Upaya peluncuran berikutnya NASA untuk Artemis 1 dapat dilakukan paling cepat akhir September

Setelah penundaan berulang kali, NASA telah menetapkan tanggal peluncuran untuk misi Artemis I pada 23 atau 27 September. Banyak hal yang harus berjalan dengan baik agar tanggal-tanggal ini menjadi mungkin, termasuk perbaikan sistem bahan bakar roket, izin dari Angkatan Luar Angkasa, dan menghindari sejumlah konflik perencanaan ruang angkasa.

Artemis I akan menandai peluncuran pertama roket Space Launch System (SLS) besar badan tersebut, mengirim pesawat ruang angkasa yang disebut Orion ke orbit jauh di luar bulan. Misi ini tidak akan berawak dan akan berfungsi sebagai ujian untuk misi selanjutnya yang akan mengirim astronot kembali ke bulan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade.

Setelah Kebocoran hidrogen menggagalkan upaya ketiga NASA untuk memulai misi pada 3 September, NASA memutuskan untuk melakukan perbaikan sambil tetap berada di landasan peluncuran. Mereka akan mengganti segel pada sambungan antara roket dan saluran bahan bakar yang memasukkan bahan bakar hidrogen cair ke dalam roket. Tetap di landasan akan memungkinkan tim untuk menguji segel baru pada suhu kriogenik, meniru kondisi yang akan terjadi selama peluncuran yang sebenarnya.

Mereka saat ini menargetkan 17 September untuk uji kriogenik penting ini, yang hanya berlangsung beberapa hari sebelum jendela peluncuran pertama dibuka pada tanggal 23. Mereka akan memakan waktu sekitar empat hari antara tes yang berhasil dan upaya peluncuran, Mike Bolger, manajer program untuk Sistem Tanah Eksplorasi di Kennedy Space Center, mengatakan selama konferensi pers Kamis.

Selain kebutuhan mendesak untuk memperbaiki dan menguji segel, ada juga beberapa masalah penting lainnya yang dapat memengaruhi kemampuan NASA untuk mendaratkan Artemis I bulan ini. Salah satu yang terbesar melibatkan sistem di dalam roket yang disebut Flight Termination System, yang dapat digunakan untuk menghancurkan roket jika terjadi kesalahan saat peluncuran.

READ  Sebuah satelit mata-mata Rusia diluncurkan tepat ketika Amerika Serikat-326 misterius melewati kosmodrom

Ini adalah sistem keamanan yang penting saat menangani roket atau rudal besar, dan untuk alasan yang cukup jelas sistem ini perlu dioperasikan pada waktu peluncuran. Angkatan Luar Angkasa bertanggung jawab atas peluncuran di dalam rantai timur, di mana NASA mencoba meluncurkan roket. Ini membutuhkan baterai sistem terminasi penerbangan untuk disertifikasi berfungsi pada saat peluncuran, yang hanya dapat dilakukan di gedung perakitan kendaraan empat mil (dan berjam-jam) dari landasan peluncuran.

NASA telah menerima perpanjangan sertifikasi sistem, memberi mereka ruang bernapas dalam upaya peluncuran sebelumnya, tetapi pengabaian itu sekarang telah kedaluwarsa dan mereka harus mengajukan perpanjangan baru. Pada akhirnya, terserah kepada Angkatan Luar Angkasa untuk memutuskan apakah mereka merasa peluncuran dapat dilanjutkan dengan aman tanpa kembali ke VAB.

Lalu ada hal lain yang terjadi di luar angkasa. Sekarang NASA telah melewatkan jendela peluncuran akhir Agustus/awal September, SLS harus bersaing dengan jadwal misi lain. Badan tersebut memilih tanggal 23 dan 27 untuk menghindari konflik dengan misi DART (Double Asteroid Redirection Test) yang direncanakan NASA menabrak asteroid pada 09/26 Ada juga kru untuk melakukan perjalanan ke ISS Awal Oktober. Jika Artemis I melewatkan kesempatan peluncuran berikutnya, baik karena keterlambatan perbaikan atau harus kembali ke VAB untuk pemeriksaan, kesempatan berikutnya adalah meluncurkan mungkin nanti di bulan oktober.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.