Trump mengangkat alis ketika dia mengatakan dia mengirim ‘duta besar yang dikirim’ ke Serbia

Donald Trump telah diejek karena mengklaim bahwa “utusannya” Ric Grenell membantu meredakan ketegangan antara Serbia dan Kosovo.

Mr Trump mengeluarkan pernyataan Kamis mengatakan bahwa Mr Grenell, mantan duta besar untuk Jerman, telah mengunjungi perbatasan antara kedua negara atas namanya.

“Perjanjian yang dinegosiasikan oleh pemerintahan saya adalah bersejarah dan tidak boleh ditinggalkan, banyak nyawa dipertaruhkan,” kata pernyataan itu.

(Asalkan)

Dalam sebuah pernyataan, Gedung Putih menembak jatuh upaya diplomasi Trump.

“Terlepas dari imajinasinya yang sangat aktif, Donald Trump bukan lagi presiden dan tidak memiliki “utusan” yang mewakili Amerika Serikat.

Pernyataan itu disambut dengan kejutan oleh fakta bahwa Trump tampaknya menjalankan agenda kebijakan luar negeri bayangan.

Yang lain berpikir bahwa pernyataannya mungkin telah disusun dengan cara yang membingungkan.

“Sebagai penikmat Trumptalk, saya dapat melaporkan bahwa Trump tidak mengatakan Grenell adalah ‘duta besarnya’, melainkan merujuk pada ‘utusan saya, Amb. Ric Grenell “dengan cara istimewanya”, pos Washington kata reporter Philip Bump.

Grenell menjabat sebagai duta besar pemerintahan Trump untuk Jerman dari 2018 hingga 2020 sebelum menjadi utusan khusus presiden untuk pembicaraan damai antara Serbia dan Kosovo.

Postingan itu dihapuskan setelah Trump kalah dalam pemilihan presiden 2020.

Sebelum pengangkatannya, Mr. Grenell adalah seorang agen politik yang dikenal menjelek-jelekkan lawan di Twitter.

READ  Uji coba vaksin Corona Johnson & Johnson menunjukkan respons imun yang kuat. Halaman semua

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *