Waspadai Ganjing Bumi yang mengguncang! China marah, kapal AS masuk

Jakarta, CNBC Indonesia – China telah memperingatkan Amerika Serikat (AS) di Laut China Selatan (SCS). Memang, kapal perusak Amerika Serikat USS John S. McCain memasuki Kepulauan Xisha (Paracel) tanpa izin pada Jumat (10/9/2020).

Dikutip dari media CGTN setempat, aksi tersebut dinilai berbahaya dan provokatif. Kepulauan Xinsha diklaim oleh China sebagai milik negara tersebut meski nyatanya sejumlah negara memiliki kesamaan pandangan, yakni Vietnam dan Taiwan.


“Angkatan Laut China mengetahui navigasi Amerika dan mengirim angkatan laut dan udara untuk memantau perjalanan itu,” kata Kolonel Senior Zhang Nandong, juga juru bicara Komando Teater Selatan PLA, Sabtu dalam pernyataan yang dikutip oleh media. Lokasi CGTN (10/10/2020).

Dia mendesak Amerika Serikat untuk menghentikan operasi militer. Dia menambahkan bahwa kedaulatan China atas Laut China Selatan tidak dapat disangkal, berjanji untuk menjaga integritas wilayah China dengan semua tindakan yang diperlukan.

Zhang mengatakan Amerika Serikat sering “melenturkan ototnya” dan memperkuat kehadiran militernya di arena. Menurut dia, hal ini sangat merusak kedaulatan dan kepentingan keamanan China serta merusak perdamaian dan stabilitas kawasan, kata Zhang.

Sementara itu, dikutip dari Americanmilitary News, Armada ke-7 Angkatan Laut AS mengatakan McCain telah menggunakan hak navigasi dan kebebasan di sekitar Kepulauan Paracel. Operasi tersebut menunjukkan bahwa perairan ini terletak di luar apa yang secara hukum dapat diklaim China sebagai laut teritorialnya.

China telah mengklaim pulau-pulau di Laut China Selatan sebagai bagian dari kebijakan garis sembilan poin yang diumumkan pada tahun 2009. Hal ini terjadi meskipun wilayah tersebut terletak hingga 1.000 mil laut di lepas pantai China.

Pulau-pulau yang diklaim China juga diklaim oleh Malaysia, Vietnam, dan Filipina, karena wilayahnya dekat dengan pesisir negara-negara tersebut. Dengan RI, Tiongkok tegang atas Natuna Utara.

READ  Amoeba "Brain Eaters" yang ditemukan di Texas, AS, demikian penjelasan para ahli LIPI

Amerika Serikat sebelumnya secara resmi menolak klaim China ini. Amerika Serikat meminta China untuk melanggar hukum Juli lalu.

Sebelumnya, NATO diundang untuk berpartisipasi dalam pengawasan China di kawasan tersebut. Empat negara QUAD yang terdiri dari Amerika Serikat, Jepang, India dan Australia juga akan membentuk aliansi untuk mengawasi China di Asia.

[Gambas:Video CNBC]

(Kepala / kepala)


Written By
More from Kaheela Miah

Bali Menjadi Tujuan Bulan Madu # 1 Dunia

KOMPAS.com – Ada kabar baik untuk pariwisata Indonesia selama pandemi Covid-19. Laporan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *