Trump menetapkan ‘jebakan’ hukum dengan gugatan teknologi besar, kata pengacara Watergate

Seorang pengacara yang bertugas di Gedung Putih selama skandal Watergate mengklaim bahwa gugatan Donald Trump terhadap Google, Facebook, dan Twitter mungkin secara tidak sengaja menjerat mantan presiden itu dalam jebakan yang dibuatnya sendiri.

John Dean, penasihat hukum Gedung Putih di bawah mantan Presiden Richard Nixon, telah dijuluki “master manipulator” dari perampokan FBI yang terkenal itu. Pada akhirnya, dia bekerja sama dengan jaksa dan memainkan peran utama dalam penyelidikan yang akhirnya menjatuhkan Nixon.

Pada hari Rabu, Trump mengumumkan bahwa dia menuntut Google, Facebook, dan Twitter karena melarang akunnya, dan mengklaim bahwa mereka dapat membayar “miliaran” sebagai ganti rugi.

Komentator politik Keith Olbermann telah menunjukkan bahwa ketika Anda menuntut seseorang, Anda harus memberikan pernyataan tentang subjek persidangan.

“Dalam hal ini, sebagai [Mr Trump’s] peran yang menginspirasi kudeta 1/6,” tulisnya dalam tweet.

Dia menyebut persidangan itu “hal terbodoh yang pernah dilakukan Trump.”

Mr. Dean memahami hal itu dan menambahkan harapannya sendiri agar kasus ini disiarkan di televisi.

“Ini harus menjadi deposisi televisi nasional … Tolong jadwalkan untuk minggu depan. Jangan pindah ke api, yang akan menjadi keputusan normal. Buat dia menangani jebakan yang dia buat untuk dirinya sendiri. akan kalah di bagian bawah! ” tulis Pak Dekan.

Banyak pengamat hukum percaya bahwa persidangan Trump pada akhirnya tidak akan menghasilkan apa-apa, melainkan cara baginya untuk menggalang basisnya dan mengumpulkan uang.

Trump dan sekutunya, termasuk putranya Donald Trump Jr, telah meminta pendukung mereka untuk menyumbangkan uang untuk membantu persidangan.

Tak lama setelah mengumumkan tuntutan hukum, mantan presiden mengirim teks “peringatan berita terbaru” langsung ke pelanggan yang meminta mereka untuk menyumbang ke Save America PAC-nya.

READ  Nama di balik acara - Figure.ID

“Pres Trump: Saya menggugat Facebook dan Twitter karena SENSOR NON-KONSTITUSI. Untuk waktu yang singkat, 5x-DAMPAK pada semua hadiah! Donasi SEKARANG, ”salah satu posting membaca.

Beberapa pengguna Twitter bertanya-tanya mengapa Mr. Trump, seorang miliarder yang memproklamirkan diri, perlu mengumpulkan uang dari para pendukungnya.

“Katakan padanya untuk membantuku. [sic] seorang miliarder. Bantu saya, “tulis satu pengguna.” Apakah Anda membantu seorang miliarder, apakah Anda bercanda? Kalian semua adalah seorang psikopat.”

Pengguna lain menulis, “Jadi tunggu, kamu harus DONASI agar ayahmu bisa melanjutkan? Ini MILIAR! Ada yang salah di sini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *