Bahan kimia beracun tingkat tinggi dalam semprotan dan tisu anti-kabut yang akan bertahan selamanya | berita AS

Semprotan dan tisu anti-kabut, yang sering digunakan untuk mencegah pengembunan pada kacamata akibat pemakaian masker atau pelindung wajah, dapat mengandung PFAS yang berpotensi toksik tingkat tinggi.bahan kimia selamanya“Menurut sebuah studi baru dari Duke University.

Para peneliti menguji empat semprotan anti-kabut berperingkat teratas serta lima tisu anti-kabut berperingkat teratas yang dijual oleh Amazon. Dalam kesembilan produk, para ahli menemukan alkohol fluorotelomer (FTOH) dan fluorotelomer etoksilat (FTEO), dua jenis zat alkil per dan polifluorinasi (PFAS).

PFAS disebut sebagai bahan kimia selamanya karena umur panjangnya di lingkungan.

“Pengujian kami menunjukkan bahwa semprotan mengandung hingga 20,7 miligram PFAS per mililiter larutan, yang merupakan konsentrasi yang cukup tinggi,” kata pemimpin studi Nicholas Herkert, seorang rekan postdoctoral di Sekolah Lingkungan Nicholas di Duke.

Paparan beberapa PFA – terutama asam perfluorooctanoic (PFOA) dan asam perfluorooctanesulfonic (PFOS) – telah dikaitkan dengan kanker, penyakit tiroid, masalah kesuburan, dan masalah kesehatan lainnya.

Herkert mencatat bahwa FTOH dan FTEO belum dipelajari secara ekstensif, sehingga para ilmuwan tidak tahu risiko kesehatan apa yang dapat ditimbulkannya, tetapi penelitian saat ini menunjukkan bahwa FTOH yang dihirup atau diserap melalui kulit rusak dan menyumbat dalam tubuh beracun, tahan lama. PFA bisa menjadi.

FTEO yang digunakan dalam keempat semprotan anti-kabut juga dianalisis dalam studi baru dan menunjukkan toksisitas yang mengubah sel secara signifikan dan konversi menjadi sel lemak dalam tes laboratorium, kata Herkert.

“Sangat mengkhawatirkan untuk berpikir bahwa produk yang digunakan orang setiap hari untuk melindungi diri mereka sendiri selama pandemi Covid dapat menempatkan mereka pada risiko yang berbeda,” kata Heather Stapleton, profesor kimia lingkungan dan kesehatan terkemuka di Duke.

Stapleton memulai penelitian setelah memeriksa bahan-bahan dalam botol semprotan anti-kabut yang dia beli untuk putrinya yang berusia 9 tahun.

Stapleton menemukan bahwa bahan dari delapan produk lainnya tidak terdaftar, sehingga hampir tidak mungkin untuk mengetahui apakah mereka mengandung bahan kimia beracun sampai mereka dianalisis dengan peralatan dari laboratorium penelitian mereka.

Studi ini, yang dilakukan oleh Herkert dan Stapleton dengan peneliti dari Duke University, Wayne State University, dan University of North Carolina di Charlotte, hanya yang kedua yang pernah fokus pada FTEOS. Para peneliti menerbitkan studi peer-review mereka di jurnal Environmental Science & Technology pada 5 Januari.

Herkert dan Stapleton mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memperluas hasil awal, dengan studi organisme hidup yang lebih besar sebagai langkah berikutnya. Studi yang mencakup sampel semprotan dan tisu yang lebih besar juga dapat membantu mengidentifikasi bahan kimia lain yang tidak diketahui yang digunakan dalam produk ini.

“Karena Covid, lebih banyak orang dari sebelumnya, termasuk banyak profesional medis dan responden pertama lainnya, menggunakan semprotan dan tisu ini untuk mencegah kacamata mereka berembun saat mengenakan masker atau pelindung wajah,” kata Stapleton. “Mereka berhak tahu apa yang ada dalam produk yang mereka gunakan.”

READ  Planet "aneh" baru dengan atmosfer "tidak diketahui" sangat mirip dengan Bumi, kata NASA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *