Terobosan lubang hitam ditemukan oleh para astronom sebagai “mata rantai yang hilang” berusia 10 miliar tahun di alam semesta | Sains | berita

Penemuan itu terjadi di gugus bintang di Galaksi Andromeda yang dikenal sebagai AKA M31. Para ahli mempelajari perubahan cahaya untuk mengidentifikasi wilayah besar ruangwaktu yang hampir 100.000 kali massa matahari. Ini menempatkannya dalam kelompok lubang hitam “massa rata-rata” – baik yang sulit dipahami dan sangat dicari oleh para astronom untuk menjawab pertanyaan terbesar alam semesta.

Tim astronom, yang dipimpin oleh Renuka Pechetti dari Liverpool John Moores University, menulis, “Dalam artikel ini kami menggunakan model massa resolusi tinggi dan kinematika untuk mempresentasikan penemuan lubang hitam bermassa rata-rata ~ 100.000 massa matahari (IMBH). dengan signifikansi lebih besar dari 3 sigma.”

Karyanya diterbitkan di server pracetak arXiv dan diterima untuk diterbitkan oleh American Astronomical Society (AAS).

Lubang hitam terbentuk ketika bintang masif di akhir hidupnya runtuh dan mampu terus tumbuh dengan menyerap dan bergabung dengan yang lain.

Interaksi ini telah diamati selama beberapa dekade dan para ilmuwan menggunakannya untuk mengidentifikasi keberadaannya sebagai radiasi yang dipancarkan sebagai cahaya tampak di ruang angkasa.

Kebanyakan lubang hitam dapat dibagi menjadi dua rentang massa.

Ada lubang hitam dengan massa bintang hingga sekitar 100 kali massa Matahari; dan lubang hitam supermasif, yang dimulai pada kisaran rendah sekitar satu juta massa matahari.

Di tengah adalah area yang diklasifikasikan sebagai perantara, dan sementara penemuannya membantu memberikan “mata rantai yang hilang” ke misteri alam semesta, itu sangat jarang.

Sampai saat ini, jumlah deteksi IMBH sangat rendah.

Tanpa lebih banyak lubang hitam bermassa sedang, para ilmuwan mengalami kesulitan mencari tahu bagaimana dua rezim massa yang sama sekali berbeda dapat hidup berdampingan.

BACA LEBIH BANYAK: Terobosan Maya Sebagai Penemuan Bawah Laut yang Luar Biasa Memecahkan Misteri Berusia 1.000 Tahun

READ  Kesulitan menilai Covid dalam waktu yang lama | David Spiegelhalter dan Anthony Masters

Populasi padat lubang hitam bermassa sedang dapat membantu kita mengisi celah dan menyediakan mekanisme di mana lubang hitam bermassa bintang dapat tumbuh menjadi raksasa.

Untuk alasan ini, gugus bintang di Galaksi Andromeda yang dikenal sebagai B023-G078 sangat menarik bagi para ilmuwan.

B023-G078 adalah gugus bintang paling masif dari jenisnya di galaksi, gugus bintang yang terikat secara gravitasi berbentuk bola dengan waktu 6,2 juta massa matahari.

Menurut model, kluster-kluster ini dapat terbentuk ketika satu galaksi menghuni galaksi lain.

Dan itulah yang diyakini oleh tim dengan B023-G078.

Mereka memeriksa kandungan logam kluster, berdasarkan tanda-tanda halus dalam cahaya yang dipancarkannya, dan menemukan bahwa usianya sekitar 10,5 miliar tahun.

Kemudian mereka mempelajari cara bintang-bintang bergerak di sekitar pusat cluster untuk menghitung massa lubang hitam yang seharusnya ada di dalamnya.

Ini memberikan hasil sekitar 91.000 massa matahari, yaitu sekitar 1,5 persen dari massa cluster.

Para ahli menambahkan, “Kami menganjurkan keberadaan satu IMBH mengingat bukti lain bahwa B023-G78 adalah inti yang dilucuti dan kekompakan yang tampak dari komponen gelap,” tulis mereka dalam makalah mereka.

“Data resolusi spasial yang lebih tinggi akan lebih membatasi sifat massa gelap pusat dan harus menjadi prioritas tinggi di era teleskop yang sangat besar mendatang.”

Makalah tim tersedia di arXiv dan diterbitkan oleh AAS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *