Ashraf Ghani menuduh sekutu internasional jatuhnya Afghanistan ke tangan Taliban | Afganistan

Mantan Presiden Afganistan Achraf Ghani memecah kesunyiannya dengan wawancara pertamanya sejak penerbangannya dari Kabul empat bulan lalu, yang pada dasarnya menuduh komunitas internasional dan khususnya Amerika atas kejatuhan republik.

Ghani mengatakan kepada BBC bahwa dia dilarikan untuk melarikan diri dari Kabul dengan helikopter oleh penasihat keamanan nasionalnya yang “takut” Hamdullah Mohib dan komandan detasemen keamanan presiden yang runtuh.

“Mereka mengatakan bahwa PPS [presidential protection service] runtuh, [and] jika saya mengambil sikap, mereka semua akan dibunuh, ”kata Ghani. “Dia [Mohib] tidak memberi saya lebih dari dua menit.

Dia berbicara dengan mantan Kepala Staf Pertahanan Inggris, Jenderal Sir Nick Carter, yang merupakan editor tamu program Today BBC Radio 4.

Taliban jelas sedang dalam perjalanan untuk mengendalikan Afganistan sebelum Ghani melarikan diri ke pengasingan, tetapi kepergiannya yang tergesa-gesa mengakhiri harapan akan penyerahan yang tertib yang dapat menopang sejumlah bantuan dan menggagalkan rencana untuk pemerintahan yang inklusif.

Hari ini Afghanistan dilanda kelaparan; ekonominya telah berkontraksi lebih dari sepertiga, dan sektor kesehatan dan pendidikannya telah dilumpuhkan oleh penghentian mendadak dana asing yang mereka andalkan.

Ditanya oleh Carter apa yang akan dia katakan kepada orang-orang Afghanistan, banyak dari mereka “menuduh Anda sebagai pemimpin mereka” untuk bencana saat ini, Ghani mengatakan kesalahan terbesarnya adalah mengandalkan sekutu Afghanistan.

“Apa yang mereka cela saya dengan benar, mereka memiliki hak untuk melakukannya, saya mempercayai kemitraan internasional kami dan saya mengikuti jalan ini,” katanya. “Kita semua telah membuat kesalahan besar dengan berasumsi bahwa kesabaran masyarakat internasional akan bertahan lama. “

Ghani mengkritik Washington karena membiarkan pemerintahnya keluar dari pembicaraan damai selama bertahun-tahun dengan Taliban, mengklaim bahwa perjanjian yang ditandatangani di bawah utusan perdamaian AS Zalmay Khalilzad sebenarnya mengorbankan Afghanistan untuk kelancaran keberangkatan pasukan AS.

“Dari segi proses dan hasil, tanggung jawab jelas harus ada pada [American] tim,” ujarnya. “Kami tidak pernah mendapat kesempatan untuk duduk bersama mereka [the Taliban]. Duta Besar Khalilzad duduk bersama mereka; itu telah menjadi masalah Amerika, bukan masalah Afghanistan. Mereka menghapus kita.

Khalilzad mengatakan dalam wawancaranya sendiri dengan program Today bahwa runtuhnya republik itu karena “kegagalan kepemimpinan Afghanistan” dan pasukan Afghanistan yang tidak “berdiri keras” melawan Taliban.

Enam bulan lalu, keduanya termasuk di antara tokoh paling berpengaruh yang membentuk masa depan Afghanistan; sekarang tak satu pun dari mereka siap untuk menerima tanggung jawab atas tragedi yang menunggu negara.

Carter bertanya kepada mantan presiden tentang penyesalan pribadi selama 100 hari terakhir. Ghani tidak menyebutkan krisis kemanusiaan, tetapi menyesali kerusakan reputasi dan warisannya. “Pekerjaan saya hancur. Nilai-nilai saya diinjak-injak, dan saya dijadikan kambing hitam.

READ  Gedung Miami Runtuh: Pencarian Korban Dibatalkan Setelah Dua Minggu, Pihak Berwenang Mengatakan "Tidak Ada Kesempatan Hidup" | Berita AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *