Tawaran Piala Dunia 2030 Ukraina kemungkinan besar akan mati setelah kepala FA negara itu ditangkap | Ukraina

Dua pejabat senior asosiasi sepak bola Ukraina, termasuk ketuanya, telah ditangkap atas tuduhan penipuan dan pencucian uang terkait pembangunan pabrik rumput sintetis.

Andriy Pavelko, presiden FA Ukraina, dan Yuri Zapisotsky, sekretaris jenderal asosiasi, dituduh “menggelapkan” 26,5 juta hryvnia Ukraina (£600.000).

Kedua pria itu diperintahkan untuk ditahan hingga 22 Januari untuk memungkinkan penyelidikan lebih lanjut atau dibebaskan dengan jaminan £200.000 dengan syarat mereka tidak meninggalkan ibu kota Ukraina, Kyiv, atau menghubungi saksi.

Perkembangan tersebut kemungkinan akan mematikan tawaran bersama yang dibuat Ukraina dengan Spanyol dan Portugal untuk menjadi tuan rumah bersama 2030 Piala Dunia dalam langkah yang telah disetujui oleh presiden negara itu, Volodymyr Zelenskiy.

Ukrainayang telah mengalami invasi besar-besaran oleh Rusia sejak 24 Februari, akan menjadi tuan rumah salah satu grup turnamen sebagai bagian dari tawaran yang dipimpin oleh Pavelko.

Tuduhan terhadap Pavelko dan Zapisotsky mengikuti penyelidikan selama empat tahun atas dugaan pembayaran lebih oleh UFA kepada sebuah perusahaan di Uni Emirat Arab, yang dikenal sebagai SDT, yang telah bekerja dengan badan sepak bola nasional untuk membangun pabrik rumput sintetis pertama di Ukraina.

Kantor jaksa agung menuduh: “Menurut penyelidikan, saat membeli peralatan untuk pembangunan pabrik untuk produksi permukaan buatan untuk lapangan sepak bola, pejabat UAF menyita 26,5 juta UAH. Belakangan, mereka mencuci sebagian dari dana itu.

“Atas permintaan jaksa, Pengadilan Distrik Pechersk di Kyiv memerintahkan agar tersangka ditahan dengan alternatif jaminan masing-masing sebesar 9,9 juta UAH.”

Ketika tuduhan terhadap laki-laki pertama kali dilaporkan minggu laluFA Ukraina menuduh mereka yang menyelidiki mereka bertindak atas nama politisi pro-Rusia.

READ  Arnold Schwarzenegger membandingkan kerumunan Capitol dengan Nazi Donald Trump Arnold Schwarzenegger, pemimpin Mob Nazi

Denys Bugai, pengacara yang bertindak untuk UAF, juga mengatakan kepada media lokal, Glavkom, bahwa meskipun ada kelebihan pembayaran ke SDT, uang tersebut dikembalikan oleh badan sepak bola.

Uang tersebut tidak muncul kembali di neraca UAF, katanya, karena telah dibayarkan melalui perusahaan ketiga, Softex, kepada mantan wasit Italia Pierluigi Collina, yang merupakan kreditur.

Tidak ada dugaan kesalahan dari Collina, yang mengawasi wasit di sepak bola Ukraina antara 2012 dan 2015.

Saingan untuk Piala Dunia 2030 adalah Mesir, Yunani, dan Arab Saudi, bersama dengan proposal Amerika Selatan dari Uruguay, Argentina, Paraguay, dan Chili.

Bulan lalu, Presiden UEFA Aleksander Ceferin mengatakan dia yakin Spanyol dan Portugal akan datang dengan “penawaran yang menguntungkan”.

Pavelko, yang memimpin FA Ukraina sejak 2015, menjabat sebagai anggota badan disiplin FIFA selama dua tahun hingga 2020.

Menurut Fifadia mengundurkan diri dari korps mereka setelah didenda karena “secara terbuka mengkritik keputusan” yang dibuat oleh rekan-rekannya di komite disiplin selama Piala Dunia di Rusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.