Tesla Model 3 menerima saran keselamatan kembali setelah radar ditinggalkan

Laporan konsumen mengembalikan rekomendasi “Pilihan Teratas” pada Tesla Model 3 setelah Institut Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya (IIHS) merilis penilaian baru dari sistem bantuan pengemudi canggih berbasis kamera mobil.

IIHS bisa menunjukkan bahwa Model 3 dengan Kamera Tesla Vision dengan pengereman darurat otomatis (AEB) yang efektif dan sistem peringatan tabrakan depan (FCW), dua kriteria Laporan konsumen‘Pengambilan keputusan pilihan teratas. Dikombinasikan dengan IIHS, yang memberi Model 3 judulnya sendiri “Top Safety Pick”, Laporan konsumen memutuskan untuk merekomendasikan EV lagi.

Publikasi mempertahankan hubungan tercela dengan Tesla. Ini membutuhkan waktu telah mencabut rekomendasinya Awal Mei kapan Tesla telah memulai pengiriman Model 3 dan Y tanpa sensor radar dan memperingatkan bahwa beberapa fitur keselamatan belum dinilai oleh Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional. Laporan konsumen juga kritis terhadap sistem autopilot Tesla dan kemampuannya untuk dipicu tanpa seseorang di kursi pengemudi.

Tesla Vision, yang lulus tes, menambah bobot klaim CEO Tesla Elon Musk bahwa kamera dapat menjadi pengganti yang memadai untuk sensor radar dan lidar di mobil self-driving. Musk telah melangkah lebih jauh dengan menggambarkan perusahaan mobil modern. Fokus pada lidar sebagai “perawatan bodoh”, dan pengumuman bahwa Model 3 dan Model Y yang baru akan menyukai kamera pada dasarnya adalah perusahaan yang memaksakan masalah tersebut.

Tesla baru-baru ini menguji mobil sensor lidar sporty terlihatyang menunjukkan perusahaan dapat mempertimbangkan kembali pendiriannya, tetapi untuk saat ini IIHS dan Laporan konsumen puas dengan apa yang dapat dilakukan Tesla Vision.

READ  Bank BTN meluncurkan KPR Patriot khusus untuk anggota TNI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *