Wakil ketua partai Maori diusir dari parlemen setelah berlatih haka di jalan melawan rasisme | Selandia Baru

Wakil pemimpin partai Maori, Rawiri Waititi, dikeluarkan dari parlemen Selandia Baru setelah mengecam retorika oposisi sebagai rasis dan melakukan haka.

Waititi mengatakan oposisi menghasut rasisme di seluruh Selandia Baru melalui pendiriannya Maori kesehatan. Haka adalah tarian seremonial untuk Maori, penduduk asli Selandia Baru – ini bisa menjadi tantangan dan terkadang dimainkan pada saat konflik.

Pertengkaran itu terjadi setelah berminggu-minggu perdebatan yang semakin intens, di mana partai oposisi nasional menuduh pemerintah melakukan “agenda separatis” dan penciptaan “dua sistem siluman”. Argumen mereka dimulai setelah pemerintah mengumumkan layanan kesehatan yang diperluas dan mandiri untuk Maori, yang umumnya memiliki hasil kesehatan yang jauh lebih buruk daripada kelompok etnis lain.

“Ini telah memicu rasisme berbisa terhadap Maori, karena propaganda dan retorika semacam ini – kami tidak akan tahan lagi,” kata Waititi. kepada jurnalis di luar. “Pemimpin Oposisi secara konsisten merendahkan Maori untuk mendapatkan suara Pākehā-nya [non-Māori New Zealander] konstituen. Itu saja.

Waititi diusir dari DPR oleh Pembicara Trevor Mallard, setelah melakukan serangkaian perintah. “Dalam dua minggu terakhir ini telah terjadi propaganda dan retorika rasis terhadap tangata whenua [indigenous people]. Ini tidak hanya menghina tangata whenua, tetapi juga menurunkan mana [dignity] Rumah ini, ”kata Waititi.

“Jika menyangkut hak dan pandangan masyarakat adat, pandangan tersebut harus berasal dari masyarakat adat tersebut,” ujarnya pada urutan kedua.

Ketika diminta duduk di Mallard, dia masuk ke tengah parlemen untuk melakukan haka, dan kemudian diusir.

“Ada dunia yang berbeda di sini, dan mereka bertabrakan,” kata anggota parlemen dari Partai Buruh Aupito William Sio saat para anggota parlemen terus berdebat. “Karena sistem di sini bukan sistem Pribumi… ada kewajiban untuk menjaga cara kita mendekatinya – cara menjalankannya di Rumah ini memiliki efek riak bagi komunitas dalam dirinya sendiri. Bersama-sama.” Dia mengatakan bagian dari perdebatan tentang ras dan politik di DPR “menyakitkan” bagi kelompok minoritas. “Ada garis yang sering dilintasi disini”.

“Tangata Whenua adalah minoritas di Rumah ini dan tidak dapat mengungkapkan pelanggaran mereka [under the current rules]Kata salah satu pemimpin Partai Hijau James Shaw. Wakil pemimpin Marama Davidson mengatakan melalui Twitter bahwa dia memuji Waititi dan wakil pemimpin Debbie Ngarewa-Packer Ngarewa-Packer karena “berbicara menentang komentar rasis terang-terangan Judith Collins di DPR sebelumnya.”

“Rumah ini benar-benar layak mendapatkan yang lebih baik,” katanya.

Pembicara dari ACT dan National mengatakan DPR harus mengizinkan debat yang bebas dan terbuka.

Mallard memutuskan “meminta orang untuk berhati-hati ketika berbicara, untuk memikirkan konsekuensi yang lebih besar seperti yang mereka lakukan.” Dia mengatakan dia tidak akan berbicara menentang anggota parlemen yang mengatakan kebijakan itu berdasarkan ras atau rasis, atau pendapat anggota lain rasis.

Di bulan Februari, Waititi diusir dari rumah karena tidak memakai dasi. Dia mengatakan dia memilih untuk mengenakan pakaian budaya yang bertentangan dengan kode berpakaian: Waititi menjuluki dasi itu sebagai “tali kolonial” dan mengenakan pounamu, atau batu hijau, kerah sebagai pengganti dasi. Aturan rumah itu selanjutnya direvisi untuk menghapus persyaratan dasi.

READ  Staf BBC mengecam organisasi tersebut karena 'meredam' pelanggaran terhadap aturan keragamannya sendiri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *