Warga Kuba memprotes pemadaman listrik empat hari setelah Badai Ian | Kuba

Empat hari setelah Ian, badai Kategori 3, protes meletus pada waktu yang berbeda Kuba pada kurangnya listrik setelah badai.

Alex Bandrich, 35, seorang desainer grafis dengan chihuahua-nya, Richi, di tangan, melakukan protes dengan lebih dari 100 orang di jalan utama di lingkungan makmur Vedado pada Sabtu malam.

“Saya tidak memiliki lampu di rumah saya selama lima hari terakhir,” katanya. “Saya kehilangan makanan, meskipun saya menyimpannya di rumah teman [with power]dan saya harus membawa putri saya ke ibu mertua saya.

Mengingat orang-orang stres tanpa pengalaman listrik, suasana di protes Vedado tenang. Polisi tidak ikut campur dalam demonstrasi, tidak ada penangkapan. Sebaliknya, negara memilih untuk mengirim pejabat, ditemani oleh anggota partai, untuk terlibat dengan pengunjuk rasa.

María Perez, yang diidentifikasi sebagai warga biasa, mengatakan dia datang untuk berbicara dengan para pengunjuk rasa untuk membela “revolusi”. “Setiap kali saya pikir proyek sosial yang kami buat dalam bahaya, saya akan berada di sana,” katanya.

Namun taktik para pengunjuk rasa itu kreatif, menciptakan dilema bagi negara: ada laporan orang-orang berbaris di jalan-jalan untuk memblokir lalu lintas di luar stadion bisbol utama ibu kota; di Havana timur, yang lain meletakkan batu di depan stasiun bus, mengatakan mereka tidak akan mengizinkan transportasi sampai listrik kembali menyala.

Otoritas negara bagian mengatakan listrik – yang padam di seluruh Kuba setelahnya Badai Ian – sebagian besar kembali ke ibukota pada hari Jumat sore.

Sejak badai, protes juga telah dilaporkan di kota barat Matanzas dan kota timur Holguin.

Kamis dan Jumat malam tidak ada internet di Kuba. Tidak jelas apakah ini dikoordinasikan oleh pemerintah untuk membuat protes lebih sulit diatur (seperti yang telah terjadi sebelumnya) atau apakah pemadaman internet adalah akibat dari pemadaman listrik yang disebabkan oleh badai. Internet terutama bekerja pada Sabtu malam.

READ  Austria: Kanselir Sebastian Kurz mengundurkan diri untuk “membantah dan menyangkal” tuduhan korupsi | Berita Dunia

Pemerintah Kuba secara rutin mencoba membedakan antara protes “sah” oleh warga negara yang taat hukum dan protes “kontra-revolusioner”, biasanya didukung oleh Amerika Serikat, yang menjatuhkan sanksi pada negara tersebut. Sementara yang pertama diabadikan dalam konstitusi negara tahun 2019, pemerintah mengatakan tidak akan mentolerir yang terakhir. Perbedaan, bagaimanapun, sering rusak dalam praktek.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.