“Sutra laba-laba” vegan yang dikembangkan oleh para ilmuwan Cambridge dapat menggantikan plastik sekali pakai

Bahan baru yang disebut “sutra laba-laba vegan” dikembangkan oleh para peneliti di Universitas Cambridge dan bisa menjadi pengganti jangka panjang untuk plastik sekali pakai.

Ketergantungan masyarakat pada plastik tetap menjadi salah satu masalah lingkungan terbesar karena jutaan ton sampah dihasilkan setiap tahun. Fragmen kecil yang disebut mikroplastik telah ditemukan di Pegunungan Alpen dan Himalaya. serta di dasar Palung Mariana di Samudra Pasifik dan di Antartika.

Sebagai hasil dari masalah yang semakin mendesak ini, sekarang ada dorongan besar untuk menemukan cara untuk memecah plastik yang ada dan membuat kemasan untuk menggantikan plastik berbasis minyak yang ada di mana-mana.

Peneliti Cambridge yang ingin memecahkan masalah kedua mengambil inspirasi dari sutra laba-laba, salah satu bahan alam terkuat dan paling luar biasa.

Mereka menemukan bahwa, meskipun ikatan molekul lemah yang menyatukan sutra laba-laba, mereka diperkuat dengan kuat oleh kepadatan tinggi dari ikatan lain.

Tetapi protein hewani memiliki kesulitan dan masalah tersendiri dalam hal eksploitasi komersial yang etis.

dr. Tuomas Knowles dari Yusuf Hamied Department of Chemistry di Cambridge adalah pakar pelipatan protein dan biasanya mempelajarinya untuk mempelajari lebih lanjut tentang efek protein yang tidak berbentuk pada kesehatan manusia.

Namun keahliannya menunjukkan sutra laba-laba yang memberinya kekuatan luar biasa. Tim ilmuwan kemudian dapat menerapkan ini pada protein nabati yang diperoleh dari kedelai.

Kedelai adalah tanaman umum dan limbahnya sudah tersedia, tetapi proteinnya sangat berbeda dari sutra laba-laba. dr. Knowles dan timnya mampu menghilangkan protein kedelai dan mengubahnya menjadi bentuk sutra laba-laba.

“Karena semua protein terdiri dari rantai polipeptida, di bawah kondisi yang tepat kita bisa mendapatkan protein nabati untuk mengatur diri mereka sendiri seperti sutra laba-laba,” kata Dr. Tahu.

READ  Michael Flatley meminta Taoiseach Michael Martin untuk menunjuk distrik ke-33 bagi para penyintas kanker

Metode ini, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, memungkinkan para ilmuwan material menghindari keharusan bekerja dengan protein hewani.

“Di satu sisi, kami mengembangkan ‘sutra laba-laba vegan’ – kami membuat bahan yang sama tanpa laba-laba,” kata rekan penulis studi Dr. Marc Rodriguez Garcia. Dia juga kepala penelitian dan pengembangan di sebuah perusahaan bernama Xampla yang bekerja untuk mengkomersilkan produk.

Xampla mengatakan akan meluncurkan berbagai tas dan kapsul pada akhir 2021, yang akan menggantikan produk seperti kemasan tablet pencuci piring dan kapsul binatu.

Pengganti plastik ini tidak hanya dibuat dari sumber yang berkelanjutan, tetapi juga dapat ditinggalkan di tumpukan kompos di rumah dan tidak memerlukan perlakuan khusus untuk didaur ulang.

Seperti semua teknologi baru, biaya adalah masalah utama yang dihadapi dengan adopsi teknologi secara luas.

Proses dua langkah untuk mengubah protein menjadi guse yang diinginkan melibatkan pengasaman, penerapan gelombang suara dan suhu tinggi, membuat biaya produksi serupa dengan alternatif plastik alami lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *