WEF menandatangani pakta konservasi laut dengan Indonesia

DAVOS:

Forum Ekonomi Dunia (WEF) pada hari Kamis menandatangani kemitraan baru dengan pemerintah Indonesia pada pertemuan tahunan 2023 untuk mendukung ambisinya meningkatkan upaya pemulihan karbon biru dan melindungi lautan.

Kemitraan ini adalah yang pertama dari rangkaian yang diprakarsai oleh Agenda Aksi Laut Forum untuk membantu memenuhi permintaan yang meningkat pesat akan sertifikat dan proyek karbon biru berkualitas tinggi di seluruh dunia dan pemangku kepentingan karbon biru global menyatukan orang-orang dari berbagai sektor.

Karbon biru — karbon yang ditangkap dan diasingkan oleh ekosistem laut — menyimpan hingga lima kali lebih banyak karbon per hektar daripada hutan hujan tropis. Ekosistem seperti hutan bakau, padang lamun dan rawa-rawa garam juga penting dalam melindungi garis pantai dari badai dan bencana alam lainnya dan bertindak sebagai pembibitan stok ikan, yang menyediakan sumber makanan dan lapangan kerja yang penting, terutama bagi masyarakat pesisir.

“Karbon biru memiliki potensi besar untuk memulihkan ekosistem laut dan ketahanan masyarakat pesisir, sekaligus berkontribusi terhadap mitigasi perubahan iklim dan mengumpulkan dana penting untuk memajukan kebutuhan perlindungan dan konservasi laut yang mendesak,” kata Kristian Teleki, Direktur, Agenda Aksi Laut, Forum Ekonomi Dunia .

“Kami sangat senang bekerja sama dengan Indonesia untuk mewujudkan potensi win-win-win ini.”

Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, adalah pemimpin karbon biru dan ekonomi kelautan berkelanjutan, dan merupakan rumah bagi sumber daya karbon biru terbesar di dunia.

Forum Ekonomi Dunia mengumumkan pada November 2022 peluncuran Ocean 20 (O20) dengan pemerintah Indonesia, yang saat itu memimpin G20, untuk mempercepat ekonomi biru berkelanjutan di kawasan tersebut.

“Indonesia senang bermitra dengan Forum Ekonomi Dunia,” kata Luhut B. Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia.

READ  Skenario terburuk Bank Dunia untuk Indonesia semakin buruk - bisnis

“Kami memiliki hutan bakau terbesar dan paling beragam di dunia dan kami berkomitmen untuk merehabilitasi 600.000 hektar hutan bakau pada tahun 2024. Menciptakan kemitraan antara Indonesia dan Forum Kerja Karbon Biru ini akan sangat membantu mempercepat upaya kita dalam perubahan iklim. ”

Kemitraan antara World Economic Forum dan Indonesia akan menyatukan para pemangku kepentingan dari berbagai sektor dan inisiatif yang berkepentingan dengan karbon biru. Hal ini selanjutnya akan mengembangkan dan mengoordinasikan peta jalan nasional Indonesia dengan prioritas nasional yang terperinci, yang pada gilirannya akan mengkatalisasi pendanaan strategis.

“Sebagai pemimpin dunia dalam karbon biru, Indonesia, sebagai mitra nasional pertama forum tersebut, akan memberikan contoh bagaimana tindakan terkoordinasi dapat meningkatkan kontribusi karbon biru terhadap iklim, keanekaragaman hayati, dan manfaat sosial,” kata Teleki.

Forum Ekonomi Dunia akan terus bekerja untuk meningkatkan upaya karbon biru dan membantu negara memenuhi target iklim nasional mereka dan mengoordinasikan inisiatif yang ada. Ini juga akan berkoordinasi dengan perusahaan yang mencari peluang untuk berinvestasi dalam proyek karbon biru dengan mendukung penerapan Prinsip dan Panduan Karbon Biru Berkualitas Tinggi yang baru-baru ini dirilis dalam kolaborasi antara Forum dan beberapa organisasi terkemuka dunia yang berurusan dengan Karbon Biru. IAN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.