangkap – dapat membatasi aliran panas keluar dari lautan.

Di Pluto, klatrat di dasar cangkang es diyakini memainkan peran penting dalam pemeliharaan laut bawah tanah.

Menurut hasil pemodelan, bulan dapat menopang lautan lebih dari 1 km hari ini jika Titania memiliki porositas cangkang es lebih dari 12 persen atau lebih dari 10 persen amonia di lautnya.

Perkiraan ini bisa sama untuk saudara bulannya yang sedikit lebih kecil, Oberon.

Para peneliti telah menekankan pentingnya merancang misi masa depan dengan kemampuan untuk menemukan lautan di semua lima bulan utama Uranus – Oberon, Titania, Umbriel, Ariel dan Miranda.

NASA memimpin upaya untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa ke Uranus dan tetangga planetnya Neptunus, serta satelit alam sekitarnya, pada 2030-an.

Sedikit yang diketahui tentang bulan-bulan Uranus sampai pesawat antariksa Voyager 2 NASA melewatinya selama terbang melintasi Uranus pada Januari 1986.

Uranus terbukti memiliki medan magnet yang tidak sejajar dengan sumbu rotasinya, tidak seperti planet lain yang pernah dikunjungi saat itu.

BAGAIMANA MEDAN MAGNETIK URANUS DIBANDINGKAN DENGAN BUMI?

Sebuah studi baru-baru ini menganalisis data yang dikumpulkan oleh pesawat ruang angkasa Voyager 2 lebih dari 30 tahun yang lalu menemukan bahwa magnetosfer global Uranus tidak sebanding dengan Bumi, yang diketahui hampir identik dengan sumbu rotasi Bumi. .

Tampilan warna palsu Uranus yang ditangkap oleh Hubble ditampilkan

Tampilan warna palsu Uranus yang ditangkap oleh Hubble ditampilkan

Menurut para peneliti di Institut Teknologi Georgia, penyelarasan ini akan menghasilkan perilaku yang sangat berbeda dari apa yang dapat dilihat di Bumi.

Uranus terletak dan berputar pada sisinya, dengan medan magnetnya tetap miring 60 derajat dari porosnya.

Akibatnya, medan magnet “bergoyang” secara asimetris terhadap angin matahari.

Akibatnya, medan magnet “bergoyang” secara asimetris terhadap angin matahari.

Ketika magnetosfer terbuka, ia membiarkan angin matahari masuk.

Tetapi ketika ditutup, ia membentuk perisai terhadap partikel-partikel ini.

Para peneliti menduga bahwa penyambungan kembali angin matahari di hulu magnetosfer Uranus terjadi pada garis lintang yang berbeda, menyebabkan fluks magnet menutup di bagian yang berbeda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *