Beberapa lapisan es Antartika telah TUMBUH selama 20 tahun terakhir meskipun ada pemanasan global

Beberapa bagian Antartika sebenarnya telah mendapatkan es selama 20 tahun terakhir, penelitian baru menunjukkan, bahkan ketika benua itu telah mengalami kerugian yang signifikan akibat pemanasan global.

Para peneliti mengatakan es laut yang didorong ke lapisan es oleh perubahan pola angin regional mungkin telah membantu melindungi lapisan es itu dari kehilangan.

Rak es adalah bagian es yang mengapung yang menempel pada lapisan es darat dan mereka melindungi dari pelepasan es pedalaman yang tidak terkendali ke laut.

Selama akhir abad ke-20, pemanasan yang kuat di Semenanjung Antartika timur menyebabkan runtuhnya Lapisan Es Larsen A dan B masing-masing pada tahun 1995 dan 2002.

Peristiwa ini mempercepat es menuju lautan, yang pada akhirnya mempercepat kontribusi Semenanjung Antartika terhadap kenaikan permukaan laut.

Ada saat ketika, meskipun pemanasan global, beberapa lapisan es di Antartika Timur tumbuh di daerah tersebut.

Beberapa bagian Antartika sebenarnya telah mendapatkan es selama 20 tahun terakhir, penelitian baru menunjukkan, bahkan ketika benua itu telah mengalami kerugian yang signifikan akibat pemanasan global.

Selama akhir abad ke-20, pemanasan yang kuat di Semenanjung Antartika timur menyebabkan runtuhnya Lapisan Es Larsen A dan B masing-masing pada tahun 1995 dan 2002.  Ada saat ketika beberapa lapisan es di Antartika Timur tumbuh di daerah tersebut (ditandai dengan +).

Selama akhir abad ke-20, pemanasan yang kuat di Semenanjung Antartika timur menyebabkan runtuhnya Lapisan Es Larsen A dan B masing-masing pada tahun 1995 dan 2002. Ada saat ketika beberapa lapisan es di Antartika Timur tumbuh di daerah tersebut (ditandai dengan +).

CAIRAN Gletser DAN LUAS ES AKAN BERDAMPAK DRAMATIS TERHADAP TINGKAT LAUT GLOBAL

Permukaan laut global bisa naik sebanyak 3 meter jika Gletser Thwaites Antartika Barat runtuh.

Kenaikan permukaan laut mengancam kota-kota dari Shanghai ke London, bagian dataran rendah Florida atau Bangladesh, dan seluruh negara seperti Maladewa.

Di Inggris, misalnya, kenaikan 2 meter atau lebih dapat menyebabkan daerah seperti Hull, Peterborough, Portsmouth dan sebagian London timur serta Muara Thames terendam.

READ  Kehidupan di Bumi diluncurkan oleh meteorit, bukti baru menunjukkan

Runtuhnya gletser, yang bisa dimulai beberapa dekade lalu, juga bisa menenggelamkan kota-kota besar seperti New York dan Sydney.

Bagian dari New Orleans, Houston dan Miami di Amerika Serikat bagian selatan juga akan sangat terpukul.

Namun, sejak 2020, semakin banyak gunung es yang pecah dari Semenanjung Antartika timur.

Para ilmuwan, menggunakan kombinasi pengukuran satelit historis bersama dengan catatan laut dan atmosfer, mengatakan pengamatan mereka “menyoroti kompleksitas dan sering mengabaikan pentingnya variabilitas es laut dalam kesehatan lapisan es Antartika.”

Tim peneliti dari Universitas Cambridge, Universitas Newcastle dan Universitas Canterbury Selandia Baru menemukan bahwa 85 persen dari lapisan es sepanjang 870 mil (1.400 km) di sepanjang Semenanjung Antartika timur “maju terus menerus” di antara survei pantai. 2003-4 dan 2019.

Ini berbeda dengan kemunduran yang diperpanjang dari dua dekade sebelumnya.

Penelitian menunjukkan bahwa pertumbuhan ini terkait dengan perubahan sirkulasi atmosfer, yang mengakibatkan lebih banyak es laut terbawa ke pantai oleh angin.

dr Frazer Christie dari Scott Polar Research Institute (SPRI) di Cambridge dan penulis utama publikasi tersebut mengatakan: “Kami telah menemukan bahwa perubahan es laut dapat mencegah atau memulai pelepasan gunung es dari lapisan es Antartika yang besar.

