Vaksin pertama diterima Presiden Indonesia

Tinjauan nasional

Perwakilan GOP menyangkal tur pengintaian perusuh Capitol

Perwakilan Andy Biggs (R., Ariz.), Mo Brooks (R., Ala.) Dan Paul Gosar (R., Ariz.) Menyangkal keterlibatan dalam mengorganisir kerusuhan minggu lalu di US Capitol setelah Penyelenggara protes mengklaim ini telah “merencanakan” dengan mereka untuk “memberikan tekanan maksimum pada Kongres saat mereka memberikan suara”. Klaim aktivis sayap kanan Ali Alexander bahwa dia bekerja dengan anggota Kongres tercermin dalam video tentang Periscope yang sudah dihapus dan diekspos oleh Project on Government Oversight. Dia mengatakan beberapa minggu sebelum badai Capitol bahwa dia merencanakan sesuatu yang besar untuk 6 Januari, hari dimana Kongres bertemu untuk menghitung suara dan mengonfirmasi kemenangan Presiden terpilih Joe Biden. Alexander berencana untuk “mengubah hati dan pikiran para Republikan yang berada di dalam tubuh ini dan mendengar raungan keras kami dari luar,” katanya. Sementara itu, Perwakilan Mikie Sherrill (D., NJ) mengklaim pada hari Selasa bahwa dia melihat anggota Kongres membawa orang-orang dalam tur pengintaian di Capitol AS sehari sebelum pemogokan Presiden Trump, meskipun tidak menyebutkan atau menjelaskan anggotanya. mendapatkan bagaimana dia tahu bahwa dia adalah saksi dari apa yang disebut tur pengintaian. “Kita tidak bisa berdemokrasi jika anggota Kongres secara aktif membantu presiden membalikkan hasil pemilu,” katanya. “Saya tidak hanya ingin melihat Presiden dicopot dan tidak pernah mencalonkan diri lagi tanpa akses ke informasi rahasia, tetapi juga para anggota Kongres yang mendukungnya; anggota kongres yang memiliki kelompok yang datang melalui Capitol yang saya lihat pada tanggal 5 Januari – tempat terbuka untuk hari berikutnya; Anggota Kongres yang menghasut kerumunan yang kejam ini; para anggota Kongres yang mencoba membantu presiden kita merusak demokrasi kita; Saya akan melihat bahwa mereka dimintai pertanggungjawaban dan, jika perlu, pastikan mereka tidak bertugas di Kongres. “Sherill tidak mengatakan apakah” kelompok “itu adalah pendukung Trump atau memberikan informasi tambahan untuk” mendidik “. National Review meminta komentar Sherrill. Seorang juru bicara Biggs mengatakan kepada Washington Post bahwa anggota kongres itu tidak pernah menghubungi Alexander atau pengunjuk rasa lainnya dan menolak untuk berpartisipasi dalam mengorganisir unjuk rasa pada 6 Januari. “Anggota Kongres Biggs tidak pernah tahu akan mendengar atau bertemu dengan Tuan Alexander. apalagi bekerja dengannya untuk mengatur sebagian dari protes yang direncanakan, ”kata pernyataan itu. Brooks pada hari Rabu juga membantah bertanggung jawab atas kerusuhan itu, dengan mengatakan dia tidak mendorong tindakan apa pun yang dapat merusak upaya Republik untuk memblokir konfirmasi kemenangan Biden. “Saya menjadi sangat marah kepada siapa pun yang berpikir saya sangat tidak berpengalaman secara politik sehingga saya ingin menghentikan upaya pemilu saya yang jujur ​​dan menyeluruh yang telah saya perjuangkan selama berbulan-bulan,” tulis Brooks. Namun, Washington Post mencatat bahwa video dan postingan media sosial menunjukkan hubungan antara penjahat Alexander dan ketiga anggota kongres. Gosar menyebut Alexander “seorang patriot sejati” di Twitter dan mereka berdua berbicara di rapat umum “Hentikan Pencurian” di Phoenix bulan lalu. Patriots tetap teguh dalam mendukung @realDonaldTrump dan tidak akan menerima pencurian dalam pemilihan ini. #StopTheSteaI @ali @MichaelCoudrey @michellemalkin @RudyGiuliani @JennPellegrino @RepAndyBiggsAZ pic.twitter.com/hhPltxHoXn – Paul Gosar (@DrPaulGosar) 30 November 2020 Di acara yang sama, Alexander memutar pesan video dari Biggs. Teman “dan” pahlawan “. “Ketika datang ke 6 Januari, saya akan berada di dalam sumur rumah bersama teman saya dari perwakilan Alabama, Mo Brooks,” kata Biggs dalam rekaman itu. Seorang juru bicara Biggs mengatakan kepada CNN bahwa anggota kongres merekam video tersebut atas permintaan staf Gosar. Sementara Alexander telah menyatakan penyesalannya atas kerusuhan dan mengatakan dalam sebuah video di Periscope bahwa dia berharap orang tidak memasuki Capitol atau bahkan berjalan di tangga, sebelum kerusuhan, dia tampaknya mendukung konfirmasi pemungutan suara. berhenti dengan segala cara. Jika Demokrat menghentikan keberatan Partai Republik, “siapa pun dapat menebak apa yang akan saya dan 500.000 orang lain lakukan dengan gedung ini,” tulisnya di Twitter pada bulan Desember, menurut Daily Beast. “1776 * selalu * merupakan opsi.” Pada rapat umum menjelang pemungutan suara, Alexander melakukan Nyanyian “Menang atau Mati!”. Namun, dia mengatakan kepada Washington Post bahwa dia “tetap damai” selama pengepungan, mengklaim bahwa pidatonya sebelumnya “menyebutkan perdamaian” dan disalahartikan. Dalam sebuah video yang dirilis tak lama setelah kerusuhan 6 Januari di Capitol, sementara Alexander mengklaim mayoritas pengunjuk rasa damai dan memuji mereka yang tidak memasuki gedung, dia menambahkan, “Saya tidak menentang ini. Saya tidak mencela itu. “

READ  Berhasil dalam perjalanan ke Mars, UEA siap meluncurkan Moon Rover Rover ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *