Wifi Cop27 di Mesir memblokir hak asasi manusia dan situs berita utama | polisi 27

Para peserta dalam polisi 27 Pertemuan iklim menemukan bahwa koneksi internet konferensi memblokir akses ke organisasi hak asasi global Human Rights Watch (HRW) dan situs berita penting lainnya yang diperlukan untuk mendapatkan informasi selama pembicaraan.

HRW akan menjadi tuan rumah meja bundar di Cop27 dengan Amnesty International, yang situsnya dapat diakses melalui wifi konferensi. Daftar situs yang diblokir juga termasuk platform blogging Medium, satu-satunya outlet media independen Mesir, Mada Masr, dan outlet Qatar Al Jazeera.

Alexandria Villaseñor, seorang aktivis yang memimpin organisasi iklim pemuda Earth Uprising, tweeted“Ada begitu banyak situs web yang diblokir di Mesir untuk #Polisi27, bahwa itu terlihat dan sulit bagi kita untuk bekerja. Kami tidak dapat menggunakan @Bumi_Pemberontakan Situs Medium, karena Medium diblokir. Kantor berita yang kami maksud diblokir. Dia menambahkan: “Tidak ada aksi iklim tanpa kebenaran dan informasi.”

Pengamat dan peserta konferensi khawatir penguncian di COP27 adalah bagian dari upaya otoritas Mesir untuk memisahkan negosiasi iklim penting dari masalah hak asasi manusia, mengendalikan apa yang dapat dilihat oleh para peserta di kota resor terpencil Sharm el-Sheikh dalam catatan tindakan keras Mesir selama beberapa dekade. hak asasi manusia dan membatasi pemahaman mereka tentang negara tempat pembicaraan berlangsung.

Penyedia telekomunikasi Mesir untuk sementara mencabut larangan panggilan voice over internet protocol (VoIP) selama Cop27, seperti panggilan WhatsApp. Namun pihak berwenang tetap menerapkan sistem yang canggih dan ekstensif untuk memblokir situs web yang dianggap kritis terhadap otoritas Mesir, termasuk media independen dan organisasi hak asasi manusia. Kelompok kebebasan internet, termasuk Qurium dan Lab warga telah mendokumentasikan seberapa dalam teknologi inspeksi paket yang disediakan oleh perusahaan Kanada Sandvine memungkinkan otoritas Mesir memblokir situs web sesuka hati.

READ  Aktivis hak-hak perempuan Saudi Loujain al-Hathloul dibebaskan dari penjara | Arab Saudi

“Pihak berwenang Mesir telah memblokir akses ke sekitar 700 situs web, termasuk media berita independen dan kelompok masyarakat sipil. Hal ini sangat membatasi akses terhadap informasi yang perlu didiskusikan, termasuk isu-isu lingkungan dan hak asasi manusia. Aksi iklim yang efektif membutuhkan lebih banyak orang untuk menyuarakan pendapat mereka, bukan lebih sedikit,” kata direktur lingkungan HRW Richard Pearshouse.

Jumlah situs yang diblokir telah meledak sejak Mesir mulai memblokir situs berita independen pada tahun 2017dimulai dengan Mada Masr dan Al Jazeera, yang sering menjadi target pemerintah Mesir sejak 2013, termasuk salah satunya persidangan jurnalis Al Jazeera yang dipublikasikan secara luas.

Pada September 2020, Jaringan Arab untuk Informasi Hak Asasi Manusia dan Mada Masr dilaporkan bahwa 628 situs telah diblokir di Mesir, termasuk 116 situs berita, 15 berurusan dengan masalah hak asasi manusia, 27 situs kritik politik dan 349 situs yang memungkinkan pengguna untuk mengunduh layanan jaringan pribadi virtual (VPN), yang juga dilarang di Mesir, dan oleh karena itu untuk mencegah pengguna internet menghindari larangan di situs web.

Awal tahun ini, pemblokiran situs berita telah diperluas untuk memasukkan outlet media independen Al-Manassa, mendorong organisasi kebebasan berbicara Pasal 19 untuk mengatakan bahwa “sejauh ini tidak ada lembaga pemerintah yang mengumumkan tanggung jawabnya atas keputusan pemblokiran ini”.

HRW melaporkan sesaat sebelum dimulainya COP27 tentang tindakan keras negara Mesir terhadap aktivisme lingkungan dan penelitian independen, mendorong banyak aktivis ke pengasingan dan secara drastis mengurangi kelompok apa yang berbasis di dalam negeri yang dapat melakukannya, karena takut ditangkap, ditutup organisasi mereka atau lebih buruk.

“Hambatan lain untuk penelitian independen adalah keterbatasan akses informasi”, Itu berkata. “Sensor besar-besaran seperti itu, ditambah dengan penangkapan dan penuntutan yang sistematis wartawan, sangat membatasi akses informasi dan pelaporan tentang topik yang dianggap dilarang oleh pemerintah, termasuk masalah lingkungan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.