“Terlepas dari bagaimana es laut di sekitar Antartika berubah dalam iklim yang memanas, pengamatan kami menggarisbawahi pentingnya variabilitas es laut yang sering diabaikan dalam kesehatan lapisan es Antartika.”

Di tahun 2019, dr. Christie dan rekan penulisnya adalah bagian dari ekspedisi untuk mempelajari kondisi es di Laut Weddell di lepas pantai Semenanjung Antartika Timur.

Para peneliti mengatakan es laut yang didorong ke lapisan es oleh perubahan pola angin regional mungkin telah membantu melindungi lapisan es itu dari kehilangan

Para peneliti mengatakan es laut yang didorong ke lapisan es oleh perubahan pola angin regional mungkin telah membantu melindungi lapisan es itu dari kehilangan

Ilmuwan kepala ekspedisi dan rekan penulis studi, Profesor Julian Dowdeswell, juga dari SPRI, mengatakan bahwa selama ekspedisi ditemukan bahwa bagian-bagian pantai beting es berada pada “posisi paling maju sejak pencatatan satelit dimulai pada awal 1960-an. “. adalah.

Setelah ekspedisi, tim menggunakan citra satelit 60 tahun yang lalu dan model laut dan atmosfer mutakhir untuk mempelajari pola spasial dan temporal perubahan lapisan es secara rinci.

Saat ini, juri sedang mencari tahu bagaimana es laut di sekitar Antartika akan berevolusi sebagai respons terhadap perubahan iklim dan dengan demikian mempengaruhi kenaikan permukaan laut, dengan beberapa model memprediksi hilangnya es laut di Samudra Selatan sementara yang lain memprediksi kenaikan es laut.

Tetapi pecahnya gunung es pada tahun 2020 dapat menandakan dimulainya perubahan pola atmosfer dan kembalinya kerugian, menurut penelitian tersebut.

dr Wolfgang Rack dari University of Canterbury dan salah satu rekan penulis makalah tersebut mengatakan: “Sangat mungkin bahwa kita melihat transisi kembali ke pola atmosfer yang serupa dengan yang diamati pada 1990-an yang mendorong hilangnya es laut dan akhirnya lebih banyak lapisan es yang terbentuk. .’

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal geosains alam.

Lapisan es Antartika mengandung 70% air tawar dunia — dan permukaan laut akan naik 180 kaki jika mencair

Antartika mengandung sejumlah besar air.

Tiga lapisan es yang menutupi benua itu mengandung sekitar 70 persen air tawar di planet kita — semuanya untuk menghangatkan udara dan lautan.

READ  Al-Qur'an dan Sains menjelaskan fenomena terbelahnya bulan: Okezone Techno

Jika semua lapisan es mencair karena pemanasan global, Antartika akan menaikkan permukaan laut global setidaknya 183 kaki (56 m).

Mengingat ukurannya, bahkan kerugian kecil di lapisan es dapat memiliki konsekuensi global.

Selain kenaikan permukaan laut, air lelehan akan memperlambat sirkulasi lautan dunia, sementara perubahan sabuk angin dapat mempengaruhi iklim belahan bumi selatan.

Pada Februari 2018, NASA mengungkapkan bahwa peristiwa El Niño menyebabkan Lapisan Es Antartika mencair hingga 25 sentimeter setiap tahun.

El Niño dan La Niña adalah peristiwa terpisah yang mengubah suhu air Samudra Pasifik.

Laut secara berkala berosilasi antara menjadi lebih hangat dari rata-rata selama El Niños dan lebih dingin dari rata-rata selama La Niñas.

Menggunakan citra satelit NASA, para peneliti menemukan bahwa fenomena samudera menyebabkan lapisan es Antartika mencair sementara hujan salju meningkat.

Pada Maret 2018, terungkap bahwa gletser berukuran Prancis yang lebih besar mengambang di lautan di Antartika daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Ini telah menimbulkan kekhawatiran bahwa itu bisa mencair lebih cepat saat iklim menghangat dan memiliki dampak dramatis pada kenaikan permukaan laut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.