UEA Menangguhkan KTT Abu Dhabi Karena Kampanye Pemilu Netanyahu | Berita politik

Langkah itu dilakukan setelah putra mahkota Abu Dhabi “ marah ” oleh Netanyahu “ mengeksploitasi ” perjanjian normalisasi selama kampanye pemilihan Israel.

Uni Emirat Arab (UEA) menangguhkan pertemuan puncak yang direncanakan di Abu Dhabi dengan Israel dan negara-negara Arab yang marah atas permintaan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu terhadap salah satu pemimpinnya dalam kampanye pemilihannya, media Israel melaporkan.

KTT yang dijadwalkan pada April seharusnya dihadiri oleh Netanyahu, seorang pejabat AS di pemerintahan Biden, dan para pemimpin negara Arab lainnya yang telah menormalisasi hubungan dengan Israel, menurut harian Israel. Haaretz.

Surat kabar Israel melaporkan bahwa Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan, yang dikenal sebagai MBZ, “marah” dengan apa yang dia lihat sebagai Netanyahu “mengeksploitasi perjanjian normalisasi dengan Israel dalam kerangka kampanye elektoralnya”.

Laporan media Israel menyoroti ketidakpuasan MBZ dengan Netanyahu, yang secara terbuka menegaskan pada rapat umum kampanye bahwa putra mahkota Abu Dhabi telah meyakinkannya tentang investasi $ 10 miliar langsung di negara itu.

Menurut saluran Israel Kan, UEA tidak ingin menjadi bagian dari kampanye pemilihan Netanyahu dan telah memintanya untuk menunda kunjungannya – yang dijadwalkan besok – setelah pemilihan umum Israel.

Mantan Menteri Luar Negeri UEA Anwar Gargash mengatakan UEA “tidak akan berpartisipasi dalam pemilihan internal apa pun di Israel, sekarang atau tidak sama sekali.”

Dalam sebuah tweet pada hari Rabu, Gargash berkata, “Dari perspektif UEA, tujuan dari Perjanjian Abraham adalah untuk memberikan dasar strategis yang kuat untuk mendorong perdamaian dan kemakmuran dengan Negara Israel dan di kawasan di Uni Emirat Arab. ”, Bukannya mencampuri pemilihan internal. .

READ  Perburuan 17 nelayan yang ditakuti tewas setelah kapal mereka tenggelam pada suhu minus 30 di Arktik Rusia

Sementara itu, Netanyahu mengatakan kepada Radio IDF pada hari Rabu bahwa dia akan mengunjungi negara Teluk itu setelah berakhirnya pemilihan umum Israel pada 23 Maret.

“Saya tidak akan pergi ke Abu Dhabi sebelum pemilihan. Nanti saya ke sana, ”katanya.

Sejak mengumumkan normalisasi hubungan antara kedua negara pada Agustus tahun lalu, Netanyahu telah berulang kali menunda kunjungan yang direncanakan ke UEA.

Penundaan terbaru datang minggu lalu ketika Yordania menolak untuk mengizinkan penerbangan Netanyahu melalui wilayah udaranya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *