Universitas Cambridge dan museum Paris mengembalikan benda-benda Afrika yang dijarah

LONDON, 27 Oktober (Reuters) – Sebuah perguruan tinggi Universitas Cambridge dan museum Paris akan mengembalikan artefak budaya yang dijarah dari Afrika Barat selama masa kolonial pada Rabu, menetapkan preseden yang akan mendorong institusi lain untuk mengembalikannya.

Jesus College, Cambridge, akan membuat patung ayam jantan yang diambil oleh pasukan Inggris pada tahun 1897, salah satu dari ratusan perunggu Benin yang dijarah di bekas kerajaan Benin, yang sekarang terletak di Nigeria. Mereka adalah salah satu artefak yang paling signifikan secara budaya di Afrika.

“Ini adalah hal yang benar untuk dilakukan untuk menghormati warisan unik dan sejarah artefak ini,” kata Sonita Alleyne, Master of Jesus College, sebelum upacara ayam jantan untuk delegasi Nigeria.

Setelah dijarah, ayam jantan itu disumbangkan ke Jesus College pada tahun 1905 oleh ayah seorang siswa. Perguruan tinggi mengumumkan pada 2019 bahwa mereka akan mengembalikannya ke Nigeria.

Penyerahan tersebut menandai langkah penting dalam perjuangan selama bertahun-tahun oleh negara-negara Afrika untuk memulihkan karya-karya yang dijarah oleh penjelajah dan penjajah Barat, pada saat banyak institusi Eropa bergulat dengan warisan budaya kolonialisme.

Sekitar 90% dari warisan budaya Afrika ditemukan di Eropa, perkiraan sejarawan seni Prancis. Museum Quai Branly di Paris saja menyimpan sekitar 70.000 benda Afrika; British Museum di London memiliki puluhan ribu lebih.

Jerman telah setuju untuk mulai mengembalikan perunggu Benin yang diadakan di museumnya tahun depan. British University of Aberdeen mengumumkan Kamis bahwa mereka akan mengembalikan perunggu Beninese yang menggambarkan kepala Oba (raja). Dia telah membeli patung itu di sebuah pelelangan pada tahun 1957, katanya.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan kepada siswa BurkinabĂ© pada tahun 2017 bahwa “warisan Afrika tidak dapat ditemukan hanya di koleksi pribadi dan museum Eropa”.

READ  Kapan kita akan mengetahui hasil putaran kedua Senat Georgia?

Selama upacara yang dipimpin oleh Macron, museum Quai Branly akan menyerahkan 26 benda yang dicuri dari Kerajaan Abomey kepada Republik Benin pada tahun 1892. Mereka termasuk di antara 5.000 karya yang diminta oleh negara Afrika Barat itu.

“Kami sangat membutuhkannya, ini baru permulaan,” kata Eusèbe Dossou, seorang Beninese yang mengunjungi museum Quai Branly. “Kami ingin semuanya dikembalikan.”

Pemerintah Nigeria berterima kasih kepada Jesus College karena menjadi “pelopor” dan mengatakan pihaknya menantikan kembalinya artefak lain oleh institusi lain.

British Museum berbicara tentang “kesempatan untuk berbagi dan menampilkan” barang-barang dari koleksinya di Nigeria, tetapi tidak pernah mengatakan akan mengalihkan kepemilikan.

Pelaporan oleh Estelle Shirbon; Diedit oleh William Maclean

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *