Virus bisa ada “di tempat lain di alam semesta”, para ilmuwan memperingatkan | Penyakit menular

NS Covid Pandemi telah mengubah kehidupan seperti yang kita kenal – dan tidak diragukan lagi membuat beberapa orang ingin meninggalkan planet ini.

Sekarang seorang ilmuwan terkemuka telah memperingatkan bahwa virus mungkin tidak hanya ada di Bumi, tetapi – jika ada kehidupan – mereka juga dapat muncul di tempat lain di alam semesta.

Prof. Paul Davies, seorang astrobiolog, ahli kosmologi, dan direktur Beyond Center for Fundamental Concepts in Science di Arizona State University, mengatakan gagasan alien berkisar dari kehidupan mikroba hingga peradaban canggih yang mungkin memberi sinyal kepada kita.

Tetapi Davies mendukung gagasan bahwa berbagai mikroba dan agen mikroskopis lainnya kemungkinan akan diperlukan untuk mendukung kehidupan secara keseluruhan, dalam bentuk apa pun. Dan tampaknya virus – atau sesuatu yang memainkan peran serupa – bisa menjadi bagian dari persamaan.

“Virus sebenarnya adalah bagian dari jaringan kehidupan,” kata Davies. “Saya berharap bahwa ketika ada kehidupan mikroba di planet lain – jika ingin berkelanjutan dan berkelanjutan – Anda akan memiliki kompleksitas dan ketahanan penuh yang datang dengan berbagi informasi genetik.”

Virus, menurut Davies, dapat dianggap sebagai elemen genetik yang bergerak. Sebuah angka, sebenarnya studi materi genetik virus yang diusulkan dimasukkan ke dalam genom manusia dan hewan lain melalui proses yang dikenal sebagai transfer gen horizontal.

“Seorang teman saya percaya bahwa sebagian besar genom manusia, tetapi tentu saja sebagian besar, sebenarnya berasal dari virus,” kata Davies, yang buku barunya, What’s Eating the Universe?, diterbitkan minggu lalu.

Menurut Davies, sementara Pentingnya mikroba bagi kehidupan sudah diketahui, peran virus kurang dihargai. Tetapi dia mengatakan jika ada kehidupan seluler di dunia lain, virus atau sesuatu seperti itu kemungkinan akan ada untuk mentransfer informasi genetik di antara mereka.

READ  NASA memilih SpaceX untuk misi ke bulan Jupiter Europa

Selain itu, tidak mungkin kehidupan di luar bumi akan homogen.

“Saya tidak berpikir Anda akan pergi ke planet lain dan hanya akan ada satu jenis mikroba dan itu akan sangat bahagia. Saya pikir itu harus menjadi keseluruhan ekosistem, ”tambahnya.

Sementara pemikiran tentang virus alien mungkin tampak mengkhawatirkan, Davies menyarankan bahwa manusia tidak perlu panik.

“Virus berbahaya adalah virus yang sangat erat beradaptasi dengan inangnya,” katanya. “Jika ada virus yang benar-benar asing, maka itu mungkin tidak terlalu berbahaya.”

Komentar Davies muncul setelah sebuah penelitian yang diterbitkan pada akhir Agustus, direkomendasikan bahwa dalam dua sampai tiga tahun tanda-tanda kehidupan di luar tata surya kita dapat ditemukan.

Tetapi kebutuhan untuk mempertimbangkan seluruh ekosistem tidak hanya berlaku untuk kehidupan di luar bumi.

Davies – yang percakapannya dibumbui dengan sindiran kepada mantan kolega dan kolaborator dari Stephen Hawking hingga Fred Hoyle, mantan direktur Institut Astronomi di Universitas Cambridge yang tinggi, jika tidak konvensional – mengatakan penting juga jika manusia mencoba menjajah planet lain.

“Kebanyakan orang memikirkannya, yah, kita harus memiliki pesawat ruang angkasa yang sangat besar dan kemudian mendaur ulang barang-barang untuk perjalanan yang sangat panjang dan kemudian semua teknologi yang harus Anda bawa,” katanya.

“Sebenarnya, bagian tersulit dari masalah ini adalah mikrobiologi yang harus diambil seseorang – tidak ada gunanya hanya mengambil beberapa babi dan kentang dan sejenisnya dan berharap semuanya ada di ujung yang lain.” Jadilah luar biasa dan mandiri. menopang.”

Sementara Covid telah membuat sebagian besar dari kita memiliki pandangan buruk tentang virus, Davies mengatakan mereka tidak semuanya buruk. “Bahkan, mereka kebanyakan baik,” katanya.

Di antara peran positifnya, virus yang menginfeksi bakteri – disebut fag – dapat membantu menjaga populasi bakteri tetap terkendali. sementara virus juga telah terlibat dalam berbagai proses penting lainnya, dari membantu tanaman bertahan di lantai yang sangat panas ke Mempengaruhi siklus biogeokimia. Dan, seperti yang dicatat Davies, sebagian besar genom manusia bisa jadi merupakan sisa-sisa virus purba.

“Kami mendengar tentang mikrobioma di dalam diri kami dan ada mikrobioma planet,” kata Davies. Tetapi dia berpendapat bahwa ada juga virus manusia dan planet, dengan virus memainkan peran mendasar di alam.

“Saya pikir mungkin tidak ada kehidupan berkelanjutan di planet bumi tanpa virus,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *