Aston Martin mengumumkan kepergian bos tim F1 Szafnauer

Szafnauer sudah lama diharapkan untuk berhenti dari perannya di Aston Martin, dan Motorsport.com melaporkan pada bulan November bahwa dia sedang mencari mengambil peran manajerial dalam tim Alpine saingan.

Szafnauer mengatakan dia “tidak punya niat” bahwa dia meninggalkan Aston Martin dan dia terikat kontrak jangka panjang.

Tetapi Aston Martin mengumumkan pada hari Rabu bahwa Szafnauer telah melepaskan perannya sebagai kepala tim dan CEO dari skuad F1-nya.

“Otmar Szafnauer telah meninggalkan perusahaan dan perannya dengan tim Formula 1 Aston Martin Cognizant akan dilakukan dalam tim eksekutif sampai penggantinya ditunjuk,” kata pernyataan itu.

“Kami ingin mengucapkan terima kasih atas pekerjaan yang telah dia lakukan untuk tim selama 12 tahun terakhir dan berharap yang terbaik untuk masa depan karena dia pasti akan menghadapi tantangan baru.

“Untungnya, kami dipimpin dan diarahkan oleh sekelompok individu yang kuat dan kami ingin meluangkan waktu untuk mengeksplorasi opsi sebelum mengumumkan struktur tim baru.

“Tim saat ini sedang fokus menyiapkan mobil yang sekompetitif mungkin untuk awal musim 2022.”

Szafnauer pertama kali bergabung dengan roster yang berbasis di Silverstone pada tahun 2009 ketika dikenal sebagai Force India. Dia memainkan peran penting dalam mengelola masalah keuangan yang dihadapinya pada tahun 2018 sebelum diakuisisi oleh Lawrence Stroll, yang akhirnya mengganti nama daftar Aston Martin untuk tahun 2021.

Pada bulan September, Aston Martin mempekerjakan mantan bos McLaren F1 Martin Whitmarsh sebagai CEO Grup divisi teknologi kinerjanya. Namun, Szafnauer mengatakan kedatangan Whitmarsh tidak mempengaruhi perannya di tim.

Pada akhir pekan Grand Prix Brasil, terungkap bahwa Szafnauer mungkin beralih ke Alpine, tetapi tidak ada berita yang diumumkan tentang rencana masa depannya.

READ  Peringkat pemain Nottingham Forest v Middlesbrough - 3 dan 4 pada malam yang suram di City Ground

Pada akhir pekan Interlagos, Szafnauer mengatakan dia “sama terkejutnya dengan siapa pun” ketika dia membaca laporan bahwa dia bisa bergabung dengan Alpine, tetapi dia tidak dapat menyangkal telah melakukan kontak dengan tim.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.