Bodoh! OJK kembali mencabut izin perusahaan Sandi Uno & Rosan

Jakarta, CNBC Indonesia – – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Pencabutan izin usaha asuransi umum PT Asuransi Recapital. Asuransi ini merupakan perusahaan yang didirikan bersama oleh pendiri OK OCE Sandiaga Uno dan Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia Rosan Perkasa Roeslani.

Pencabutan izin ini dilakukan dengan keputusan Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan nomor KEP-45 / D.05 / 2020 tanggal 16 Oktober 2020.

Hal ini terjadi karena perseroan tidak mampu memenuhi ketentuan yang menyebabkan pengenaan sanksi Pembatasan Kegiatan Usaha (PKU) yaitu memenuhi tingkat solvabilitas minimum.

Selama pencabutan ini dilakukan, pemegang saham, direktur, direktur dan karyawan asuransi ini dilarang untuk mentransfer, menggadaikan, menggadaikan atau menggunakan aset apa pun atau mengambil tindakan lain yang dapat mengurangi aset atau menurunkan nilai aset perusahaan.

Selain itu, perseroan dilarang berbisnis di bidang asuransi umum. Perusahaan juga diminta untuk mematuhi sejumlah peraturan OJK, seperti:

1. Mengakhiri semua aktivitas bisnis baik di dalam maupun di luar kantor pusat
2. Menyiapkan saldo penutup dan menyampaikannya ke OJK paling lambat 15 hari setelah tanggal pencabutan izin usaha
3. Menyelenggarakan rapat umum selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah tanggal pencabutan izin usaha untuk memutuskan pembubaran badan hukum PT Asuransi Recapital dan membentuk tim likuidasi.
4. Melakukan kewajiban lainnya sesuai ketentuan hukum yang berlaku

“Selain itu, setelah tim likuidasi terbentuk, pemegang saham, direksi, direksi dan karyawan PT Asuransi Recapital wajib memberikan data, informasi dan dokumen yang dibutuhkan tim likuidasi dan dilarang mengganggu proses likuidasi yang sedang dilakukan oleh tim likuidasi,” katanya. penulisan. dikutip Minggu (1 November 2020).

Ini bukan kali pertama OJK memberikan sanksi kepada perusahaan Sandi dan Rosan. Pada Februari lalu, OJK juga menjatuhkan sanksi pencabutan izin perantara pedagang efek (PSA / broker) dan denda Rp 600 juta terhadap mantan direktur utama PT Recapital Sekuritas Indonesia, Abi Hurairah Mochdie.

READ  Ekonomi di Brunei tumbuh 2,5 persen selama tahun depan

Sanksi ini terkait dengan posisi Abi sebagai Ketua MKBD (Modal Kerja Disesuaikan) di perusahaan tempatnya bekerja, Recapital Sekuritas.

Selain denda dan pencabutan izin, OJK juga menjatuhkan sanksi kepada Abi yang masih menjabat sebagai Ketua Umum Persatuan Ahli Pasar Modal Indonesia (Propami) dan dilarang bekerja sebagai pengurus, pemegang saham, dan pegawai kunci di perusahaan pasar modal selama tiga tahun.


Tak hanya Abi, OJK juga mencabut izin pialang yang sebelumnya milik Recapital Sekuritas beserta denda Rp 700 juta.

Hal ini terjadi karena perusahaan investasi tersebut menyembunyikan penerbitan obligasi pertukaran antara Recapital Sekuritas dengan PT Nexis Inti Persada dan tidak memasukkan aksi korporasi tersebut dalam Modal Kerja Disesuaikan (MKBD).

Dinyatakan bahwa sanksi tersebut terkait dengan pelanggaran Pasal 105 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal dan Peraturan Bapepam-LK Nomor VD5 tentang pemeliharaan dan pelaporan modal kerja yang disesuaikan.

Bursa Efek Indonesia sebelumnya telah mencabut keanggotaan Recapital Sekuritas sebagai anggota Bursa Efek (AB) dua tahun lalu. Pencabutan tersebut dilakukan dengan Surat Persetujuan Anggota Bursa (SPAB) pada tanggal 29 Januari 2018.

Kedua perusahaan tersebut merupakan bagian dari Recapital Advisory, keduanya didirikan pada tahun 1997 dengan nama PT Republik Indonesia Funding atau Finance Indonesia. Nama tersebut kemudian diubah menjadi Recapital hingga mempekerjakan 24.000 orang.

Selain asuransi dan sekuritas, Recapital juga memiliki PT Recapital Asset Management, PT Global Sarana Lintas Artha dan PT Recapital General Insurance (Reguard) dan telah membeli PT Bank Pundi Tbk (BEKS).

OJK juga mencabut izin sewa guna usaha
Pada 20 Oktober 2020, OJK juga mencabut izin usaha PT First Indo American Leasing Tbk (FINN). Pencabutan tersebut diatur dalam Keputusan Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan nomor KEP-50 / D.05 / 2020 tanggal 20 Oktober 2020.

READ  Inilah harta Jeff Bezos, orang terkaya di dunia yang diprediksi bangkrut

“Pencabutan izin usaha PT First Indo American Leasing, Tbk berlaku efektif sejak berlakunya Keputusan Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan,” bunyi surat tersebut.

Dengan dicabutnya izin usaha ini maka perusahaan dilarang melakukan usaha di bidang perusahaan keuangan dan wajib memenuhi hak dan kewajiban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Kewajiban tersebut meliputi hak dan kewajiban debitur, kreditur dan / atau donor yang berkepentingan. Kemudian memberikan informasi yang jelas kepada debitur, kreditur dan / atau pemodal yang berminat tentang mekanisme penyelesaian hak dan kewajiban, serta menyediakan pusat informasi dan pengaduan pelanggan di dalam perusahaan.

[Gambas:Video CNBC]

(Teman teman)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *