Umat ​​Kristen Arab mengkritik penghinaan Prancis terhadap …

Memuat…

DOHA – Umat Kristen Arab pada hari Minggu bergabung dengan mereka yang mengutuk pernyataan baru-baru ini oleh pihak berwenang Perancis melawan Islam dan Nabi Muhammad.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari Rabu bahwa dia tidak akan mencegah penerbitan kartun yang menghina Nabi Muhammad dengan dalih kebebasan berbicara, sebuah pernyataan yang memicu kemarahan di dunia Arab dan Muslim. (Bunga bakung: Dewan Cendekiawan Senior Saudi: Menghina Nabi Muhammad hanya melayani ekstremis)

Jalal Chahda, penyiar senior dengan saluran berita Al Jazeera berbasis di Qatar, mengatakan dalam tweet; “Saya Jalal Chahda, seorang Kristen Arab Levantine, dan saya dengan keras menolak dan mengutuk penghinaan terhadap Nabi Islam, Utusan Tuhan. #Mohammad. Berkah dan damai. “

Chahda juga melampirkan foto, dengan komentar dibaca; “Muhammad, Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian.” Rekan Muslimnya memberi selamat padanya Tweeter itu. (Bunga bakung: Profesor dipenggal karena kartun Nabi Muhammad memicu protes besar di Prancis)

Ghada Owais, presenter Al Jazeera orang lain yang juga Kristen,Tweeter reset Tweeter Chahda, berkata: “Saya menolak untuk menyakiti perasaan Muslim atau untuk menggeneralisasi terorisme dan mengasosiasikannya dengan Islam”.

Seorang pengguna Twitter bernama Ayman Dababneh berkomentar; “Siapapun yang menyinggung dan tidak menghormati saudara Muslim saya tidak menghormati saya sebagai seorang Kristen Yordania.” Ia pun melampirkan foto yang bertuliskan; “Saya seorang Kristen yang menentang pelecehan (terhadap) Islam.”

Pengguna Twitter Michael Ayoub menulis: “Saya benar-benar membenci orang (yang) menghina agama orang lain atau mengolok-olok Dia atau utusan-Nya.” (Baca juga: Ada seruan dari Timur Tengah untuk memboikot produk Prancis karena kartun Nabi, Pasir Gusar)

“Yang terjadi di Prancis adalah penurunan, dan ini menggarisbawahi bahwa mereka sangat jauh dari ajaran Alkitab”, tambah Ayoub, dikutip Anatolia, Senin (26/10/2020).

READ  Indonesia. Enam tewas dan satu hilang setelah runtuhnya tambang emas ilegal | Berita Inggris

Pengguna Twitter Raymond Maher menulis; “Sejak kemarin aku melihatnya berita Facebook saya hanya itu tugas-Umat ​​Kristen yang mengutuk penghinaan terhadap Nabi Muhammad, dan itulah fitrah kita di Mesir. Kami adalah satu (Muslim dan Kristen). “

Di Facebook, puluhan orang Kristen termasuk “Fathi Daniel” dan “Wael Elbatl”tugas foto dengan komentar serupa disertai pujian dari umat Islam.

Pengacara Mesir Nevin Malak jugaTweeter di bawah hashtag “# Melawan menghina nabi) “dengan mengutip ajaran alkitabiah tertentu yang menyerukan penghormatan terhadap agama lain.

Dalam beberapa hari terakhir, Prancis menyaksikan pemasangan gambar menghina Nabi Muhammad di fasad beberapa bangunan di negara itu.

Selain kartun-kartun provokatif tersebut, Presiden Macron awal bulan ini menggambarkan Islam sebagai agama dalam krisis dan mengumumkan rencana hukum yang lebih keras untuk melawan apa yang disebutnya “separatisme Islam” di Prancis.

Muslim Prancis menuduhnya mencoba menekan agama mereka dan melegitimasi Islamofobia.

Beberapa negara Arab serta Turki dan Pakistan juga mengutuk sikap Macron terhadap Muslim dan Islam, dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pemimpin Prancis itu membutuhkan “pemeriksaan kesehatan mental.”

(mnt)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.