Amal Inggris membantu korban banjir di Pakistan dengan penggalangan dana cryptocurrency

Jenderal Asim Munir mengambil alih sebagai panglima militer Pakistan di tengah kepahitan politik yang intens

ISLAMABAD: Jenderal Asim Munir mengambil alih kepemimpinan Angkatan Darat Pakistan pada sebuah upacara pada hari Selasa, mengambil komando dari Jenderal Qamar Javed Bajwa di saat debat publik yang intens mengenai peran dan kekuatan militer dalam sistem politik negara.

Bajwa pensiun setelah menjalani masa jabatan enam tahun yang diperpanjang di pucuk pimpinan sebuah lembaga yang secara historis memiliki dampak besar pada pemerintahan dan kebijakan luar negeri negara bersenjata nuklir di Asia Selatan itu.

Dia juga mengundurkan diri pada saat tentara, yang telah memerintah Pakistan selama hampir setengah dari 75 tahun sejarahnya, menghadapi kritik keras, yang bisa dibilang belum pernah terjadi sebelumnya untuk institusi yang sangat berkuasa, terutama karena perannya dalam politik.

Inti dari serangan itu adalah mantan Perdana Menteri Imran Khan dan partainya di Pakistan Tehreek-e-Insaf, yang menuduh Bajwa mendukung pemerintah koalisi yang dipimpin Shehbaz Sharif dan membantunya meraih kekuasaan melalui mosi tidak percaya di parlemen Khan menghapus saya dari kantor pada bulan April. Tentara menyangkal hal ini.

“Saya sangat percaya bahwa tentara akan menetapkan standar keberhasilan baru di bawah kepemimpinannya,” kata Bajwa tentang penggantinya dalam pidato perpisahannya pada upacara serah terima di markas tentara di Rawalpindi.

“Insya Allah, pengangkatannya akan terbukti positif bagi tentara dan negara.”

Dalam pidatonya pekan lalu, Bajwa langsung menentang Khan dan mengatakan militer tidak akan lagi berperan dalam politik nasional ke depan.

“Keadaan histeria telah dibuat di negara itu dengan dalih narasi yang dipalsukan dan salah,” kata panglima militer tersebut tentang kritik terhadap militer, yang didasarkan pada tuduhan utama Khan bahwa Washington membantu pemecatannya dengan bantuan politik lokal. saingan, tuduhan dari Amerika Serikat ditolak.

READ  PDB Indonesia pada kuartal pertama menyusut 0,74%, menuju pemulihan - bisnis

Bajwa juga mengatakan pekan lalu bahwa militer memutuskan pada Februari tahun lalu untuk melepaskan peran apa pun dalam politik Pakistan.

Analis tetap skeptis ini akan terjadi, dan tak lama setelah pensiun, para pengkritiknya menggambarkan warisannya sebagai salah satu “kekacauan politik”.

“Gen. Keputusan Bajwa meninggalkan gejolak politik, ekonomi yang hancur dan yang terburuk, pelanggaran kepercayaan antara tentara dan warga,” kata pemimpin senior PTI dan asisten Khan Asad Umar di Twitter.

“Ada pengendalian kerusakan besar-besaran yang harus dilakukan oleh GHQ[Mabes Umum Angkatan Darat]yang baru didirikan setelah kepergian Jenderal Bajwa,” kata mantan Sekretaris Hak Asasi Manusia Shireen Mazari, mengacu pada kepemimpinan militer yang baru.

Sebelum serah terima, Bajwa mengadakan pertemuan perpisahan dengan Perdana Menteri Sharif dan Presiden Arif Alvi pada hari Senin, di mana kedua pemimpin memuji layanan perwira yang keluar ke Pakistan.

“Di bawah kepemimpinan Jenderal Qamar Javed Bajwa, tentara telah memberikan layanan teladan dalam mengatasi berbagai tantangan secara efektif, termasuk pengecualian negara dari daftar abu-abu FATF (Satuan Tugas Aksi Keuangan), pandemi COVID-19 dan banjir bandang baru-baru ini. ‘ kantor perdana menteri mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kamu mendapat kehormatan untuk memimpin pasukan terbaik di dunia.”

Komando Angkatan Darat sekarang diserahkan kepada Munir, yang telah memegang beberapa posisi puncak di militer selama lebih dari tiga dekade.

Munir, digambarkan oleh media sebagai seorang jenderal yang “berkepala dingin”, dibesarkan di kota garnisun Rawalpindi dan merupakan putra seorang kepala sekolah. Pertama di kelasnya di akademi militer, dia menerima penghargaan perwira bergengsi yang dikenal sebagai Pedang Kehormatan.

Munir sebelumnya menjabat sebagai kepala intelijen militer Pakistan pada 2017 dan kepala intelijen antar-lembaga pada 2018. Setelah hanya delapan bulan, dia tiba-tiba dicopot sebagai kepala ISI dalam apa yang diterima secara luas sebagai mosi oleh Perdana Menteri Khan saat itu. Alasan pemecatannya tidak diberikan.

READ  Akuisisi Giphy Meta tetap diblokir setelah putusan Pengadilan Banding Inggris

Sebelum menjadi Panglima TNI, Munir menjabat sebagai Quartermaster General Angkatan Darat.

Di dalam negeri, pengangkatannya dapat berdampak pada demokrasi Pakistan yang rapuh pada saat protes jalanan dan di tengah seruan yang meluas untuk pemilihan dini. Dia juga yakin akan membuka jalan bagi hubungan Pakistan dengan negara tetangga India dan Afghanistan yang dikuasai Taliban, dan membuat koreografi tarian halus hubungan Islamabad dengan Beijing dan Washington.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.