Bulu burung merak jantan dan betina berbeda, itulah sebabnya: tren Okezone

Ilmuwan menemukan bahwa bulu burung merak jantan dan betina berbeda. Ilmuwan dari Universitas Sheffield menjelaskan perbedaan ini.

Meski burung jantan dan betina memiliki sejumlah gen yang hampir identik, fungsinya berbeda untuk tiap jenis kelamin melalui mekanisme yang disebut splicing alternatif.

Jantan dan betina dari spesies burung yang sama bisa berbeda. Misalnya, selain perbedaan mendasar dalam reproduksi, jenis kelamin dapat sangat bervariasi dalam perilaku, warna kulit, metabolisme, kejadian penyakit, dan riwayat hidup.

Tim ilmuwan ingin memahami bagaimana perbedaan luar biasa ini berkembang, meskipun pria dan wanita sebagian besar memiliki DNA yang sama.

“Contoh utama perbedaan burung jantan dan betina adalah burung merak. Burung merak jantan memiliki bulu yang indah, sedangkan burung merak betina relatif kusam. Ekor panjang berwarna cerah telah berevolusi untuk menarik perhatian pasangan. Namun penampilannya yang menarik dapat menyebabkan hal-hal negatif.” seperti jarak pandang bagi predator, ”kata Thea Rogers PhD, mahasiswa University of Sheffield dan penulis utama studi tersebut, dikutip dari Phys, Minggu (27/9/2020).

“Ciri-ciri seperti ini bermanfaat bagi pria, tetapi mungkin tidak bermanfaat bagi wanita. Oleh karena itu, burung perlu menemukan cara untuk mengembangkan sifat yang berbeda. Kami menduga bahwa rahasia perbedaan ini pasti dalam memahami bagaimana gen yang sama ada pada pria dan wanita. diekspresikan dan berfungsi secara berbeda, “jelasnya.

Baca Juga: WhatsApp Dibajak Dengan Merusak Akun Mobile Banking. Apakah itu benar?

Tim ilmuwan mempelajari genom beberapa spesies burung untuk memahami bagaimana mereka mengekspresikan ciri-ciri yang berbeda ini pada pria dan wanita.

Kode gen untuk protein, molekul besar yang kompleks yang mengontrol proses dalam tubuh dan bertanggung jawab atas fungsi dan struktur jaringan tubuh. Sebelum gen dapat digunakan untuk membuat protein, urutan DNA mereka ditranskripsikan menjadi RNA, molekul perantara yang berisi instruksi untuk membuat protein.

READ  Dua lusin planet lebih layak huni daripada Bumi

Ilmuwan menemukan bahwa pria dan wanita berbeda dalam cara menjahit bit RNA. Ini berarti bahwa gen yang sama dapat menghasilkan sejumlah besar protein dan fungsinya berbeda tergantung pada jenis kelamin gen yang diekspresikan. Proses ini dikenal sebagai penyambungan alternatif.

Dr. Alison Wright, seorang peneliti Universitas Sheffield dan penulis utama studi tersebut, mengatakan, “Sepertinya proses genetik ini sangat penting untuk mempromosikan keanekaragaman hayati, tidak hanya pada burung, tetapi juga dalam kerajaan hewan secara keseluruhan. ”

(ahl)

Written By
More from Said Rafiq

Jika pajak mobil baru nol persen, maka harga LCGC mulai dari total Rp 60 juta Halaman

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita sempat mengajukan wacana Pajak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *