Waspadalah Terhadap Debitur Beriktikad Buruk – Editorial

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta
Sel, 7 September 2021

2021-09-07
01:27

6d81e3df9943227aba70bd118d38a3a5
1
staf redaksi
risiko moral, kebangkrutan, perppu, utang, penyelesaian, COVID-19, pengadilan, moratorium, APINDO
Gratis

Pemerintah, yang sedang mempertimbangkan moratorium pengajuan aplikasi berdasarkan Undang-Undang Nomor 37 Tahun 2004 tentang Kepailitan dan Pembayaran Ditangguhkan (PKPU), harus menyadari bahwa undang-undang tersebut dimaksudkan untuk melayani pemberi pinjaman dan peminjam. Tidak dapat menguntungkan satu pihak dengan mengorbankan pihak lain.

Memang benar bahwa resesi ekonomi yang disebabkan oleh pandemi telah menempatkan banyak peminjam korporasi dalam kesulitan keuangan sejak tahun 2020, dan jumlah permohonan pailit dan PKPU yang diajukan ke pengadilan sebenarnya meningkat lebih dari dua kali lipat. Jumlah terbaru Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada Agustus mencapai 400.

Namun, pemerintah harus berhati-hati dalam memenuhi seruan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) untuk moratorium tiga tahun pengajuan pailit dan petisi PKPU, karena kebijakan drastis seperti itu akan merusak sistem kredit dan disalahgunakan oleh peminjam selama saat-saat buruk bisa dipercaya.

Moratorium juga dapat meningkatkan risiko tunggakan pajak karena perusahaan yang mengetahui bahwa negara, sebagai kreditur, tidak dapat mengambil hukuman ekstrim terhadap kewajiban pajak yang telah jatuh tempo selama periode moratorium dapat tergoda untuk membatalkan kewajiban pajak mereka.

Undang-undang mengatur proses kepailitan dan warisan yang diawasi pengadilan. Keduanya saling terkait, karena proses kepailitan dapat mengakibatkan restrukturisasi utang, meskipun tujuan utamanya adalah likuidasi, sedangkan likuidasi dari PKPU dapat mengakibatkan kepailitan.

PKPU berbeda dari skema warisan tradisional karena proses PKPU dilakukan di bawah pengawasan peradilan, melibatkan debitur dan semua kreditur, dan mengusulkan rencana pemulihan untuk menjaga bisnis debitur tetap hidup dan membayar kreditur dari waktu ke waktu. Peraturan tersebut dengan demikian memberikan kepastian hukum bagi kreditur dan debitur.

READ  Balas dendam untuk wanita terkaya di dunia setelah perceraian Jeff Bezos

Persoalannya, banyak perusahaan yang sering enggan menggunakan sistem PKPU, mungkin karena mahalnya biaya hukum atau stigma masyarakat. Pemerintah juga harus mempertimbangkan apa yang sering diklaim oleh debitur sebagai persyaratan yang sangat sederhana untuk mengajukan permohonan kreditur. Undang-undang tidak mensyaratkan peninjauan pailit karena pemohon hanya perlu membuktikan bahwa dua kreditur mengajukan permohonan dan salah satu utangnya telah jatuh tempo.

Jika pemerintah, yang didukung oleh kontrol mayoritas DPR, sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan peraturan pemerintah pengganti undang-undang (Perppu) untuk mengubah UU Kepailitan dan PKPU 2004, perubahan itu seharusnya lebih luas dari sekadar moratorium.

Setiap perubahan undang-undang juga harus meninjau persyaratan untuk mengajukan aplikasi pengadilan dan menyelidiki masalah mengapa perusahaan enggan untuk melalui proses PKPU. Kepailitan dan moratorium PKPU tidak boleh lebih dari satu tahun dan hanya terbatas pada peminjam di sektor ekonomi yang paling terpukul oleh pandemi.

Moratorium menyeluruh tidak hanya akan menyebabkan banjir sengketa hukum yang membanjiri sumber daya pengadilan, tetapi juga dapat digunakan dengan itikad buruk oleh debitur. Kekhawatiran utama kami adalah bahwa moratorium selimut hingga tiga tahun dapat merusak sistem kredit, yang sangat penting dalam membawa hati dan jiwa ke dalam perekonomian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *