Azerbaijan bereaksi terhadap UNESCO | penganiayaan

01/02/2021 Nagorno-Karabakh (Kepedulian Kristen Internasional) – Beberapa video Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev dan Ibu Negara Mehriban Aliyeva di Nagorno-Karabakh (Armenia: Artsakh). Kunjungan ini dikutuk karena Ibu Negara dinobatkan sebagai Duta Besar Niat Baik UNESCO pada tahun 2004.

UNESCO menerbitkan pernyataan bahwa Azerbaijan menunda misinya di Nagorno-Karabakh. Tujuan dari misi tersebut adalah untuk menginventarisasi situs budaya penting yang membutuhkan perlindungan. Situs-situs ini adalah orang Kristen Armenia dan dalam bahaya dihancurkan atau digunakan untuk tujuan lain oleh Azerbaijan, yang sekarang menguasai sebagian besar Nagorno-Karabakh. Azerbaijan terjawab atas pernyataan UNESCO bahwa Azerbaijan tidak percaya bahwa UNESCO bertindak tidak memihak dan bahwa mereka harus menyelidiki kejahatan perang Armenia terhadap kekayaan budaya Azerbaijan.

Kegiatan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh didukung oleh Turki, yang menerbitkan artikel berbahasa Inggris di pers negaranya yang berisi revisionisme sejarah tentang sejarah agama di wilayah tersebut. Daerah ini awalnya Kristen tetapi telah menjadi Islam selama invasi Turki. Pogrom dan genosida berikutnya yang dilakukan oleh Turki dan Azerbaijan telah menghapus banyak memori sosial kolektif Kristen dan juga memaksa orang Kristen untuk pindah.

Penting juga untuk diperhatikan bahwa file Kebebasan peringkat pers untuk Turki (154) dan Azerbaijan (168) cukup rendah. Untuk informasi lebih lanjut tentang taktik yang digunakan Turki untuk membenarkan pemberantasan agama Kristen dari wilayah tersebut, lihat laporan bersama ICC. Turki: Tantangan bagi Umat Kristen 2016-2020.

Untuk wawancara, silakan hubungi Olivia Miller, Koordinator Komunikasi: [email protected]

READ  Apakah ada energi gelap di alam semesta?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *