Budak pada Irama: Tikus Tidak Dapat Menolak Ketukan yang Baik, Kata Peneliti Sains

Musik membuat Anda kehilangan kendali, Missy Elliott pernah menyanyikan lagu hit yang hampir mustahil untuk didengarkan tanpa ikut bergoyang. Sekarang para ilmuwan telah menemukan bahwa tikus juga menemukan ketukan berirama yang tak tertahankan, menunjukkan bagaimana mereka secara naluriah bergerak mengikuti irama musik.

Kemampuan ini pernah dianggap sebagai manusia yang unik, dan para ilmuwan mengatakan penemuan ini menawarkan wawasan tentang pikiran hewan dan asal-usul musik dan tarian.

“Tikus menunjukkan bawaan – yaitu, tanpa pelatihan atau paparan musik sebelumnya – sinkronisasi jam,” kata Dr. Hirokazu Takahashi dari Universitas Tokyo.

“Musik memberikan daya tarik yang kuat pada otak dan memiliki efek mendalam pada emosi dan kognisi,” tambahnya.

Meskipun telah ada demonstrasi sebelumnya tentang hewan yang menari mengikuti musik – TikTok memiliki banyak contoh – penelitian ini adalah salah satu penyelidikan ilmiah pertama terhadap fenomena tersebut.

Dalam studi yang diterbitkan dalam jurnal Science Advances, 10 tikus dipasangi akselerometer nirkabel mini untuk mengukur gerakan kepala sekecil apa pun. Mereka kemudian memainkan kutipan satu menit dari Sonata Mozart untuk Dua Piano di D mayor pada empat tempo yang berbeda: 75%, 100%, 200%, dan 400% dari kecepatan aslinya. Dua puluh sukarelawan manusia juga berpartisipasi.

Para ilmuwan berpikir mungkin saja tikus lebih menyukai musik yang lebih cepat karena tubuh mereka, termasuk detak jantung, bekerja lebih cepat. Sebaliknya, konstanta waktu otak secara mengejutkan serupa di seluruh spesies.

Namun, hasilnya menunjukkan bahwa partisipan tikus dan manusia memiliki sinkroni ketukan yang optimal ketika musik berada dalam kisaran 120-140 ketukan per menit (bpm) – mendekati 132 bpm asli dari komposisi Mozart – yang menunjukkan bahwa kami ‘ll memukul “sweet spot” untuk membelah mengalahkan. Tim juga menemukan bahwa tikus dan manusia menggerakkan kepala mereka dalam ritme yang mirip dengan irama, dan intensitas sentakan kepala menurun saat musik dipercepat.

“Hasil kami menunjukkan bahwa tempo optimal untuk sinkronisasi ketukan bergantung pada konstanta waktu di otak,” kata Takahashi.

Tim sekarang berencana untuk mempelajari bagaimana sifat musik lainnya, seperti melodi dan harmoni, terkait dengan dinamika otak. “Juga, sebagai seorang insinyur, saya tertarik menggunakan musik untuk kehidupan yang bahagia,” kata Takahashi.

READ  Teleskop James Webb menyelesaikan koreksi rata-rata dalam perjalanan ke titik pengamatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.